Twitter Kukuh Ingin Elon Musk Selesaikan Akuisisi

Twitter Kukuh Ingin Elon Musk Selesaikan Akuisisi

Virgina Maulita Putri - detikInet
Kamis, 19 Mei 2022 09:45 WIB
LONDON, ENGLAND - NOVEMBER 07:  In this photo illustration, the Twitter logo and hashtag #Ring! is displayed on a mobile device as the company announced its initial public offering and debut on the New York Stock Exchange on November 7, 2013 in London, England. Twitter went public on the NYSE opening at USD 26 per share, valuing the companys worth at an estimated USD 18 billion.  (Photo by Bethany Clarke/Getty Images)
Twitter Kukuh Ingin Elon Musk Selesaikan Akuisisi Foto: GettyImages
Jakarta -

Drama pembelian Twitter oleh Elon Musk terus berlanjut. Setelah Musk mengumumkan akan menangguhkan proses akuisisi karena masalah akun palsu dan bot, Twitter kukuh ingin menyelesaikannya.

Hal ini terungkap dari pernyataan resmi dewan direksi Twitter yang diberikan kepada CNN Business. Pernyataan tersebut menekankan ketentuan perjanjian akuisisi, dan sepertinya Twitter siap 'memaksa' Musk untuk menyelesaikan proses transaksi.

"Direksi dan Mr. Musk menyetujui transaksi dengan harga USD 54,20 per saham. Kami percaya perjanjian ini adalah untuk kepentingan terbaik semua pemegang saham," kata dewan direksi Twitter dalam pernyataannya, seperti dikutip dari Gizmodo, Kamis (19/5/2022).

"Kami berniat untuk menyelesaikan transaksi dan menegakkan perjanjian merger," sambungnya.

Seperti ditekankan oleh CNN Business, pernyataan Twitter tersebut mengindikasikan mereka siap menggugat Musk untuk memaksanya menyelesaikan pembelian. Jika Musk memutuskan membatalkan perjanjian, ia harus membayar biaya pembatalan sebesar USD 1 miliar.

Beberapa hari yang lalu, Musk mengatakan perjanjiannya untuk membeli Twitter tidak dapat dilanjutkan sampai perusahaan media sosial itu membuktikan bahwa akun palsu dan bot yang ada di platform-nya benar-benar kurang dari 5% jumlah pengguna.

Twitter merespons ancaman Musk dengan merilis proxy statement pada hari yang sama. Proxy statement tersebut menunjukkan bahwa Musk tidak berusaha untuk mencari informasi tentang masalah bot di Twitter.

"Mr. Musk tidak meminta untuk memasuki perjanjian kerahasiaan atau mencari informasi non-publik apapun dari Twitter tentang Twitter," tulis pernyataan tersebut.

Pernyataan ini menambah masalah baru dalam hubungan Musk dan Twitter yang kian rumit. Bahkan banyak analis yang mempertanyakan apakah CEO SpaceX dan Tesla itu masih berniat membeli Twitter.

Beberapa analis meyakini bahwa Musk hanya menggunakan isu akun palsu dan bot sebagai alasan untuk membatalkan perjanjian ini atau untuk mendapatkan penawaran yang lebih rendah dari USD 44 miliar yang disepakati di awal.

[Gambas:Youtube]



(vmp/afr)