Jual Perangkat Cisco Palsu dari China, CEO Ini Ditangkap

Jual Perangkat Cisco Palsu dari China, CEO Ini Ditangkap

ADVERTISEMENT

Jual Perangkat Cisco Palsu dari China, CEO Ini Ditangkap

Rachmatunnisa - detikInet
Minggu, 10 Jul 2022 12:20 WIB
SAN JOSE, CA - AUGUST 10:  A sign is posted in front of the Cisco Systems headquarters on August 10, 2011 in San Jose, California.  Cisco Systems reported better-than-expected fourth quarter revenues with a 3.3 percent rise to $11.2 billion as the company continues to scale down its business.  (Photo by Justin Sullivan/Getty Images)
Foto: GettyImages
Jakarta -

Seorang CEO perusahaan yang berbasis di Miami, Amerika Serikat (AS), ditangkap polisi karena diduga mengimpor peralatan Cisco palsu senilai USD1 miliar dari China, lalu menjualnya di Amazon dan eBay.

Departemen Kehakiman AS mengumumkan, mereka telah mendakwa Onur "Ron" Aksoy, pria berusia 38 tahun, karena menjual perlengkapan Cisco palsu melalui berbagai etalase online.

Diduga, Aksoy mengimpor puluhan ribu perangkat Cisco palsu dari China dan Hong Kong. Dia kemudian menciptakan setidaknya 19 perusahaan di New Jersey dan Florida yang ia namai "Pro Network" untuk membantunya menjual kembali hardware yang diklaim asli melalui berbagai situs e-commerce.

"Operasi tersebut diduga menghasilkan pendapatan lebih dari USD100 juta, dan Aksoy menerima jutaan dolar untuk keuntungan pribadinya," kata Departemen Kehakiman, dikutip dari PC Mag.

Peralatan Cisco yang diduga dijual Aksoy biasanya merupakan seri lama, model kelas bawah yang sebelumnya dibeli atau dibuang. Pemalsu di China kemudian memodifikasi peralatan tersebut, membuat perangkat tersebut tampak seperti model produk Cisco yang lebih baru atau lebih mahal.

"Seperti yang dituduhkan, para pemalsu China sering menambahkan perangkat lunak Cisco bajakan dan komponen yang tidak resmi, berkualitas rendah, atau tidak dapat diandalkan," kata Hakim.

Selain itu, produk palsu dikemas dengan label, kotak, dan dokumentasi yang tampak asli. Namun, pelanggan yang membeli peralatan tersebut kemudian akan menyadari bahwa produk tersebut cacat.

"Seringkali, mereka akan gagal beroperasi atau malfungsi, menyebabkan kerusakan signifikan pada jaringan dan pengoperasiannya. Dalam beberapa kasus, ini merugikan pengguna hingga puluhan ribu dolar. Pelanggan perangkat palsu itu termasuk rumah sakit, sekolah, lembaga pemerintah, dan militer," kata Departemen Kehakiman.

Menurut pengaduan pidana, Aksoy memulai modusnya pada tahun 2013. Dia dapat membeli peralatan palsu dengan harga 95% hingga 98% lebih rendah dari harga produk Cisco asli.

Pemalsuan itu menimbulkan banyak keluhan dari pembeli di Amazon dan eBay. Sebagai respons terkait hal ini, penjualan barang-barang palsu tersebut di Amazon dan eBay ditangguhkan bahkan dihentikan. Namun selalu punya cara untuk kembali ke platform e-commerce, menciptakan etalase toko baru dengan nama berbeda antara 2014 hingga 2020.

Cisco juga menyadari skema palsu sedang terjadi. Dari 2014 hingga 2019, perusahaan mengirim tujuh surat penghentian dan penghentian kepada Aksoy, menuntut dia mengakhiri penipuan.

Pada saat yang sama, Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan AS menyita sekitar 180 pengiriman yang coba dikirim oleh para pemalsu China ke Aksoy selama sembilan tahun terakhir.

Pada Juli 2021, agen AS juga mengeksekusi surat perintah penggeledahan dan menggerebek gudang yang dioperasikan Aksoy, menyita 1.156 perangkat Cisco palsu dengan nilai eceran lebih dari USD7 juta.

Untuk menghindari penyelidikan, Aksoy terkadang menggunakan nama alias Dave Durden. Tapi minggu lalu, penyelidik federal menangkap Aksoy di Miami atas beberapa tuduhan terkait penipuan. Sebagai bukti, tuntutan pidana terhadapnya mengutip banyak email dan pesan yang dikirim Aksoy dan rekan-rekannya ke pemasok palsu di China.

Berbagai etalase yang digunakan Aksoy menjual barang di Amazon, eBay, dan di websitenya sendiri kini ditutup. Namun saat ini, masih belum jelas apakah korban akan menerima penggantian. Perusahaan Aksoy, Pro Network, belum memberikan tanggapan.

Dalam sebuah pernyataan, Cisco mengatakan: "Kami berkomitmen untuk menjaga integritas dan kualitas produk dan layanan Cisco. Cisco berterima kasih kepada penegak hukum dan pejabat bea cukai atas kolaborasi luar biasa mereka dalam penyelidikan ini dan membawa pelaku ke pengadilan."



Simak Video "Mahfud Ungkap Persoalan Hukum di RI: Mafia di Mana-mana!"
[Gambas:Video 20detik]
(rns/fyk)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT