Pria Ini Salahkan Apple Setelah Kehilangan Bitcoin Rp 8,7 Miliar

Pria Ini Salahkan Apple Setelah Kehilangan Bitcoin Rp 8,7 Miliar

Virgina Maulita Putri - detikInet
Jumat, 02 Apr 2021 16:39 WIB
App Store
Pria Ini Salahkan Apple Setelah Kehilangan Bitcoin Rp 8,7 Miliar Foto: shutterstock
Jakarta -

Seorang pria menyalahkan Apple setelah kehilangan bitcoin senilai USD 600.000 (Rp 8,7 miliar). Ia menyalahkan Apple karena telah mengizinkan aplikasi palsu dipasang di App Store yang kemudian mencuri mata uang kripto miliknya.

Phillipe Christodoulou, korban penipuan tersebut, mengatakan ia ingin mengecek saldo bitcoin-nya pada bulan Februari lalu. Ia kemudian membuka App Store untuk mencari 'Trezor', perusahaan yang membuat perangkat dompet mata uang kripto.

Christodoulou kemudian menemukan aplikasi dengan logo Trezor dan memiliki rating yang hampir sempurna. Setelah cukup percaya, ia langsung mengunduh aplikasi tersebut dan memasukkan kredensialnya.

Malangnya, aplikasi tersebut ternyata palsu dan dirancang mirip seperti aplikasi resmi agar mengecoh pemilik bitcoin. Christodolou pun kehilangan saldo bitcoin sebesar 17,1 BTC, atau setara dengan USD 600 ribu saat peristiwa tersebut terjadi.

"Mereka mengkhianati kepercayaan yang saya miliki pada mereka. Apple tidak boleh lolos begitu saja," kata Christodoulou kepada The Washington Post, seperti dikutip dari MacRumors, Kamis (1/4/2021).

Christodoulou marah karena Apple selama ini menjagokan ekosistem App Store yang disebut paling aman. Sebelum mengizinkan aplikasi masuk ke App Store, Apple selalu meninjau semua aplikasi untuk mencegah aplikasi palsu dan penipu agar tidak diunduh pengguna.

Apple mengatakan aplikasi Trezor palsu ini bisa lolos karena 'bait-and-switch'. Aplikasi ini memang mendaftar dengan nama Trezor serta menggunakan logo dan warna Trezor, tapi dalam deskripsinya disebut sebagai aplikasi kriptografi yang mengenkripsi file dan password iPhone yang disimpan.

Pengembang aplikasi palsu tersebut mengaku kepada Apple bahwa mereka tidak terlibat dalam mata uang kripto. Setelah didaftarkan, aplikasi itu mengubah deskripsinya menjadi dompet mata uang kripto, yang kemudian tidak bisa dideteksi oleh Apple.

Setelah diberi tahu oleh Trezor, Apple langsung menghapus aplikasi tersebut dan memblokir pengembangnya. Tapi tidak lama kemudian aplikasi Trezor palsu lainnya langsung masuk di App Store, dan langsung dihapus.

Juru bicara Apple Fred Sainz mengatakan Apple selalu mengambil tindakan cepat ketika menemukan penjahat siber yang menipu pengguna iPhone. Tapi mereka tidak menjelaskan berapa aplikasi tipu-tipu yang pernah ditemukan, atau seberapa sering dihapus dari App Store.

Perusahaan besutan Steve Jobs ini hanya mengatakan mereka telah menghapus 6.500 aplikasi pada tahun lalu karena memiliki fitur yang tersembunyi atau tidak tercatat.

Christodoulou juga bukan satu-satunya korban penipuan aplikasi Trezor palsu. Ada lima orang yang jadi korban pencurian bitcoin lewat aplikasi Trezor di iOS yang total kerugiannya mencapai USD 1,6 juta.



Simak Video "Apple Bakal Tendang Aplikasi yang Langgar Fitur Privasi"
[Gambas:Video 20detik]
(vmp/rns)