Hujaman Meteor di Greenland Timbulkan Kawah Selebar 31 Km

Hujaman Meteor di Greenland Timbulkan Kawah Selebar 31 Km

ADVERTISEMENT

Hujaman Meteor di Greenland Timbulkan Kawah Selebar 31 Km

Rachmatunnisa - detikInet
Senin, 14 Mar 2022 09:20 WIB
Kawah meteor Greenland
Foto: Reuters
Jakarta -

Sebuah kawah besar di barat laut Greenland, terkubur di bawah lapisan es tebal dan pertama kali terlihat pada tahun 2015, ternyata jauh lebih tua dari yang diduga sebelumnya. Kawah ini terbentuk oleh dampak meteorit 58 juta tahun yang lalu.

Sebelumnya, sejumlah peneliti memperkirakan kawah terbentuk sekitar 13 ribu tahun lalu. Para ilmuwan mengatakan, mereka menggunakan dua metode penanggalan yang berbeda pada pasir dan batu yang tersisa dari dampak untuk menentukan kapan kawah dengan lebar 31 km itu terbentuk.

Mereka menemukan bahwa meteorit berdiameter sekitar 1,5-2 km menghantam Greenland sekitar 8 juta tahun setelah tumbukan asteroid yang lebih besar di Semenanjung Yucatan Meksiko yang memusnahkan dinosaurus.

Kawah ini terletak di bawah Gletser Hiawatha Greenland, ditutupi oleh lapisan es sedalam 1 km. Kawah tersebut tetap tidak terdeteksi sampai data radar penembus es di udara memberi tahu para ilmuwan tentang keberadaannya.

Ini adalah salah satu dari 25 kawah tumbukan terbesar yang diketahui di Bumi. Selama ribuan tahun, Bumi telah dihantam oleh batuan luar angkasa berkali-kali, meskipun perubahan bertahap di permukaan Bumi telah menghapus atau mengaburkan banyak kawah.

Greenland pada saat itu, selama Zaman Paleosen, bukanlah tempat sedingin es seperti sekarang. Sebaliknya, Greenland ditutupi hutan hujan beriklim sedang yang dihuni oleh berbagai pohon dan dihuni oleh beberapa mamalia yang menjadi hewan darat dominan di Bumi setelah dinosaurus punah.

Dikutip dari Reuters, meteorit itu melepaskan energi jutaan kali lebih banyak daripada bom atom, meninggalkan kawah yang cukup besar untuk menelan sebuah kota.

"Dampaknya akan menghancurkan wilayah setempat," kata ahli geologi di Swedish Museum of Natural History Gavin Kenny, penulis utama penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Science Advances ini.

Kawah meteor GreenlandFoto: Reuters

"Ledakan udara dari tumbukan akan merobohkan sebagian besar pohon dalam jarak puluhan hingga ratusan kilometer, dan ledakan termal dari tumbukan akan memicu pohon hingga ratusan kilometer dari lokasi tumbukan, memulai kebakaran hutan yang sangat besar," tambah Kenny.

Ia menjelaskan, dampaknya juga akan memicu goncangan seismik regional. Sementara itu, abu dari kebakaran hutan dan debu serta batuan cair yang telah dikeluarkan dengan dahsyat ke atmosfer akan turun hujan, menghasilkan selimut puing yang tebal.

"Apakah dampaknya memiliki efek jangka panjang pada iklim global saat ini tidak jelas, tetapi tidak mungkin menurut saya," kata profesor geologi dan rekan penulis studi Michael Storey dari Natural History Museum of Denmark.

Beberapa ilmuwan telah berhipotesis bahwa dampaknya terjadi setelah lapisan es Greenland terbentuk 2,6 juta tahun yang lalu dan mungkin bahkan baru-baru ini sekitar 13 ribu tahun lalu untuk memulai periode dingin yang terdokumentasi.

Para peneliti menggunakan dua metode penanggalan berdasarkan peluruhan radioaktif, transformasi atom dari satu unsur menjadi atom unsur lain. Karena kawah yang diselimuti es tidak dapat diakses, mereka menguji pasir dari bebatuan yang sangat panas oleh tumbukan dan mineral yang disebut zirkon yang terkandung dalam kerikil. Semuanya diambil dari sungai yang membawa material dari kawah keluar dari gletser. Kedua metode menghasilkan hasil usia yang sama.

"Dengan demikian, dampak tidak terjadi, atau menyebabkan peristiwa perubahan iklim, pada masa manusia seperti yang telah diprediksi dan dispekulasikan sebelumnya," kata Kenny.

"Dampak sebesar ini hanya terjadi setiap beberapa juta tahun sehingga kita tidak perlu terlalu khawatir tentang dampak seperti itu terjadi dalam waktu dekat," tambah Kenny.



Simak Video "5 Fenomena Hujan Meteor yang Akan Terjadi di November 2022"
[Gambas:Video 20detik]
(rns/fyk)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT