Selasa, 27 Feb 2018 16:48 WIB

‚ÄčLaporan dari Barcelona

5G Bisa Tiba Lebih Cepat di Indonesia

Achmad Rouzni Noor II - detikInet
Jerry Soper. Foto: Achmad Rouzni Noor/detikinet Jerry Soper. Foto: Achmad Rouzni Noor/detikinet
Barcelona - Hampir semua vendor jaringan ramai-ramai menggaungkan 5G di MWC 2018 Barcelona. Menurut mereka, 5G bisa hadir lebih cepat, termasuk di Indonesia.

President Ericsson Indonesia Jerry Soper yang dijumpai detikINET saat mampir di hall 2 ajang MWC, juga ikut bicara soal lanjutan dari jaringan 4G saat ini. Tentunya tentang peluang dan tantangannya.

Peluangnya, dari sisi operator tentu saja peningkatan margin keuntungan dari layanan data. Sementara dari sisi pelanggan, benefit yang bisa dirasakan adalah koneksi yang semakin ngebut dalam genggaman kita.

5G Bisa Tiba Lebih Cepat di IndonesiaJerry Soper. Foto: Achmad Rouzni Noor/detikinet


"Tapi yang jadi tantangan di Indonesia, ada di masalah spektrum. Itu yang musti cepat-cepat dicari solusinya oleh pemerintah. 5G ini sebenarnya bisa di mana saja. Di spektrum rendah seperti 700 MHz bisa, di spektrum tinggi tempat broadband satelit di 2,5 GHz atau 2,6 GHz juga bisa. Teknologinya sudah siap," kata Jerry

Nah, yang jadi masalah, di spektrum 700 MHz yang punya lebar pita 112 MHz, misalnya, itu masih dipakai oleh penyelenggara siaran TV terestrial yang belum beralih ke siaran digital. Sehingga, spektrum yang dimaksud masih belum bisa dialihkan dan dimaksimalkan untuk koneksi mobile broadband.

Sementara di 2,5 GHz, frekuensi selebar 150 MHz itu ditempati oleh penyelenggara TV berbayar Indovision milik grup MNC. Banyak yang mempertanyakan efektivitas spektrum ini, mengingat dari sisi pengguna dan PNBP dari BHP frekuensinya bisa lebih optimal jika dialokasikan ke operator seluler.

Namun kembali lagi, Jerry menyerahkan kebijakannya kepada pemerintah, dalam hal ini Kementerian Kominfo. Pasalnya, dalam waktu dekat, 5G sudah pasti akan diadopsi.

Paling Cepat 2021

Jaringan internet cepat 5G, berdasarkan hitung-hitungan proyeksi Ericsson, memiliki potensi untuk menghasilkan pendapatan tambahan sebesar 30% atau USD 6 miliar untuk operator Indonesia di 2026 nanti setelah dikomersialisasikan paling cepat 2021.

Secara global, Ericsson juga memprediksi akan ada satu miliar pelanggan 5G untuk peningkatan mobile broadband pada 2023. Dengan harapan untuk diluncurkan pertama kali di daerah kota padat 5G akan mencakup 20% populasi dunia di akhir 2023.

5G Bisa Tiba Lebih Cepat di IndonesiaSuasana di booth Ericsson. Foto: Achmad Rouzni Noor/detikinet


Pemanfaatan 5G sendiri, menurut Ericsson akan jauh lebih bervariasi. Mulai dari koneksi untuk otomatisasi mesin pabrikan melalui Internet of Things atau IoT, implementasi surveillance melalui pantauan virtual reality, hingga pemanfaatan fitur augmented reality yang lebih beragam.

"5G akan memberikan nilai tambah yang lebih untuk kita semua. Baik dari sisi operator, pelanggan, dan juga ekosistem industrinya," pungkas Jerry yang baru memimpin Ericsson di Indonesia sejak September 2017 lalu.

[Gambas:Video 20detik]

(rou/fyk)

Redaksi: redaksi[at]detikinet.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com
News Feed