Riset: Zoom Meeting Bikin Otak Beku dan Kurang Kreatif

Riset: Zoom Meeting Bikin Otak Beku dan Kurang Kreatif

Rachmatunnisa - detikInet
Senin, 09 Mei 2022 10:25 WIB
Aplikasi video conference Zoom mengakuisisi Keybase untuk meningkatkan keamanan terenkripsi secara end-to-end
Riset: Zoom Meeting Bikin Otak Beku dan Kurang Kreatif. Foto: Zoom
Jakarta -

Hasil studi para peneliti menemukan bahwa Zoom meeting menghambat kreativitas. Mereka menyebut, pertemuan tatap muka secara langsung menghasilkan lebih banyak ide, dan ide yang lebih kreatif, dibandingkan dengan diskusi lewat konferensi video seperti Zoom meeting.

Tak dapat dipungkiri, Zoom dan aplikasi konferensi video lainnya sangat berguna untuk berkomunikasi di masa pandemi, termasuk untuk melakukan pekerjaan. Penelitian menunjukkan bahwa ketergantungan yang besar pada teknologi berdampak pada pemikiran kreatif.

"Sangat penting untuk memiliki banyak ide kreatif yang bisa diambil, dan memiliki pot ide kreatif yang lebih besar akan meningkatkan kemungkinan Anda untuk sukses," kata Dr Melanie Brucks, asisten profesor pemasaran di Universitas Columbia di New York, dikutip dari The Guardian, Senin (9/5/2022).

Brucks dan rekannya Jonathan Levav di Stanford Uninversity memulai penyelidikan mereka sebelum pandemi ketika para manajer melaporkan mengalami kesulitan berinovasi dengan pekerja jarak jauh. Brucks skeptis bahwa konferensi video adalah faktornya. Ia mencurigai bahwa kesulitan mengoordinasikan tim global besar secara online mungkin jadi penyebabnya.

Untuk mengetahuinya, para peneliti merekrut lebih dari 600 sukarelawan yang dipasangkan untuk menangani tugas kreativitas bersama-sama di ruangan yang sama, atau secara virtual melalui Zoom.

Pasangan tersebut memiliki waktu lima menit untuk membuat penggunaan kreatif Frisbee atau bubble wrap, dan satu menit untuk memilih ide terbaik mereka. Juri independen memutuskan bahwa mengubah Frisbee menjadi piring kurang kreatif dibanding menggunakannya untuk menjatuhkan buah dari pohon.

Sedangkan menggunakan bubble wrap untuk mengirim pesan kode morse lebih kreatif ketimbang menggunakannya untuk melindungi bayi. Secara keseluruhan, mereka yang bekerja di Zoom memiliki ide 20% lebih sedikit daripada mereka yang bertemu langsung.

Efek yang sama terlihat di dunia nyata. Dalam studi lapangan, para peneliti menganalisis ide untuk produk baru yang dihasilkan oleh 1.490 insinyur untuk perusahaan multinasional.

Para insinyur, yang berada di Finlandia, Hungaria, India, Israel, dan Portugal, dipasangkan secara acak dan diberi waktu sekitar satu jam untuk melakukan brainstorming produk baik secara langsung atau melalui aplikasi konferensi video Webex. Mereka kemudian memilih ide terbaik mereka.

Dalam studi yang dipublikasikan di Nature ini, para peneliti melaporkan bahwa para insinyur menghasilkan lebih banyak ide, serta lebih banyak ide inovatif, ketika bekerja tatap muka. Tim virtual sama bagusnya dalam memilih ide-ide terbaik dari sekelompok orang seperti yang bertemu secara langsung, namun ada hal lain yang perlu diperhatikan.

"Mereka tidak hanya menghasilkan lebih banyak ide kreatif, tetapi ide terbaik," kata Brucks.

Halaman selanjutnya: Studi lapangan >>>



Simak Video "Jessi Rilis 'ZOOM', Lagu Soal Ketergantungan dengan Ponsel"
[Gambas:Video 20detik]