Batu Sebesar Gunung Jadi Magnet Gempa Dahsyat

ADVERTISEMENT

Batu Sebesar Gunung Jadi Magnet Gempa Dahsyat

Rachmatunnisa - detikInet
Kamis, 19 Mei 2022 08:15 WIB
gempa
Batu Sebesar Gunung Jadi Magnet Gempa Dahsyat. Foto: Nature Geoscience
Jakarta -

Sebuah massa batu seukuran gunung mengintai di jarak 3-12 mil di bawah pantai selatan Jepang. Batu ini berpotensi menjadi magnet untuk megaquake atau gempa Bumi dahsyat, demikian menurut sebuah penelitian.

Batuan tersebut, yang dikenal sebagai Kumano Pluton, terletak di dalam zona subduksi Nankai, sebuah wilayah di mana Lempeng Laut Filipina turun di bawah tepi Jepang lempeng Eurasia.

Meskipun pertama kali ditemukan pada tahun 2006, sampai sekarang, skala dan dampaknya yang tepat tetap menjadi misteri. Dalam studi baru, para peneliti dari University of Texas di Austin, Amerika Serikat (AS) menjalankan data seismik selama 20 tahun melalui superkomputer untuk menghasilkan visualisasi lengkap pertama dari batu tersebut, yang lebarnya sekitar 43-78 mil.

Tim mengungkapkan, batu itu mengalihkan energi tektonik ke titik-titik di sepanjang sisinya, persis di mana beberapa gempa terbesar di kawasan itu berasal.

Faktanya, gempa Bumi besar dengan magnitudo lebih tinggi dari delapan terjadi di sepanjang sisi Kumano Pluton pada tahun 1944 dan 1946.

Temuan ini dapat membantu penelitian menemukan apakah gempa besar lain mungkin terjadi di sepanjang zona subduksi Nankai dalam waktu dekat. Studi ini dilakukan oleh ahli geofisika Shuichi Kodaira dari Japan Agency for Marine-Earth Science and Technology dan rekan-rekannya.

"Kami tidak dapat memprediksi secara pasti kapan, di mana, atau seberapa besar gempa bumi di masa depan, tetapi dengan menggabungkan model kami dengan data pemantauan, kami dapat mulai memperkirakan proses dalam waktu dekat," kata Dr Kodaira seperti dikutip dari Daily Mail, Kamis (19/5/2022).

"Itu akan memberikan data yang sangat penting bagi publik Jepang untuk bersiap menghadapi gempa besar berikutnya," ujarnya.

Dalam studi mereka, tim menggunakan LoneStar5 dari University of Texas, salah satu superkomputer paling kuat di dunia, untuk menggabungkan jutaan rekaman seismik independen menjadi satu model definisi tinggi dari zona subduksi Nankai.

Dataset mereka termasuk pembacaan dari jaringan komprehensif Jepang dari ribuan stasiun seismik di daerah tersebut, serta survei satu kali lainnya. Rekonstruksi 3D Pluton Kumano mengungkapkan bahwa kerak Bumi menekuk di bawah berat Pluton, dan sedikit menonjol di atasnya.

Tim juga menemukan bahwa Pluton mengalihkan jalur air tanah di zona subduksi yang lebih luas, memungkinkan jalur bagi cairan untuk mencapai mantel atas. Hal ini pada gilirannya mengubah kekuatan tektonik yang dapat memicu gempa, menurut para peneliti.

Temuan ini merupakan demonstrasi besar dari potensi apa yang disebut data besar untuk merevolusi seismologi, kata para ahli.

"Fakta bahwa kita dapat membuat penemuan besar di area yang sudah dipelajari dengan baik, menurut saya, membuka mata terhadap apa yang mungkin menunggu di tempat-tempat yang kurang terpantau dengan baik," kata penulis makalah dan ahli geofisika University of Texas Adrien Arnulf.

Pendekatan yang sama, tambahnya, mungkin diterapkan untuk membuat gambar skala regional dari bawah permukaan di sekitar zona subduksi aktif lainnya, seperti di timur laut Jepang, Selandia Baru, dan Pasifik Barat Laut AS.



Simak Video "Gempa M 6,8 Guncang Enggano Bengkulu!"
[Gambas:Video 20detik]
(rns/fay)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT