Potongan Kerak Bumi 4 Miliar Tahun Ditemukan di Bawah Australia

Potongan Kerak Bumi 4 Miliar Tahun Ditemukan di Bawah Australia

ADVERTISEMENT

Potongan Kerak Bumi 4 Miliar Tahun Ditemukan di Bawah Australia

Rachmatunnisa - detikInet
Senin, 29 Agu 2022 20:13 WIB
inti Bumi
Foto: Express.co.uk
Jakarta -

Sepotong kerak Bumi berusia 4 miliar tahun bersembunyi di bawah Australia Barat. Potongan kerak ini termasuk yang tertua di Bumi, meski bukan yang paling tua.

Sebutan potongan kerak Bumi tertua sejauh ini masih milik bebatuan Perisai Kanada di pantai timur Teluk Hudson, yang telah berusia 4,3 miliar tahun. Sebagai gambaran, Bumi kita sudah berusia 4,54 miliar tahun.

Karena kerak Bumi terus-menerus bergejolak dan didorong kembali ke dalam mantel oleh lempeng tektonik, sebagian besar permukaan berbatu planet kita 'baru' terbentuk dalam beberapa miliar tahun terakhir.

Namun, kerak tertua yang telah ditemukan, seperti bongkahan yang baru ditemukan di Australia Barat, cenderung berumur sekitar 4 miliar tahun. Temuan ini menunjukkan sesuatu yang istimewa terjadi di era sejarah Bumi itu, kata rekan penulis studi Maximilian Droellner, seorang mahasiswa doktoral di Curtin University di Australia.

"Ketika membandingkan temuan kami dengan data yang ada, tampaknya banyak wilayah di dunia mengalami waktu yang sama untuk pembentukan dan pelestarian kerak awal," kata Droellner seperti dikutip dari Live Science, Senin (29/8/2022).

"Ini menunjukkan perubahan signifikan dalam evolusi Bumi sekitar empat miliar tahun yang lalu, ketika pemboman meteorit berkurang, kerak cenderung stabil dan kehidupan di Bumi mulai terbentuk," sambungnya.

Potongan kerak purba yang tersembunyi berada di dekat tempat mineral tertua di Bumi sebelumnya ditemukan. Di Jack Hills Australia, para peneliti telah menemukan mineral kecil yang disebut zirkon yang berusia 4,4 miliar tahun.

Mineral-mineral ini bertahan bahkan ketika bebatuan yang pernah menahannya telah terkikis. Bebatuan di sekitar Jack Hills, yang dikenal sebagai Narryer Terrane, juga bukan batuan baru. Beberapa di antaranya berusia 3,7 miliar tahun yang lalu.

Petunjuk geokimia di sedimen di dekat wilayah ini menunjukkan bahwa mungkin ada kerak yang lebih tua yang terkubur di bawah batuan dan sedimen yang lebih baru di permukaan.

Jadi, Droellner dan rekan-rekannya memutuskan untuk menguji zirkon dalam sedimen dari Dataran Pesisir Scott, selatan Perth. Sedimen di dataran ini mengikis batuan yang lebih dalam di benua Australia.

Untuk melakukannya, para peneliti menguapkan zirkon dengan laser yang kuat, kemudian menganalisis komposisi dua pasang elemen radioaktif yang telah dibebaskan oleh laser, uranium dan timbal serta lutetium dan hafnium.

Versi elemen-elemen yang terperangkap dalam zirkon ini membusuk selama miliaran tahun. Jumlah relatif dari setiap versi, atau isotop, memberi tahu peneliti berapa lama unsur-unsur telah membusuk dan mengungkap 'jam' pada usia zirkon.

Penanggalan ini mengungkapkan bahwa batuan yang menyimpan mineral ini terbentuk antara 3,8 miliar dan 4 miliar tahun yang lalu. Untuk mempelajari dari mana mineral ini berasal, para peneliti beralih ke data yang dikumpulkan oleh satelit yang mengorbit Bumi.

Karena ketebalan kerak Bumi bervariasi, gravitasi pun sedikit bervariasi di seluruh permukaan planet. Dengan mengukur variasi gravitasi ini, para ilmuwan dapat mengetahui seberapa tebal kerak di lokasi yang berbeda.

Data gravitasi ini mengungkapkan segmen tebal kerak di bagian barat daya Australia Barat, kemungkinan merupakan lokasi kerak purba yang terkubur.

Kerak tua ini mencakup area setidaknya 100 ribu kilometer persegi), tulis para peneliti dalam makalah mereka, yang diterbitkan secara online 17 Juni di jurnal Terra Nova.

Kerak itu terkubur puluhan kilometer di bawah permukaan, kata Droellner. Batas kerak purba dikaitkan dengan deposit bijih emas dan besi, mengisyaratkan pentingnya kerak yang sangat tua ini dalam mengendalikan pembentukan batuan dan mineral di wilayah tersebut.

"Memahami pembentukan kerak 4 miliar tahun yang lalu dapat membantu para peneliti memahami bagaimana benua pertama kali terbentuk," tulis para peneliti.

Periode ini mengatur panggung untuk planet seperti sekarang ini, tetapi beberapa petunjuk tentang Bumi paling awal telah selamat dari pergolakan konstan permukaan planet.

"Potongan kerak ini telah bertahan dari beberapa peristiwa pembangunan gunung antara Australia, India, dan Antartika," kata Droellner.



Simak Video "Studi: Inti Bumi Kemungkinan Mulai Berotasi ke Arah Berlawanan"
[Gambas:Video 20detik]
(rns/fay)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT