Meteorit Purba Ungkap Asal Bumi dan Mars Terbentuk

ADVERTISEMENT

Meteorit Purba Ungkap Asal Bumi dan Mars Terbentuk

Rachmatunnisa - detikInet
Jumat, 24 Des 2021 06:16 WIB
Siklus 26 bulan, Mars kini dalam posisi terdekat dan paling terang dari Bumi
Meteorit Purba Ungkap Asal Bumi dan Mars Terbentuk. Foto: BBC Magazine
Jakarta -

Bumi dan Mars kemungkinan muncul dari tabrakan antara batu raksasa seukuran Bulan alih-alih pembentukan dari gumpalan kerikil kecil dari waktu ke waktu, demikian temuan baru sebuah studi.

Penelitian sebelumnya menduga ada dua cara utama di mana planet berbatu seperti Bumi dibangun. Teori klasik mengusulkan bahwa batu seukuran Bulan atau Mars yang dijuluki embrio planet, pernah dihancurkan bersama di Tata Surya bagian dalam, dan akhirnya berkumpul menjadi planet berukuran penuh.

Konsep alternatif yang lebih baru membayangkan kerikil kecil dari Tata Surya luar melayang ke dalam menuju Matahari, secara bertahap terakumulasi untuk membentuk planet berbatu, sebuah proses yang dianggap penting untuk pembentukan inti planet raksasa seperti Jupiter dan Saturnus.

Untuk melihat model mana yang paling berpotensi menjelaskan bagaimana planet-planet berbatu di Tata Surya terbentuk, para ilmuwan menganalisis total sekitar 0,77 ons material dari 17 meteorit yang berasal dari Mars. Batuan ini terlempar dari Planet Merah tersebut oleh dampak asteroid kuno, dan akhirnya menemukan jalan mereka ke Bumi.

Dikutip dari Space.com, para peneliti memeriksa bagaimana sampel ini bervariasi dalam komposisi isotopnya. Isotop adalah bentuk unsur kimia yang sama yang hanya berbeda dalam jumlah neutron dalam intinya. Misalnya, uranium-234 memiliki 142 neutron di intinya sedangkan uranium-238 memiliki 146 neutron.

Para ilmuwan membandingkan tingkat isotop titanium, zirkonium dan molibdenum dari Mars dan dari Bumi dengan kelompok meteorit yang berbeda dari Tata Surya bagian dalam dan luar. Mereka menemukan Bumi dan batuan Mars lebih mirip meteorit dari Tata Surya bagian dalam, dengan hanya sekitar 4% komposisinya yang menyerupai materi Tata Surya bagian luar. Sejumlah besar meteorit Mars yang mereka analisis membantu mengatasi hasil yang bertentangan yang terlihat pada penelitian sebelumnya yang menganalisis sejumlah kecil batuan ini.

"Secara keseluruhan, kami menyelesaikan interpretasi yang bertentangan dari penelitian sebelumnya dan menunjukkan bahwa Bumi dan Mars terbentuk dari bahan yang sebagian besar berasal dari Tata Surya bagian dalam," kata penulis utama studi Christoph Burkhardt, seorang ilmuwan planet di University of M√ľnster di Jerman.

"Hanya beberapa persen dari blok bangunan kedua planet ini yang berasal dari luar orbit Jupiter. Dengan demikian, kami menjawab pertanyaan mendasar tentang terbuat dari apa Bumi, dan ini memungkinkan kami untuk menjawab pertanyaan yang lebih mendasar tentang bagaimana Bumi terbentuk," sambungnya.

Meski akumulasi kerikil mungkin memainkan peran utama dalam pembentukan planet berbatu di sekitar bintang lain, salah satu alasan bahwa kemungkinan itu hanya memiliki peran kecil dalam pembentukan planet berbatu di tata surya kita adalah Jupiter, yang bisa melahap banyak kerikil dan debu dari tata surya luar. sistem yang biasanya akan melayang ke dalam menuju Matahari.

Temuan baru ini juga menunjukkan bahwa Bumi dan Mars kemungkinan menggabungkan material dari sekelompok batuan luar angkasa yang saat ini tidak diketahui sains.

"Jadi perburuan sedang berlangsung, bisa menemukan sampel dengan karakteristik yang diprediksi di antara meteorit yang tidak dikelompokkan dalam koleksi kami akan luar biasa," tutup Burkhardt.



Simak Video "Ilmuwan: Bumi Berputar Lebih Cepat di 2022"
[Gambas:Video 20detik]
(rns/afr)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT