Dunia Cemas Potensi Bencana Nuklir Akibat Perang Rusia-Ukraina

Dunia Cemas Potensi Bencana Nuklir Akibat Perang Rusia-Ukraina

Rachmatunnisa - detikInet
Senin, 07 Mar 2022 13:19 WIB
Rusia serang Ukraina: Pasukan Rusia merebut PLTN Zaporizhzhia  Dunia harus berbuat sesuatu
Foto: BBC World
Jakarta -

Penyerangan terhadap pembangkit listrik tenaga nuklir (PLTN) terbesar di Eropa oleh pasukan Rusia memicu kekhawatiran dunia akan terjadinya bencana nuklir.

Para ahli menyebutkan, serangan terhadap bahan nuklir di PLTN Zaporizhzhia di Ukraina, bisa melepaskan kanker yang menyebabkan radioaktivitas, setidaknya di wilayah Ukraina sendiri.

Beberapa skenario yang mungkin terjadi selama serangan terhadap PLTN termasuk serangan langsung, seperti serangan rudal yang merusak reaktor, penyumbatan di kolam tempat bahan bakar nuklir bekas mendingin, atau serangan yang mengganggu suplai listrik ke pembangkit dan mempengaruhi sistem yang menjaga inti nuklir reaktor tetap dingin.

"Ada beberapa skenario yang bisa menjadi sangat buruk," kata Allison Macfarlane, mantan ketua Komisi Pengaturan Nuklir AS, dikutip dari Bulletin of the Atomic Scientists, Senin (7/3/2022).

Robert Rosner, fisikawan di University of Chicago dan mantan Ketua Dewan Bulletin of the Atomic Scientists mengatakan, risiko terbesar dalam pandangannya adalah penyumbatan di kolam bahan bakar bekas yang berisi banyak rakitan bahan bakar bekas.

"Kolam bahan bakar bekas seringkali kurang terlindungi ketimbang reaktor itu sendiri. Sebuah rudal yang mengenai kolam bahan bakar bekas akan menjadi berita yang sangat buruk," kata Rosner.

Berkaca dari Chernobyl dan Fukushima

Begitu berita tentang serangan Rusia pecah, beberapa pejabat di Ukraina berspekulasi bahwa krisis yang lebih besar dari bencana nuklir Chernobyl 1986 sedang terjadi.

Namun ada sejumlah perbedaan antara PLTN Zaporizhzhia dan PLTN Chernobyl. Zaporizhzhia memiliki struktur penahan yang sangat diperkuat untuk reaktornya, sedangkan reaktor Chernobyl tidak memiliki struktur seperti itu.

Juga, reaktor nuklir Zaporizhzhia yang lebih baru tidak menggunakan grafit sebagai bahan untuk memoderasi reaksi nuklir di intinya, sementara desain reaktor Chernobyl yang lebih tua memang menggunakan grafit, yang menyala ketika inti terlalu panas. Api grafit di Chernobyl inilah yang mengirim bahan radioaktif tinggi ke atmosfer dan kemudian melintasi Eropa.

Namun pakar tenaga nuklir lainnya, MV Ramana dari University of British Columbia, tidak berpikir bahwa Presiden Ukraina Voldymyr Zelensky terlalu khawatir ketika dia berspekulasi bahwa serangan terhadap Zaporizhzhia bisa jadi lebih buruk daripada Chernobyl.

"Semuanya bisa saja terjadi, kan? Kalau dipikir-pikir, Anda mungkin melihat dan berkata, 'Oh, mereka tidak benar-benar menargetkan reaktor.' Tapi kami tidak begitu tahu. Jika pertempuran berlangsung dengan cara yang berbeda, sangat mungkin mereka mengenai sesuatu yang jauh lebih sensitif," ujarnya.

Bagaimanapun, timpal Macfarlane, serangan terhadap reaktor nuklir akan menyebabkan masalah besar. "Jika menabrak bejana reaktor itu sendiri, dan melubanginya, kita akan kehilangan air, itu artinya kita kehilangan pendingin dan melelehkan bahan bakar. Saya berasumsi hal ini bisa terjadi dan kemudian PLTN akan mengalami pelepasan radiasi besar-besaran," katanya.

[Gambas:Youtube]

Skenario lainnya, pembangkit nuklir membutuhkan sumber daya listrik yang konstan untuk memelihara sistem yang mendinginkan bahan bakar nuklir di dalam reaktor dan kolam bahan bakar bekas dengan mensirkulasikan air. Pembangkit memiliki generator diesel untuk menyediakan listrik cadangan, jika diperlukan.

Pemadaman yang mematikan listrik di luar lokasi ke pembangkit dan generator cadangan dapat menyebabkan masalah besar yang mengarah pada pelepasan radiasi.

"Jika jaringan padam, maka biasanya ada generator diesel di lokasi, dan ini memasok listrik cadangan," kata Ramana. "Tetapi jika ini diduduki melalui aksi militer, orang dapat dengan mudah membayangkan fasilitas ini juga rusak sehingga mungkin tidak ada pendinginan sama sekali. Dan itu bisa menyebabkan kehancuran, seperti yang kita lihat di Fukushima," ujarnya.

Macfarlane juga prihatin tentang efek keseluruhan perang di Ukraina pada orang-orang yang bekerja di pembangkit nuklir negara itu. Bahkan pembangkit yang ditutup membutuhkan orang untuk terus memastikan bahwa berbagai sistem, termasuk yang menjaga bahan bakar nuklir tetap dingin, beroperasi.

"Para operator pabrik selama masa perang mungkin memutuskan untuk pergi dan melindungi keluarga mereka. Kalaupun mereka tetap bekerja, dalam keadaan stres, mereka mungkin tidak cukup istirahat. Reaktor ini membutuhkan banyak perawatan dan perhatian. Anda bisa membayangkan banyak skenario berbeda yang memunculkan masalah," urainya.

Zaporizhzhia saat ini berada di tangan Rusia. Namun masih ada tiga pembangkit listrik tenaga nuklir di Ukraina yang belum diambil alih militer Rusia. Para ahli pun mengkhawatirkan hal ini.

"Ini adalah wilayah yang belum dipetakan. Kita belum pernah memiliki begitu banyak reaktor di zona pertempuran. Tindakan menyerang reaktor seharusnya tidak termasuk dalam rencana militer apa pun," tutup Ramana.



Simak Video "Pasukan Rusia Merapat, Akses ke PLTN Terbesar di Eropa Diblokade Warga"
[Gambas:Video 20detik]
(rns/fay)