Orangutan, Gajah Sumatra Dkk Diprediksi Punah Tahun 2050

ADVERTISEMENT

Orangutan, Gajah Sumatra Dkk Diprediksi Punah Tahun 2050

Rachmatunnisa - detikInet
Rabu, 21 Sep 2022 14:46 WIB
Petugas gabungan dan warga mengevakuasi seekor Orangutan sumatra (Pongo abelii) yang terjebak di perkebunan warga di desa Titi Pobin, Trumon Timur, Aceh Selatan, Aceh, Senin (14/1/2019). Orangutan jantan itu akan dilepasliarkan kembali ke habitatnya di kawasan Suaka Margasatwa Rawa Singkil. ANTARA FOTO/Hasan/Irp/pras.
Orangutan Sumatra salah satu hewan yang diprediksi segera punah. Foto: Dok. Antara Foto
Jakarta -

Lima kepunahan massal telah terjadi dalam sejarah Bumi. Banyak ahli telah memperingatkan bahwa kepunahan massal keenam segera terjadi sebagai akibat dari aktivitas manusia sejak Zaman Eksplorasi.

Beberapa ilmuwan bahkan memperkirakan bahwa hampir 40% dari spesies saat ini yang ada di Bumi, bisa punah pada awal 2050. Apakah ini hanya skenario terburuk? Atau penurunan dramatis spesies Bumi seperti itu mungkin terjadi?

Nic Rawlence, Direktur Otago Palaeogenetics Laboratory dan dosen senior DNA purba di Departemen Zoologi di Otago University di Selandia Baru menyebutkan, kepunahan massal keenam jelas masuk akal.

"Saya pikir itu sangat mungkin. Dan, jika spesies tidak punah secara global, kemungkinan spesies yang tidak dapat beradaptasi dengan dunia kita yang berubah dengan cepat akan mengalami penyusutan jangkauan, kemacetan populasi, kepunahan lokal, dan menjadi punah secara fungsional," ujarnya seperti dikutip dari Live Science, Rabu (21/9/2022).

"Krisis kepunahan saat ini mungkin belum mencapai puncaknya, puncak dari lima besar. Tapi itu pasti sudah mengarah ke sana jika tidak ada yang kita lakukan untuk menghentikannya," sambungnya.

Menurut International Union for Conservation of Nature (IUCN) Red List of Threatened Species, sekitar 41.000 (hampir sepertiga dari semua spesies yang dinilai) saat ini terancam punah.

Banyak spesies dan subspesies yang terkenal berada dalam kategori ini:

  • Orangutan sumatra (Pongo abelii)
  • Macan tutul amur (Panthera pardus orientalis)
  • Gajah sumatra (Elephas maximus sumatranus)
  • Badak hitam (Diceros bicornis)
  • Penyu sisik (Eretmochelys imbricata)
  • Harimau sunda (Panthera tigris sondaica)
  • Cross River gorilla (Gorilla gorilla diehli).

Hewan-hewan di atas diklasifikasikan sebagai 'sangat terancam punah'. Artinya, mereka berada pada risiko kepunahan yang sangat tinggi di alam liar, menurut IUCN dan World Wide Fund for Nature.

IUCN menggambarkan sangat terancam punah sebagai sebuah kategori yang berisi spesies yang memiliki risiko kepunahan yang sangat tinggi sebagai akibat dari penurunan populasi yang cepat dari 80% menjadi lebih dari 90% selama 10 tahun sebelumnya (atau tiga generasi), ukuran populasi saat ini kurang dari 50 individu, atau faktor lain.

Banyak dari spesies ini sangat terancam sehingga mereka mungkin tidak dapat bertahan hingga tahun 2050. Misalnya, hanya ada 70 macan tutul Amur yang tersisa di alam liar, dan vaquita (Phocoena sinus), spesies lumba-lumba yang dianggap sebagai mamalia laut paling langka di dunia, turun menjadi hanya 10 individu, menurut WWF.

Ada banyak spesies yang kurang dikenal yang juga berisiko. Ulasan 2019 yang diterbitkan dalam jurnal Biological Conservation menemukan bahwa lebih dari 40% spesies serangga sekarang terancam punah. Para peneliti menyatakan bahwa praktik berbasis ekologi yang lebih berkelanjutan perlu diadopsi secara menyeluruh sehingga bisa memperlambat atau membalikkan tren saat ini.

Sejumlah spesies serangga juga masuk dalam daftar 'sangat terancam punah' IUCN:

  • Belalang berujung putih (Chorthippus acroleucus)
  • Jangkrik Semak Alpen Selatan (Anonconotus apenninigenus)
  • Kupu-kupu biru Swanepoel (Lepidochrysops swanepoeli)
  • Lebah Franklin (Bombus)
  • Wereng bersayap Seychelles (Procytettix fusiformis)

Prediksi mengerikan yang sama tentang penurunan tajam terjadi di hampir semua kehidupan di Bumi. Menurut laporan 2018 oleh Panel on Climate Change (IPCC), lebih dari 90% terumbu karang dunia bisa mati pada tahun 2050 bahkan jika pemanasan global dijaga pada suhu 1,5 derajat Celcius.

Laporan IPCC yang lebih baru bahkan menunjukkan bahwa pada awal 2030-an, kenaikan suhu global 1,5 derajat Celcius akan mengakibatkan 99% terumbu dunia mengalami gelombang panas yang terlalu sering sehingga menyulitkan bagi mereka untuk pulih.

Menurut laporan tahun 2022 yang diterbitkan dalam jurnal Nature, dua dari lima amfibi (40,7%) kini terancam punah, sementara laporan tahun 2016 diterbitkan oleh jurnal Biology Letters telah menyatakan bahwa, pada tahun 2050, 35% katak di Daerah Tropis Basah Queensland, Australia bisa terancam punah.

Faktanya, hilangnya amfibi kemungkinan akan lebih nyata. Para ilmuwan mengakui ada banyak amfibi yang telah mereka perjuangkan untuk mengumpulkan informasi rinci, dan spesies ini dikategorikan sebagai 'kurangan data'.

Menurut sebuah laporan yang diterbitkan pada tahun 2022 di jurnal Communications Biology, 85% amfibi kategori ini kemungkinan akan terancam punah bersama dengan lebih dari setengah spesies mereka di banyak kelompok taksonomi lainnya, seperti mamalia dan reptil.

Oleh karena itu, sangat sulit untuk menentukan jumlah pasti spesies yang kemungkinan besar akan punah pada tahun 2050, terutama karena skala kepunahan masih belum ditentukan. Terlebih lagi, kita tidak tahu berapa banyak spesies yang ada saat ini, sehingga mustahil untuk menentukan semua makhluk yang berada dalam bahaya.

[Gambas:Youtube]



(rns/fay)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT