Bumi Tiba-tiba Berputar Lebih Cepat, Catat Hari Terpendek

Bumi Tiba-tiba Berputar Lebih Cepat, Catat Hari Terpendek

ADVERTISEMENT

Bumi Tiba-tiba Berputar Lebih Cepat, Catat Hari Terpendek

Rachmatunnisa - detikInet
Minggu, 31 Jul 2022 10:15 WIB
Rotasi Bumi
Bumi Tiba-tiba Berputar Lebih Cepat, Catat Hari Terpendek. Foto: Interesting Engineering
Jakarta -

Pada 29 Juni 2022, sesuatu yang luar biasa terjadi pada laju putaran Bumi. Hal itu mungkin berdampak kecil pada hidup manusia, sehingga kalian tidak menyadarinya.

Percaya atau tidak, karena peristiwa ini, kita mendapat 1,59 milidetik ekstra di hari itu. Menurut TimeAndDate.com, pada 29 Juni 2022, planet kita, sejauh yang diketahui para ilmuwan, membuat rekor baru untuk waktu tercepat dalam menyelesaikan satu rotasi.

Seberapa cepat Bumi berputar?

Jam atom, baru-baru ini mengungkapkan bahwa rotasi Bumi makin cepat. Faktanya, fase 50 tahun dari hari yang lebih pendek mungkin dimulai sekarang.

Para ilmuwan mencatat bahwa tahun 2020 memiliki 28 hari terpendek sejak tahun 1960. Hari terpendek pada tahun 2021 lebih panjang daripada tahun 2020, membalikkan tren dari tahun sebelumnya.

Namun pada 29 Juni 2022, planet kita melakukan rotasi tercepat yang pernah ada, dan pada 26 Juli 2022, tampaknya ada hari yang berlangsung kurang dari 1,50 milidetik.

Bumi berotasi dalam 1,4602 milidetik kurang dari 24 jam pada 19 Juli 2020, memecahkan rekor revolusi terpendek sebelumnya. Mengapa putaran Bumi tampaknya makin cepat?

Penyebab perbedaan kecepatan putaran Bumi tidak diketahui, tetapi ada banyak teori. Beberapa ahli mendalilkan bahwa hal ini disebabkan oleh lebih sedikit berat pada kutub akibat mencairnya gletser.

Pendapat lain mencatat, inti cair dari interior planet kita bergerak dari waktu ke waktu. Aktivitas seismik pun bisa menjadi penyebab terkait lainnya. Sedangkan ahli lainnya menduga pergerakan kutub geografis Bumi melintasi permukaannya yang dikenal sebagai "goyangan Chandler."

Apakah salah satu dari teori ini menahan air, belum dipastikan. Namun, perputaran Bumi yang lebih cepat bisa juga disebabkan kombinasi dari faktor-faktor ini atau sesuatu yang sama sekali berbeda.

Pentingnya kecepatan rotasi Bumi

Rotasi Bumi yang makin cepat memiliki konsekuensi karena jam atom (yang digunakan dalam satelit GPS) tidak memperhitungkan rotasi Bumi yang berubah.

Jika Bumi berputar lebih cepat, maka ia akan mencapai posisi yang sama sedikit lebih awal. Setengah milidetik sama dengan 10 inch atau 26 sentimeter di khatulistiwa. Singkatnya, satelit GPS (yang sudah harus dikoreksi untuk efek Teori Relativitas Einstein kurva ruang dan waktu) akan menjadi tidak berguna.

Ada juga konsekuensi yang berpotensi membingungkan untuk smartphone, komputer, dan sistem komunikasi, yang disinkronkan dengan server Network Time Protocol (NTP). Ini didefinisikan sebagai jumlah detik sejak 00:00:00 UTC pada 1 Januari 1970.

Untuk menyelesaikan semua pencatat waktu internasional ini, mungkin perlu menambahkan detik kabisat negatif. Meskipun Bumi mungkin sudah berputar secepat mungkin, perlambatan tetap tidak bisa dihindari.



Simak Video "Ilmuwan: Bumi Berputar Lebih Cepat di 2022"
[Gambas:Video 20detik]
(rns/asj)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT