Israel Temukan Segel Surat Kuno dari 7.000 Tahun Lalu

Israel Temukan Segel Surat Kuno dari 7.000 Tahun Lalu

Rachmatunnisa - detikInet
Selasa, 15 Jun 2021 09:45 WIB
segel kuno
Segel surat kuno berusia 7.000 tahun. Foto: Vladimir Nichen via Live Science
Jakarta -

Tim arkeolog di Israel baru-baru ini menemukan cetakan segel kuno, sebuah alat untuk menempelkan pola pada bahan lunak seperti tanah liat atau lilin untuk menyegel dokumen.

Diperkirakan cetakan segel tersebut berasal dari 7.000 tahun yang lalu dan kemungkinan digunakan untuk menyegel dan menandatangani pengiriman logistik jarak jauh, serta untuk menjaga gudang tetap tertutup.

Tim peneliti menemukan segel itu, bersama dengan hampir 150 benda serupa lainnya, selama penggalian yang berlangsung antara tahun 2004 hingga 2007 di Tel Tsaf, sebuah desa prasejarah di Lembah Beit She'an Israel.

Sementara sebagian besar segel lainnya hanyalah potongan tanah liat tanpa jejak, salah satunya memiliki keunikan tersendiri dengan dua bentuk geometris yang berbeda.

Seperti dikutip dari Live Science, setelah melakukan analisis menyeluruh, para arkeolog mengidentifikasi objek ini sebagai cetakan segel tertua yang diketahui di wilayah tersebut. Sebelum penemuan ini, ditemukan anjing laut tua yang berusia 8.500 tahun di wilayah tersebut, tetapi saat itu tidak ada cetakan segel.

Orang-orang prasejarah menggunakan segel semacam itu, untuk menandatangani dan menyegel surat agar tidak dibaca oleh yang tidak berkepentingan. Benda ini juga digunakan untuk menandai pengiriman dan untuk menunjukkan bahwa silo atau lumbung adalah tempat terlarang. Seperti halnya surat, jika pintu gudang dibuka, segelnya akan pecah, menunjukkan bahwa seseorang telah masuk ke dalam.

"Bahkan hingga hari ini, jenis penyegelan serupa digunakan untuk mencegah adanya gangguan dan pencurian," kata peneliti senior Yosef Garfinkel, profesor di Hebrew University of Jerusalem yang memimpin penggalian.

segel kunoSilo bundar digambarkan di desa prasejarah Tel Tsaf di Lembah Beit She'an Israel. Foto: Boaz Garfinkel via Live Science

"Ternyata benda ini sudah digunakan 7.000 tahun yang lalu oleh pemilik tanah dan administrator lokal untuk melindungi properti mereka," kata Garfinkel.

Segel kuno, yang ditemukan dalam kondisi sangat baik karena iklim kering di daerah tersebut, lebarnya kurang dari 0,4 inch dan memiliki dua cap berbeda di atasnya.

Dua pola stempel yang berbeda menunjukkan bahwa segel tersebut mungkin telah digunakan dalam aktivitas komersial yang melibatkan dua orang dalam transaksi tersebut.

Banyak segel yang lebih baru, seperti yang ditemukan di Kuil Sulaiman di Yerusalem sekitar 2.600 tahun yang lalu, termasuk nama dan beberapa tokoh alkitabiah. Tapi segel ini berasal dari masa sebelum ditulis, jadi ditandai dengan bentuk geometris.

Analisis tanah liat menunjukkan bahwa segel itu sebenarnya tidak dibuat di Lembah Beit She'an prasejarah, tetapi berasal setidaknya 10 kilometer jauhnya. Temuan lain dari situs tersebut, yang kemungkinan merupakan rumah bagi orang-orang kaya yang telah membangun gudang material yang besar, menunjukkan bahwa orang-orang prasejarah di daerah tersebut berinteraksi dengan orang-orang yang jauh.

"Di situs ini, kami memiliki bukti kontak dengan orang-orang dari Mesopotamia, Turki, Mesir dan Kaukasia, yang mencakup wilayah yang mencakup Eropa dan Asia," kata Garfinkel.

"Tidak ada situs prasejarah di Timur Tengah yang mengungkapkan bukti perdagangan jarak jauh barang-barang eksotis seperti yang kami temukan di situs ini," tutupnya.



Simak Video "Deretan Barang Bukti Penangkapan Mata-mata Intelijen Israel oleh Iran"
[Gambas:Video 20detik]
(rns/afr)