Seram, Gunung Berapi Kuno Bangkit dari Tidur 800 Tahun

Seram, Gunung Berapi Kuno Bangkit dari Tidur 800 Tahun

ADVERTISEMENT

Seram, Gunung Berapi Kuno Bangkit dari Tidur 800 Tahun

Rachmatunnisa - detikInet
Selasa, 01 Nov 2022 06:15 WIB
Gunung Edgecumbe
Gunung Berapi Kuno Bangun Setelah Tidur Hampir 800 Tahun. Foto: BGR
Jakarta -

Sebuah gunung berapi kuno dan tidak aktif, bangun lagi setelah ratusan tahun tertidur. Gunung berapi yang dikenal dengan nama Gunung Edgecumbe, terletak 15 mil di sebelah barat Sitka, Alaska.

Ilmuwan percaya bahwa gunung berapi raksasa ini tidak aktif selama sekitar 800-900 tahun. Kini Gunung Edgecumb tampaknya bangun dari tidur panjangnya dan berpotensi menyebabkan bencana bagi kota-kota terdekat.

Pada April 2022, Gunung Edgecumbe mengalami beberapa kali gempa kecil, menurut laporan Alaska KTVF. Para ilmuwan tertarik meneliti lebih jauh aktivitas tersebut dan menemukan bahwa deformitas pada tingkat permukaan gunung berapi telah mengalami perubahan sekitar 10,6 inci.

Perubahan tersebut, kata mereka, dapat dikaitkan dengan naiknya magma, bukti bahwa gunung berapi yang tidak aktif ini sedang bangun.

Data yang mereka temukan dengan menggunakan sistem analisis baru, menunjukkan bahwa intensitas magma telah meningkat setidaknya sejak 2018, dengan laju konstan 3,4 inci per tahun.

Sangat jarang gunung berapi yang tidak aktif atau sudah punah seperti Gunung Edgecumbe menjadi aktif kembali. Jadi, melihat aktivitas kembali ke gunung berapi yang tidak aktif itu menarik. Gunung berapi juga bertumpu pada "transform fault", yang menambah lebih banyak intrik pada kasus ini.

Dikutip dari BGR, hal ini sangat menarik karena, biasanya, gunung berapi di jalur patahan semacam ini tidak melihat letusan, dan tidak mungkin aktif. Jadi, kemungkinan bahwa gunung berapi yang tidak aktif ini sekarang bangun, lebih merupakan misteri. Tentu saja, saat ini tidak ada tanda-tanda bahwa gunung berapi itu akan meletus dalam waktu dekat.

Gunung berapi adalah titik alam yang menakutkan. Mereka tidak hanya dapat melepaskan gempa Bumi besar, tetapi mereka juga dapat menciptakan pulau-pulau di Samudra Pasifik.

Lebih lanjut, peneliti seperti Dr. Ronni Grapenthin, seorang profesor Geodesi di University of Alaska Fairbanks, mengatakan bahwa jika ada letusan, akan ada banyak tanda.

"Letusan terakhir gunung berapi yang tidak aktif ini tampaknya terjadi sekitar 800 hingga 900 tahun yang lalu, berdasarkan sejarah yang didasarkan pada penduduk asli Alaska. Letusan itu mungkin sangat terlokalisasi," ujarnya.

Namun, yang mengkhawatirkan adalah Grapenthin percaya bahwa gunung berapi ini dapat meletus dengan cara yang berbeda. Untungnya, jika gunung berapi yang tidak aktif terus bangun, seharusnya ia mengeluarkan banyak asap sehingga setidaknya memberi tahu penduduk kota setempat mengenai apa yang sedang terjadi.

[Gambas:Youtube]



(rns/rns)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT