Apa Multiverse Ala Doctor Strange Sungguh Ada? Ini Kata Ilmuwan Fisika

Apa Multiverse Ala Doctor Strange Sungguh Ada? Ini Kata Ilmuwan Fisika

Rachmatunnisa - detikInet
Sabtu, 14 Mei 2022 05:45 WIB
Multiverse
Foto: UNSW
Jakarta -

Para penggemar film fiksi ilmiah akrab dengan gagasan tentang alam multiverse. Sebenarnya multiverse itu sungguh ada atau tidak ya? Ini kata ilmuwan fisika.

Interpretasi multiverse adalah salah satu ide dalam fisika yang mendukung konsep keberadaan banyak alam semesta. Konsep ini berasal dari cara kita memahami mekanika kuantum, yang menentang aturan dunia "biasa" kita.

Meskipun tidak mungkin untuk mengujinya, dan dianggap sebagai interpretasi daripada teori ilmiah, banyak fisikawan berpikir bahwa multiverse adalah sesuatu yang mungkin.

"Ketika Anda melihat dunia biasa, segala sesuatunya dapat diukur dan diprediksi. Jika menjatuhkan bola dari atap, benda itu akan jatuh ke tanah. Tetapi ketika Anda melihat pada skala yang sangat kecil dalam mekanika kuantum, aturan tersebut tidak berlaku. Alih-alih dapat diprediksi, ini menjadi probabilitas," kata Sarah Martell, Associate Professor di School of Physics, UNSW Science, dikutip dari website UNSW.

Persamaan kuantum fundamental, disebut fungsi gelombang, menunjukkan sebuah partikel yang menghuni banyak posisi yang mungkin, dengan probabilitas yang berbeda untuk masing-masing posisi.

"Jika Anda mencoba mengamati partikel untuk menentukan posisinya, yang dikenal dalam fisika sebagai 'runtuh' fungsi gelombang, Anda akan menemukannya hanya di satu tempat. Tetapi partikel sebenarnya menghuni semua posisi yang diizinkan oleh fungsi gelombang," ujarnya.

Interpretasi mekanika kuantum ini penting, karena membantu menjelaskan beberapa paradoks kuantum yang tidak dapat dijawab oleh logika, seperti mengapa sebuah partikel bisa berada di dua tempat sekaligus. Meskipun mungkin tampak mustahil bagi kita, karena kita mengalami waktu dan ruang sebagai tetap, secara matematis itu bertambah.

"Ketika Anda melakukan pengukuran dalam fisika kuantum, Anda hanya mengukur salah satu kemungkinannya. Kami dapat bekerja dengan itu secara matematis, tetapi secara filosofis tidak nyaman menyebut bahwa dunia berhenti dapat diprediksi," kata A/Prof. Martell.

"Jika Anda tidak terpaku pada filosofi, Anda hanya melanjutkan dengan fisika Anda. Tetapi bagaimana jika kemungkinan lain itu benar? Di situlah ide multiverse ini masuk," ujarnya.

Multiverse Kuantum

Seperti yang digambarkan dalam banyak film fiksi ilmiah, interpretasi banyak dunia menunjukkan bahwa realitas kita hanyalah salah satu dari banyak alam semesta.

Alam semesta seharusnya membelah atau bercabang menjadi alam semesta lain setiap kali kita mengambil tindakan, apakah itu molekul yang bergerak, apa yang kita makan, atau pilihan karier Anda.

"Sebuah versi Anda mengukur satu hasil, dan versi lainnya pun mengukur hasil lainnya. Dengan begitu, Anda tidak perlu menjelaskan mengapa probabilitas tertentu terjadi. Hanya saja segala sesuatu yang bisa terjadi, memang terjadi, di suatu tempat," kata A/Prof. Martell.

Ini adalah logika yang sering digambarkan dalam fiksi ilmiah, seperti Spider-Man: Into the Spider-Verse , di mana lima Spider-Man yang berbeda ada di alam semesta yang berbeda berdasarkan gagasan bahwa ada peristiwa berbeda yang mengatur kemajuan dan garis waktu masing-masing.

Interpretasi ini menunjukkan bahwa keputusan kita di alam semesta ini memiliki implikasi untuk versi lain dari diri kita yang hidup di dunia paralel. Tapi bagaimana dengan kemungkinan berinteraksi dengan alam semesta alternatif hipotetis ini?

Menurut interpretasi banyak dunia, manusia tidak akan dapat berinteraksi dengan alam semesta paralel seperti yang mereka lakukan di film, meskipun fiksi ilmiah memiliki lisensi kreatif untuk melakukannya.

"Saya pikir kita melakukan banyak hal baik dengan meletakkan tautan di luar sana yang bisa dipahami orang. Jadi, jika kita bisa membuat orang tertarik pada sains melalui budaya populer, mereka akan lebih tertarik pada sains yang kita teliti," tutupnya.



Simak Video "Konsep Multiverse dalam Sudut Pandang Agama"
[Gambas:Video 20detik]
(rns/rns)