Ironi Yahoo: Kebobolan Kini Dikejar Tuntutan

ADVERTISEMENT

Ironi Yahoo: Kebobolan Kini Dikejar Tuntutan

Anggoro Suryo Jati - detikInet
Senin, 26 Sep 2016 12:09 WIB
Foto: GettyImages
Jakarta - Sudah jatuh tertimpa tangga pula. Mungkin peribahasa ini layak dialamatkan ke Yahoo. Dimana setelah mengaku servernya diretas, Yahoo digugat penggunanya karena dianggap lalai menjaga keamanan data pengguna.

Gugatan itu didaftarkan di pengadilan federal di San Jose, California, Amerika Serikat, oleh si penggugat yang bernama Ronald Schwartz, yang tinggal di New York. Status gugatan itu masuk ke dalam kategori class action, dan tak menyebutkan jumlah ganti rugi yang diminta.

Dalam gugatan itu Schwartz mengatasnamakan semua pengguna Yahoo di Amerika Serikat yang informasi pribadinya dicuri oleh si peretas, demikian dikutip detikINET dari Cnbc, Senin (26/9/2016).

Sebelumnya seperti diketahui Yahoo secara publik mengaku servernya diretas, dan setidaknya ada 500 juta akun penggunanya yang dicuri, yang dianggap sebagai pembobolan terbesar di dunia sampai saat ini.

Menurut Yahoo, pembobolan itu adalah aksi yang disponsori oleh sebuah negara, meski mereka tak menyebut negara mana yang mendukung aksi tersebut. Data-data pengguna yang dicuri dalam pembobolan itu antara lain adalah nama, alamat email, nomor telepon, tanggal lahir dan password yang terenkripsi.

Meski password ikut tercuri, menurut Yahoo hal ini masih aman karena datanya masih terenkripsi, sehingga data seperti kartu kredit dan informasi rekening bank tak ikut tercuri.

Pencurian sebesar ini belum pernah terjadi sebelumnya, karena data yang tercuri sangatlah besar, lebih dari tiga kali lipat dibanding serangan yang sebelumnya pernah terjadi ke situs eBay. (asj/ash)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT