Kisah Mengenaskan Tentang Jam Kerja di TikTok

Kisah Mengenaskan Tentang Jam Kerja di TikTok

Josina - detikInet
Selasa, 10 Mei 2022 22:16 WIB
aplikasi tiktok
Foto: Unsplash/Kon Karampelas
Jakarta -

TikTok menjadi aplikasi paling populer saat ini. Aplikasi bestuan Bytedance ini menjadi aplikasi paling banyak diunduh pada tahun 2021.

Namun di balik kesuksesan TikTok ada cerita mengenaskan dari mantan karyawan TikTok yang menggambarkan jam kerja panjang, kondisi kerja yang penuh tekanan, dan beda budaya kerja antara TikTok di AS dan China.

Melansir detiKINET dari The Verge, Selasa (10/5/2022) menurut laporan dari The Wall Street Journal (WSJ) mantan karyawan TikTok yang berbasis Los Angeles dan tak disebutkan namanya ini mengatakan pekerja TikTok di China mengalami kurang tidur karena banyak lembur dan pekerjaan lainnya.

Menurut WSJ, beberapa karyawan melaporkan telah menghabiskan sekitar 85 jam per minggu untuk rapat dan menyelesaikan pekerjaan mereka.

Karena hari Minggu di AS sudah hari Senin di China, banyak pekerja melaporkan turut bekerja di akhir pekan sehingga mereka dapat setara dengan rekan kerja mereka di belahan dunia lain.

Jenis lingkungan kerja ini berdampak pada kesejahteraan dan kesehatan emosional karyawan. WSJ melaporkan seorang karyawan mengatakan dia keluar dari pekerjaan semalaman setelah menunjukkan bukti kepada bosnya bahwa dia telah mengembangkan kondisi yang berpotensi mengancam jiwa.

Mantan manajer produk senior lainnya, Melody Chu menulis di Medium bahwa dirinya sering bekerja hingga larut malam untuk bertemu dengan rekan-rekannya di Tiongkok.

Ketidakseimbangan antara pekerjaan dan kehidupan pribadinya menyebabkan kurang tidur dan penurunan berat badan. Chu mengatakan dia juga harus mencari terapi pernikahan karena dia tidak bisa menghabiskan waktu bersama suaminya.

Seperti yang dicatat oleh WSJ, beberapa karyawan menggambarkan tekanan yang sangat besar untuk mengikuti rekan kerja lainnya terutama dengan karyawan di operasi TikTok yang berbasis di China.

TikTok dilaporkan memiliki beberapa tim yang bergegas untuk menyelesaikan proyek yang sama untuk mendorong karyawan menyelesaikan pekerjaan mereka lebih cepat, tetapi ini menyebabkan paranoia tentang tertinggal di belakang rekan kerja, atau frustrasi ketika proyek mereka tidak pernah selesai.

Mantan karyawan lainnya, Lucas Ou-Yang menulis di Twitter bahwa dia mengetahui 10 manajer produk yang berhenti setelah satu tahun bekerja di perusahaan karena mereka diharapkan mengikuti jadwal rekan Cina mereka.

Beberapa informasi dalam laporan WSJ bukanlah hal baru - tahun lalu, sebuah laporan dari CNBC menggambarkan jadwal kerja '996' yang sama yang disebutkan oleh WSJ.

Jadwal ini, di mana karyawan bekerja dari jam 9 pagi sampai jam 9 malam enam hari per minggu, adalah praktik umum di beberapa perusahaan di China sampai pemerintah China melarang jadwal tersebut tahun lalu.

ByteDance, perusahaan induk TikTok menetapkan jam kerja 63 jam per minggu, yang terdiri dari jam 10 pagi hingga 7 malam, lima hari per minggu. Tidak jelas apakah jadwal semacam ini juga akan diterapkan di luar China, tetapi seperti yang dicatat WSJ banyak karyawan mengatakan jam kerja yang lebih lama tetap menjadi harapan.



Simak Video "Sebentar Lagi Bisa Main Game di TikTok"
[Gambas:Video 20detik]
(jsn/fay)