Minggu, 24 Mar 2019 09:07 WIB

4.000 'Kembaran Bumi' Terdeteksi, Saatnya Teliti Mana yang Bisa Dihuni

Muhamad Imron Rosyadi - detikInet
Bumi bukan satu-satunya planet yang mengorbit bintang, ada paling tidak 4.000 kembaran-nya di luar Tata Surya sana. Foto: Digitaltrends Bumi bukan satu-satunya planet yang mengorbit bintang, ada paling tidak 4.000 'kembaran'-nya di luar Tata Surya sana. Foto: Digitaltrends
Jakarta - Sejak pertama kali ditemukan lebih dari seperempat abad lalu, jumlah exoplanet, planet di luar Tata Surya yang mengorbit bintang, mengalami pertumbuhan yang pesat. Laporan terkini menyebut jumlahnya sudah menyentuh angka 4.000 yang dicatat secara resmi.

Adalah Extrasolar Planets Encyclopedia milik Observatoire de Paris yang memberikan catatan tersebut. Ini menjadi indikasi bahwa penemuan exoplanet sudah sangat umum, dengan kebanyakan bintang di galaksi Bima Sakti paling tidak memiliki satu planet yang mengelilinginya.


"Berita baiknya adalah kita beralih dari langit berbintang ke langit berplanet, dengan semakin banyaknya planet ketimbang bintang. Dan juga sistem-sistem planet memiliki keanekaragaman struktur yang luar biasa" ujar Fran├žoise Roques dari observatorium tersebut.

Walau demikian, ia menambahkan bahwa 4.000 itu hanya sebuah angka. Roques menyebut hal tersebut lantaran batasan-batasan antara satu sistem planet dengan sistem planet lainnya masih belum jelas, sebagaiamana detikINET kutip dari BBC, Minggu (24/3/2019).

Maka dari itu, dia mengatakan saat ini penelitian mengenai exoplanet sudah beralih dari sekadar menemukan menjadi kegiatan eksplorasi. Harapannya adalah pemahaman tentang struktur, formasi, atmosfer, dan kemampuan menyokong hidup dari planet-planet itu bisa lebih baik.

Mirip-mirip dengan observatorium asal Perancis itu, lembaga antariksa Amerika Serikat melalui NASA Exoplanet Archive juga sudah mencatat paling tidak 3.926 exoplanet. Itu berarti, selisih keduanya hanya 74 planet.


Walau demikian, NASA punya banyak kandidat yang menanti untuk diresmikan. Ada 443 calon exoplanet yang sudah dikoleksi oleh teleskop luar angkasa TESS sejak diluncurkan pada 2018 lalu. Sedangkan teleskop antariksa Kepler punya 2.423 kandidat 'kembaran Bumi'.

Selisih angka itu sendiri muncul karena kriteria penetapan exoplanet antara katalog satu dengan lainnya berbeda. Selain itu, pendekatan yang dilakukan masing-masing teleskop luar angkasa juga bisa memiliki perbedaan. (mon/mon)

Redaksi: redaksi[at]detikinet.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com
News Feed