China Setuju Pasok Pil COVID-19 untuk Negara-negara Miskin

China Setuju Pasok Pil COVID-19 untuk Negara-negara Miskin

ADVERTISEMENT

China Setuju Pasok Pil COVID-19 untuk Negara-negara Miskin

Rachmatunnisa - detikInet
Sabtu, 29 Jan 2022 22:00 WIB
Inggris Jadi Negara Pertama di Dunia yang Menyetujui Pil Antivirus COVID-19 Buatan Merck
Foto: ABC Australia
Jakarta -

Beberapa perusahaan di China kini diizinkan membuat pil COVID-19 Merck versi murah untuk memasok negara-negara berpenghasilan rendah. Hal ini disampaikan Medicines Patent Pool (MPP), organisasi yang didukung PBB.

"Shanghai Fosun Pharmaceutical, BrightGene Bio-Medical Technology, Shanghai Desano Pharmaceuticals, dan Lonzeal Pharmaceuticals memiliki izin untuk memproduksi bahan mentah dan produk jadi dari obat antivirus oral molnupiravir," kata MPP dikutip dari South China Morning Post.

Mereka termasuk di antara 27 perusahaan dari 11 negara, termasuk Beximco Pharmaceuticals Bangladesh, Natco Pharma India dan Aspen Pharmacare Afrika Selatan, yang juga diberikan lisensi non-eksklusif untuk memproduksi bahan mentah molnupiravir, obat jadi, atau keduanya.

"Kami didorong oleh sejumlah besar mitra baru dan yang sudah ada, yang bergerak cepat untuk mengamankan sublisensi molnupiravir melalui MPP," kata direktur eksekutif MPP Charles Gore.

"Ini adalah langkah penting untuk memastikan akses global ke perawatan COVID-19 yang sangat dibutuhkan dan kami yakin bahwa, karena produsen bekerja sama dengan otoritas pengatur, perawatan yang diantisipasi akan tersedia dengan cepat di negara berpenghasilan rendah dan menengah," sambungnya.

Molnupiravir adalah obat antivirus yang menurunkan kemampuan virus untuk bereplikasi dan memperlambat penyakit. Obat ini perlu diberikan dua kali sehari selama lima hari pada tahap awal penyakit agar efektif.

Pil COVID-19 itu awalnya menunjukkan risiko rawat inap dan kematian yang berkurang separuhnya. Tetapi data lengkap yang dirilis pada November menunjukkan bahwa penurunan itu sekitar 30%.

Molnupiravir awalnya dikembangkan oleh Emory University dan kemudian dilanjutkan oleh Merck dan Ridgeback Biotherapeutics. Obat ini telah diizinkan untuk digunakan di lebih dari 10 negara, termasuk di Amerika Serikat, Inggris, dan Jepang, dan saat ini sedang dalam penilaian oleh WHO.

Pada bulan Oktober, Merck dan Ridgeback Biotherapeutics juga mencapai kesepakatan dengan MPP untuk mengizinkan agensi tersebut untuk lebih lanjut melisensikan sublisensi non-eksklusif kepada produsen untuk memasok molnupiravir ke 105 negara berpenghasilan rendah dan menengah.

Permintaan untuk sublisensi dari produsen generik hanya ditinjau oleh MPP dan disampaikan kepada Merck. Tidak ada pengembang yang akan menerima royalti dari penjualan Molnupiravir dari produsen MPP yang disublisensikan selama COVID-19 tetap diklasifikasikan sebagai darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional oleh WHO.

Sebelumnya, Merck telah menandatangani perjanjian pasokan jangka panjang dengan UNICEF untuk memasok hingga 3 juta Molnupiravir sepanjang paruh pertama tahun 2022 untuk distribusi di lebih dari 100 negara berpenghasilan rendah dan menengah mengikuti otorisasi peraturan.

Pfizer juga menandatangani pakta lisensi sukarela dengan MPP pada bulan November yang memungkinkan organisasi untuk memberikan sublisensi kepada produsen obat generik yang memenuhi syarat untuk membuat pil antivirus Nirmatrelvir untuk 95 negara berpenghasilan rendah dan menengah, yang bersama-sama mencakup lebih dari setengah populasi dunia.



Simak Video "Respons Merck soal Potensi Molnupiravir Sebabkan Mutasi Virus Covid-19"
[Gambas:Video 20detik]
(rns/rns)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT