Kabar Orang Pertama yang Dibekukan untuk Dihidupkan Lagi, Sudah 50 Tahun

Kabar Orang Pertama yang Dibekukan untuk Dihidupkan Lagi, Sudah 50 Tahun

Aisyah Kamaliah - detikInet
Minggu, 07 Feb 2021 22:03 WIB
Kabar Orang Pertama yang Dibekukan untuk Dihidupkan Lagi, Sudah 50 Tahun
Dr James Hiram Bedford yang merupakan orang pertama yang dibekukan untuk proses cryonics. Foto: ALCOR LIFE EXTENSION FOUNDATION
Jakarta -

Dr James Hiram Bedford adalah orang pertama yang menjalani proses pembekuan untuk diupayakan hidup kembali beberapa tahun mendatang. Metode ini disebut cryonics. Apa kabarnya sekarang?

"Ya, Mr. Bedford ada di sini," ucap Marji Klima Executive Assistant di the Alcor Life Extension Foundation, Scottsdale, Arizona kepada Quartz. Saat itu Quartz sedang menanyakan keberadaan mantan profesor psikologi di University of California-Berkeley tersebut.

Berford meninggal dunia pada 12 Januari 1967 karena kanker ginjal. Dia sudah disimpan dan dibekukan di Alcor sejak tahun 1991. Dia adalah yang pertama dari 300 tubuh dan otak yang sudah diawetkan di tiga fasilitas cryonics komersial terkenal di dunia: Alcor; Institut Krionik di Clinton Township, Michigan; dan KrioRus dekat Moskow, Rusia. Ada lebih dari 3.000 orang lainnya yang masih hidup, namun sudah mendaftarkan diri agar saat meninggal dibekukan untuk dihidupkan kembali.

Pasien cryonics kini tidak lagi dibekukan, melainkan 'vitrifikasi'. Pertama, tubuh ditempatkan di bak air es. Kemudian, bahan kimia tahan es dipompa ke dalam tubuh, menggantikan air di dalam darah. Dengan begitu, pada langkah selanjutnya, ketika tubuh atau otak didinginkan hingga di bawah titik beku menggunakan gas nitrogen, ia mengeras tanpa membentuk es yang merusak sel.

Vitrifikasi telah digunakan untuk mengawetkan darah, sel induk, dan air mani secara efektif. Tetapi memulihkan kehidupan ke manusia yang mengalami vitrifikasi - atau ke organ serumit otak - tetap merupakan prospek yang masih sangat jauh.

Bedford secara resmi meninggal di panti jompo California selatan pada usia 73 tahun, dan dia menyumbangkan tubuhnya ke Life Extension Society, sekelompok penggemar cryonics awal. Beberapa jam setelah kematian, dia disuntik dengan pelarut dimetil sulfoksida untuk mencegah kerusakan jaringan, kemudian dikemas dalam kotak styrofoam berisi es kering, dan akhirnya direndam dalam nitrogen cair.

Selama 27 tahun berikutnya, chamber berisi nitrogen cair Bedford terus berpindah, karena berbagai perusahaan cryonics bangkrut atau terpaksa pindah karena masalah asuransi maupun peraturan. Dari 1977 hingga 1982, karena frustrasi dengan tingginya biaya pemeliharaan, keluarga Bedford menyimpan unitnya di fasilitas penyimpanan mandiri di California selatan, kadang-kadang mengisi sendiri nitrogen cairnya.

Setelah kematian istrinya pada tahun 1982, tubuh dan wadah Bedford dipercayakan kepada perusahaan yang menjadi Alcor. Direktur Jerry Leaf, yang meninggal dan memiliki cryopreservasi pada tahun 1991, mengambil polis asuransi jiwa pada dirinya sendiri untuk mendanai perawatan Bedford yang sedang berlangsung.

Bedford hanya terlihat sekali dalam 50 tahun terakhir. Pada tahun 1991, Alcor memindahkannya dari unitnya yang rusak ke tangki penyimpanan baru. Akan tetapi kondisi Bedford tidaklah baik. Kulit di leher dan dada bagian atas mengalami peradangan. Hidungnya rusak dan dadanya ada retakan. Namun menurut salah satu pelopor cryonics, Bedford masih tampak baik.

"Saya tidak dapat menggambarkan perasaan gembira yang saya alami ketika saya membuka kembali kantong tidur yang menutupi Anda dan melihat bahwa Anda tampak utuh dan terawat," tulis mantan presiden Alcor Mike Darwin dalam sebuah surat terbuka kepada Bedford, untuk dibaca di acara kepulangannya.

"Apa pun yang terjadi, Anda telah membeku selama ini," sambungnya.

Metode cryonics masih terus dikembangkan sehingga pada akhirnya tujuan ini dapat direalisasikan. Meski terdapat pro dan kontra, segelintir pakar percaya bahwa terkadang masa depan bisa tidak tertebak. Kalau menurutmu bagaimana, detikers?



Simak Video "Harpa Tanpa Senar, Teknologi Unik di Taman Mini Indonesia Indah Jakarta"
[Gambas:Video 20detik]
(ask/rns)