Kejutan! Matahari Ternyata Punya Kembaran, Namanya Nemesis

Kejutan! Matahari Ternyata Punya Kembaran, Namanya Nemesis

Rachmatunnisa - detikInet
Minggu, 12 Des 2021 06:30 WIB
Matahari
Ilustrasi Matahari dan kembarannya. Foto: NASA
Jakarta -

Studi terbaru tentang bagaimana bintang terbentuk, menambah hipotesis bahwa sebagian besar (jika tidak semua) bintang dilahirkan dengan setidaknya satu saudara kandung.

Bintang kita sendiri, Matahari, di pusat Tata Surya, mungkin tidak terkecuali. Beberapa astronom bahkan menduga bahwa kembaran Matahari kita mungkin menjadi penyebab kematian dinosaurus.

Setelah menganalisis data dari survei radio yang dilakukan pada awan debu di konstelasi Perseus, dua peneliti dari UC Berkeley dan Harvard-Smithsonian Astrophysical Observatory menyimpulkan pada 2017 bahwa semua bintang mirip Matahari mungkin dilahirkan dengan pendamping atau kembaran.

"Kami menjalankan serangkaian model statistik untuk melihat apakah kami dapat menjelaskan populasi relatif bintang tunggal muda dan biner dari semua pemisahan di awan molekuler Perseus, dan satu-satunya model yang dapat mereproduksi data adalah model di mana semua bintang terbentuk pada awalnya sebagai biner lebar," kata astronom dari UC Berkeley Steven Stahler pada Juni 2017.

Selama bertahun-tahun, para astronom bertanya-tanya apakah sejumlah besar sistem bintang biner dan triple di galaksi kita diciptakan berdekatan satu sama lain, atau apakah mereka jatuh bersama setelah terbentuk.

Hipotesis "lahir bersama" menjadi yang favorit, dan simulasi yang dikembangkan dalam beberapa dekade terakhir telah menunjukkan hampir semua bintang dapat dilahirkan sebagai kelipatan yang sering kali berputar sendiri.

Dikutip dari Science Alert, Minggu (12/12/2021) bukti empiris yang mendukung simulasi ini terbatas, sehingga membuat karya baru ini agak menarik.

"Pekerjaan kami adalah langkah maju dalam memahami bagaimana biner terbentuk dan juga peran yang dimainkan biner dalam evolusi bintang awal," kata Stahler.

Sebagai bagian dari disk nascent dan survei multiplisitas VLA (disingkat VANDAM), para peneliti memetakan gelombang radio yang keluar dari kepompong debu padat sekitar 600 tahun cahaya yang berisi seluruh pembibitan bintang muda.

Survei VANDAM memungkinkan sensus bintang yang lebih muda dari setengah juta tahun yang disebut bintang Kelas 0 (berarti bayi dalam istilah bintang) dan bintang yang sedikit lebih tua antara 500.000 tahun dan 1 juta tahun, yang disebut Kelas 1.

Dikombinasikan dengan data tentang bentuk awan debu di sekitarnya, para ilmuwan menemukan 45 bintang yang sepi, 19 sistem bintang biner, dan lima lagi yang berisi lebih dari dua bintang.

Sementara hasil mereka memperkirakan semua bintang terlahir sebagai biner, mereka mengubah kesimpulan mereka untuk memperhitungkan keterbatasan dalam model mereka dengan mengatakan sebagian besar bintang yang terbentuk di dalam inti padat awan debu dilahirkan dengan pasangan.

"Saya pikir kami memiliki bukti terkuat hingga saat ini untuk pernyataan seperti itu," kata Stahler saat itu.

Melihat dari dekat jarak antara bintang-bintang, para peneliti menemukan semua biner yang dipisahkan oleh celah 500 AU atau lebih adalah Kelas 0 dan berbaris dengan sumbu awan berbentuk telur yang mengelilinginya.

Bintang kelas 1, di sisi lain, cenderung lebih dekat satu sama lain pada sekitar 200 AU dan tidak sejajar dengan sumbu 'telur' mereka.

"Kami belum tahu persis apa artinya, tetapi itu tidak acak dan harus mengatakan sesuatu tentang cara binari lebar terbentuk," kata Sarah Sadavoy dari Harvard-Smithsonian Astrophysical Observatory.

Nemesis

Jika sebagian besar bintang dilahirkan dengan pasangan, di mana pasangan Matahari kita? Peneliti menyebutkan, pada jarak 500 AU kira-kira 0,008 tahun cahaya, atau sedikit di bawah 3 hari cahaya.

Sebagai gambaran, Neptunus berjarak sekitar 30 AU, wahana Voyager 1 saat ini hanya berjarak kurang dari 140 AU, dan bintang terdekat yang diketahui Proxima Centauri berjarak 268.770 AU .

Jadi jika Matahari memiliki kembaran, hampir pasti tidak mudah terlihat di lingkungan kita. Tapi ada hipotesis bahwa Matahari kita memiliki kembaran yang suka mampir sesekali, dan mengacak-acak.

Diberi nama Nemesis, kembaran Matahari berjuluk 'si pembuat masalah' ini telah diusulkan sebagai alasan di balik siklus kepunahan 27 juta tahun di Bumi, termasuk siklus yang memusnahkan sebagian besar dinosaurus.

Seorang astronom dari University of California Berkeley bernama Richard Muller mengusulkan 23 tahun yang lalu bahwa bintang katai merah berjarak 1,5 tahun cahaya secara berkala dapat melakukan perjalanan melalui batas luar es Tata Surya kita, mengaduk materi dengan gravitasinya.

Bintang redup yang lewat juga bisa menjelaskan anomali lain di pinggiran Tata Surya kita, seperti orbit aneh dan lebar dari planet kerdil Sedna.

Tidak ada tanda-tanda Nemesis, tapi pasangan biner yang telah lama hilang untuk Matahari kita bisa memenuhinya.

"Kami mengatakan, ya, mungkin ada Nemesis, tapi dulu sekali," kata Stahler.

Dalam hal ini, Matahari kita tampaknya mengumpulkan bagian terbesar dari debu dan gas, lalu meninggalkan kembarannya yang gelap dan kerdil.



Simak Video "Astronom Temukan Bintang Terjauh, Terbentuk Hampir 13 Miliar Tahun"
[Gambas:Video 20detik]
(rns/fay)