Skully, Helm Canggih yang Bangkrut

Skully, Helm Canggih yang Bangkrut

Rifky Aritama - detikInet
Senin, 05 Apr 2021 06:15 WIB
Helm canggih Skully dengan Augmented Reality (AR). Namun perusahaannya Skullt Technologies malah bangkrut karena mismanajemen.
Foto: (Skully Technologies)
Jakarta -

Skully adalah helm canggih yang dilengkapi dengan augmented reality (AR). Mestinya punya masa depan cerah, tapi justru malah bangkrut.

Apa jadinya jika saat mengendarai motor, helm yang digunakan memiliki fitur-fitur yang canggih seperti di film-film? Maka jawabannya ada pada helm Skully ini.

Helm Skully hadir untuk menjadi pendamping Anda saat touring. Helm Skully adalah helm yang memiliki teknologi dan fitur yang sangat canggih.

Seperti pernah diberitakan TechCrunch saat dilihat Senin (5/4/2021) helm tersebut merupakan helm AR (Augmented Reality) pertama di dunia dan dilengkapi dengan fitur canggih lainnya.

Skully dilengkapi dengan kamera belakang dan memiliki head up display guna memeriksa kontak dan melakukan streaming musik saat di perjalanan. Salah satu fitur yang paling diunggulkan di helm ini adalah fitur 360° dengan kamera titik buta 180°.

Selain itu, ada juga fitur panggilan suara dan SMS hands-free saat kendaraannya melaju. Helm ini hanya memiliki dua variasi warna, yaitu hitam dan putih.

Namun, di balik semua teknologi canggih yang ditawarkannya, ternyata perusahaan yang memproduksi helm ini mengalami kebangkrutan. Awal mulanya, helm ini merupakan sebuah kesuksesan sebuah start up pada tahun 2014.

Pada tahun itu Marcus Weller selaku CEO Skully mengumpulkan 1,1 juta dollar dan mendapatkan suntikan dana lagi dari investor sebanyak 11 juta dollar. Namun ternyata uang dari investor itu malah digunakannya untuk perjalanan mewah, membeli mobil mewah, dan membeli barang-barang mewah lainnya.

Dari 3.000 unit helm pre order, hanya 20-100 unit saja yang dikirimkan ke konsumen. Marcus Weller beserta saudaranya Mitchell dituntut karena menggunakan dana perusahaan untuk digunakan secara pribadi.

Menurut juru bicara Skully, perusahaannya harus ditutup karena mengalami keterbatasan dana. Perusahaan ini dilaporkan tidak dapat menyelesaikan produksi pre-order helm senilai 2.000 dollar yang harus diterima oleh 3.000 orang.

Perusahaan ini mengajukan kebangkrutan pada tahun 2016, tapi produk dan asetnya diakuisisi oleh merek Skully Technologies pada tahun 2017. Perusahaan baru ini mengatakan bahwa mereka memiliki afiliasi dengan perusahaan sebelumnya.

Perusahaan Skully Technologies dijalankan oleh Ivan dan Rafael Contreas di Atlanta, Georgia. Namun faktanya, kedua pengakuisisinya adalah sepupu dari CEO Skully sebelumnya. Perusahaan kedua ini pun gagal juga nasibnya.



Simak Video "Helm Marquez Bersaudara Dijajakan di IIMS 2021"
[Gambas:Video 20detik]
(fay/afr)