Varian Baru HIV Ditemukan, 'Kode Merah' Pandemi COVID-19

Varian Baru HIV Ditemukan, 'Kode Merah' Pandemi COVID-19

Rachmatunnisa - detikInet
Sabtu, 19 Feb 2022 05:40 WIB
Omicron Variant on test tube - New Variant of Covid 19
Foto: Getty Images/iStockphoto/DMEPhotography
Jakarta -

Varian HIV yang lebih ganas dan menular ditemukan di Belanda. Menurut penelitian, tampaknya varian ini telah beredar selama beberapa dekade. Di sisi lain, temuan ini menjadi kode merah bagi pandemi COVID-19.

"Meski tidak ada mutasi baru dari varian HIV yang membuatnya resisten terhadap terapi yang digunakan secara luas, temuan ini adalah peringatan tentang bagaimana pandemi COVID dapat berlanjut dalam beberapa bulan mendatang: virus tidak selalu berevolusi menjadi lebih ringan," tulis Marla Broadfoot ilmuwan bergelar Ph.D. dalam genetika dan biologi molekuler, dikutip dari Scientific American.

Tanpa pengobatan, orang yang terinfeksi dengan varian HIV yang baru diidentifikasi memiliki tingkat virus lebih dari tiga sampai lima kali lebih tinggi dalam darah mereka, membuat mereka lebih menular.

Selain itu, sistem kekebalan mereka memburuk dua kali lebih cepat, membuat mereka berpotensi mengembangkan AIDS bertahun-tahun lebih awal daripada orang dengan versi HIV lainnya.

Temuan ini, yang diterbitkan bulan ini di jurnal ilmiah Science, menunjukkan varian baru yang ditemukan membawa lebih dari 500 mutasi yang tersebar di seluruh genomnya, meskipun tidak jelas bagaimana mereka memungkinkan virus menyebabkan penyakit yang lebih parah.

William A. Haseltine, seorang peneliti penyakit menular yang mendirikan departemen penelitian kanker dan HIV/AIDS di University of Harvard dan sekarang memimpin lembaga ACCESS Health International, telah banyak menulis tentang potensi SARS-CoV-2 dalam bentuk yang lebih berbahaya.

Kepada Scientific American, Haseltine berbicara tentang mengapa varian HIV yang lebih ganas, virus yang telah dikenal selama hampir setengah abad, baru saja menjadi fokus sekarang. Sedangkan virus Corona baru telah melahirkan beberapa varian yang mengkhawatirkan dalam hitungan bulan.

Varian Baru HIV Lebih Ganas, SARS-CoV-2 Juga?

Menurut Haseltine, kita tahu bahwa semua virus beradaptasi. Cara mereka beradaptasi sangat mirip dengan bagaimana kita menggunakan kecerdasan buatan untuk memecahkan masalah yang kompleks. Mesin akan memberikan banyak kombinasi acak, dan yang paling berhasil adalah yang bertahan.

Dengan HIV, evolusinya merupakan proses yang panjang dan berlarut-larut karena virus ini sulit menular. Dibutuhkan rata-rata 100 kontak seksual bagi seorang pria untuk menularkannya kepada seorang wanita dan 200 kontak bagi seorang wanita untuk menularkannya kepada seorang pria.

Halaman selanjutnya, tentang varian virus Corona>>>

Simak juga 'Seorang Wanita Berhasil Sembuh dari HIV Berkat Terapi Sel Punca':

[Gambas:Video 20detik]