Twitter Resmi Gugat Elon Musk

Twitter Resmi Gugat Elon Musk

ADVERTISEMENT

Twitter Resmi Gugat Elon Musk

Adi Fida Rahman - detikInet
Rabu, 13 Jul 2022 08:45 WIB
NEW YORK, NEW YORK - MAY 02: 
  Elon Musk attends The 2022 Met Gala Celebrating In America: An Anthology of Fashion at The Metropolitan Museum of Art on May 02, 2022 in New York City. (Photo by Dimitrios Kambouris/Getty Images for The Met Museum/Vogue)
Elon Musk digugat Twitter. Foto: Getty Images for The Met Museum//Dimitrios Kambouris
Jakarta -

Twitter resmi menggugat demi memaksa orang terkaya di dunia ini menindaklanjuti kesepakatannya untuk membeli perusahaan media sosial berikon burung biru itu senilai USD 44 miliar.

Gugatan tersebut diajukan di Delaware Court of Chancery pada hari Selasa (12/7/2022) waktu setempat. Tim pengacara Twitter mengatakan mereka berusaha untuk mencegah Musk melakukan pelanggaran perjanjian, dan untuk "memaksa merampungkan merger setelah memenuhi beberapa kondisi yang belum diselesaikan."

"Pada April 2022, Elon Musk menandatangani perjanjian merger yang mengikat dengan Twitter, berjanji untuk menggunakan upaya terbaiknya untuk menyelesaikan kesepakatan. Sekarang, kurang dari tiga bulan kemudian, Musk menolak untuk menghormati kewajibannya kepada Twitter dan pemegang saham karena kesepakatan yang dia tandatangani tidak lagi melayani kepentingan pribadinya," demikian isi gugatan yang dilansir dari CNN.

"Setelah memasang tontonan publik untuk memainkan Twitter, dan setelah mengusulkan dan kemudian menandatangani perjanjian merger yang ramah penjual, [Mr] Musk tampaknya percaya bahwa dia - tidak seperti setiap pihak lain yang tunduk pada hukum kontrak Delaware - bebas untuk berubah pikiran, menghancurkan perusahaan, mengganggu operasinya, menghancurkan nilai pemegang saham, dan pergi."

Twitter turut mempermasalahkan beberapa cara Musk menuduh perusahaan melanggar perjanjian akuisisi, termasuk klaim bahwa media sosial tersebut melanggar kesepakatan dengan melepaskan dua eksekutif senior bulan lalu.

Twitter mengklaim Musk menginginkan perjanjian merger yang menyatakan bahwa perusahaan tidak dapat mempekerjakan atau memecat karyawan pada atau di atas tingkat wakil presiden tanpa persetujuan Musk. "Twitter berhasil mencapai ketentuan itu sebelum menandatangani," tegas Twitter dalam gugatannya.

Tak lama setelah berita gugatan diajukan, Musk mentweet , "Oh ironi lol." Musk tidak segera menanggapi permintaan komentar dari CNN.

Tentunya ini akan menjadi pertempuran pengadilan yang panjang untuk menentukan apakah Twitter dapat memaksa Musk untuk menutup kesepakatan dan menjadi pemiliknya, atau setidaknya membuatnya membayar USD 1 miliar yang ditetapkan sebagai biaya perpisahan dalam perjanjian awal.

Twitter dalam gugatannya mengajukan mosi untuk mempercepat proses dalam kasus tersebut, meminta persidangan empat hari atas perselisihan tersebut untuk diselesaikan pada bulan September.

"Ekspedisi sangat penting untuk memungkinkan Twitter mengamankan keuntungan dari tawar-menawarnya, untuk mengatasi pelanggaran Musk yang terus berlanjut, dan untuk melindungi Twitter dan pemegang sahamnya dari risiko pasar yang berkelanjutan dan kerugian operasional yang diakibatkan oleh upaya Musk untuk keluar dari perjanjian merger yang ketat," tulis Twitter dalam dokumen pengajuan.



Simak Video "Permintaan Elon Musk Tak Dikabulkan, Sidang Vs Twitter Akan Digelar Oktober"
[Gambas:Video 20detik]
(afr/afr)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT