Gawat! Lapisan Bumi Terangkat Imbas Gletser Patagonia Mencair Cepat

ADVERTISEMENT

Gawat! Lapisan Bumi Terangkat Imbas Gletser Patagonia Mencair Cepat

Rachmatunnisa - detikInet
Kamis, 03 Mar 2022 06:33 WIB
Lapisan es penting di Gletser Thwaites Antartika berada di ambang bahaya dalam waktu lima tahun ini. Diperkirakan akan ada percepatan pencairan gletser yang drastis.
Foto: NASA
Jakarta -

Gletser Patagonia adalah salah satu dari beberapa lapisan es yang paling cepat mencair di Bumi. Saat gletser-gletser ini menghilang, lapisan Bumi yang berada di bawahnya, ikut melambung jauh lebih cepat dari yang diperkirakan.

Patagonia adalah wilayah geografis yang terdiri dari bagian paling selatan Amerika Selatan. Wilayah ini terletak di Argentina dan Chile.

Dalam studi terbaru, para ilmuwan menemukan celah di lempeng tektonik yang mulai terbentuk sekitar 18 juta tahun yang lalu di bawah bidang es yang sekarang menyusut. Celah ini kemungkinan mendorong terangkatnya batuan yang baru-baru ini terlihat di Patagonia.

"Variasi ukuran gletser, saat mereka tumbuh dan menyusut, dikombinasikan dengan struktur mantel yang kami gambarkan dalam penelitian ini, mendorong peningkatan cepat dan variabel spasial di wilayah ini," kata ahli geofisika Hannah Mark dari Woods Hole Oceanographic Institution yang memimpin penelitian, dikutip dari Science Alert, Kamis (3/3/2022).

Ketika gletser mencair, lapisan Bumi yang pernah berada di bawahnya, akan memantul dan naik, karena tidak lagi terbebani oleh lapisan es setebal bermil-mil.

Peningkatan ini, yang disebut penyesuaian isostatik glasial, biasanya terjadi selama ribuan tahun, bukan dalam beberapa dekade, seperti yang terjadi di Patagonia. Seiring dengan air lelehan yang menyembur dari gletser, hal itu mempengaruhi seberapa banyak permukaan laut global akan naik di bawah skenario pemanasan iklim di masa depan yang sedang dimodelkan oleh para ilmuwan.

Pengangkatan lapisan Bumi secara cepat lebih dari 4 cm per tahun, tercatat telah terjadi di lapisan es Patagonia utara dan selatan. Lapisan di wilayah tersebut kini menipis dan menjadi hanya sebagian kecil dari ukuran sebelumnya.

Kenaikan lapisan batuan di bawahnya yang kira-kira sepanjang jari kaki mungkin terdengar sepele. Namun menurut para ilmuwan, ini adalah perubahan yang ekstrem, tidak biasa, dan tiba-tiba pada skala benua. Perubahan ini juga tercatat menjadi penyesuaian glasial terbesar yang pernah tercatat saat ini.

Dalam studinya, Mark dan rekannya mencatat data seismik di sekitar ladang es Patagonia yang melingkupi Pegunungan Andes di Chili selatan dan Argentina, untuk memetakan apa yang terjadi di bawah permukaan.

Pengumpulan data berjalan 10 bulan lebih lama dari yang direncanakan, karena instrumen seismik terjebak di Patagonia selama tahun pertama pandemi COVID-19.

Pengukuran tersebut, dikombinasikan dengan data seismik lainnya dari stasiun pemantauan lokal, untuk mengungkapkan bagaimana celah di lempeng tektonik yang turun hampir 100 kilometer di bawah Patagonia telah memungkinkan material mantel yang lebih panas dan kurang kental mengalir di bawah benua.

Jika perkiraan para peneliti benar, viskositas yang lebih rendah dari biasanya di mantel di bawah bidang es Patagonia ini, dapat mempercepat pengangkatan benua yang terkait dengan pencairan es hingga beberapa dekade atau abad.

"Viskositas rendah berarti bahwa mantel merespons deglaciation pada skala waktu puluhan tahun, bukan ribuan tahun, seperti yang kita amati di Kanada misalnya," kata seismolog Douglas Wiens dari Washington University di St Louis.

"Ini menjelaskan mengapa GPS mengukur pengangkatan besar karena hilangnya massa es (di Patagonia)," ujarnya.

Halaman selanjutnya: Anomali seismik yang mengkhawatirkan >>>

Simak Video 'NASA Luncurkan Satelit GOES-T untuk Pantau Cuaca Bumi':

[Gambas:Video 20detik]



ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT