6 Teknologi Vaksin Corona Generasi Baru - Halaman 2

Masa Depan Vaksin Corona

6 Teknologi Vaksin Corona Generasi Baru

Tim - detikInet
Minggu, 28 Mar 2021 18:06 WIB
Anggoro Eko Cahyo Direktur Utama BPJAMSOSTEK menerima vaksin COVID 19 dosis pertama didampingi Sugianto Kepala Pusat Penelitian dan Pengembangan Humaniora dan Manajemen Kesehatan Kementerian Kesehatan RI dan Abdur Rahman Irsyadi Direktur Umum dan SDM BPJAMSOSTEK di Jakarta, Sabtu (20/3/2021).
Foto: Istimewa/BPJAMSOSTEK


3. Umpan Virus

Vaksin ini mengandung umpan virus Corona, sebuah cangkang protein yang bentuknya sangat mirip dengan virus tanpa materi genetiknya. Partikel yang disebut virus masih mampu membangkitkan respon imun terhadap yang asli.

  • Pro
    - Mereka memiliki struktur dan bentuk virus untuk merangsang respon kekebalan yang kuat tanpa risiko infeksi
    - Aman untuk orang dengan respon imun yang lemah
    - Berpotensi lebih baik dalam menghadapi mutasi
  • Kontra
    - Sulit untuk membuat partikel umpan yang stabil dan berkualitas tinggi dalam jumlah banyak
    - Biaya pembuatannya tinggi
    - Asal dan komposisi luar virus COVID-19 cukup kompleks, sehingga sulit untuk meniru


4. Blok Penyusun DNA

Seperti vaksin terobosan mRNA dari Pfizer, BioNTech, dan Moderna, vaksin DNA memasukkan sedikit kode genetik ke dalam sel manusia. Sel menjadi pabrik, memproduksi protein untuk menimbulkan respon imun.

Namun, vaksin DNA harus mengambil langkah ekstra. Mereka harus mengubah materi genetik menjadi mRNA, yang berisi petunjuk untuk membuat protein. Jika vaksin yang menggunakan pendekatan ini masuk ke pasar, itu akan menjadi pertama dari jenisnya.

  • Pro
    - Dapat memobilisasi sistem kekebalan untuk membunuh sel yang terinfeksi virus selain menciptakan antibodi untuk mencegah serangan virus
    - Mungkin lebih murah untuk dibuat daripada vaksin berbasis protein dan lebih stabil daripada suntikan mRNA
    - Ideal untuk orang dengan sistem kekebalan yang terganggu
  • Kontra
    - Respon kekebalan mungkin lebih lemah dan vaksin kurang efektif
    - Beberapa perlu digunakan dengan 'senjata gen' untuk mendorong materi genetik ke dalam sel, tantangan logistik tambahan selama upaya inokulasi massal


5. Semprotan Hidung

Vaksinasi COVID-19 tidak harus selalu identik dengan penyuntikan. Beberapa imunisasi dapat disemprotkan ke hidung, tempat virus pertama kali menyerang.

Beberapa jenis, termasuk vektor virus dan pendekatan partikel mirip virus, dapat diberikan sebagai semprotan hidung.

  • Pro
    - Dapat memberikan perlindungan yang lebih baik terhadap virus yang biasanya menginfeksi melalui saluran pernafasan
    - Menghindari jarum suntik
    - Lebih mudah diberikan daripada suntikan yang membutuhkan suhu beku dan persiapan oleh staf medis
  • Kontra
    - Dapat menyebabkan efek samping yang lebih parah
    - Penggunaan dan potensinya mungkin terbatas pada kelompok umur tertentu


6. Coronavirus Medley

SARS-CoV-2 bermutasi dan ada kekhawatiran bahwa rentetan penyuntikan saat ini mungkin tidak memberikan kebebalan terhadap varian tersebut. Tetapi, beberapa vaksin sekarang secara bersamaan menargetkan beberapa jenis.

Ada juga suntikan kombinasi yang dirancang untuk melindungi dari influenza musiman. Sementara, penelitian masih pada tahap awal, vaksin ini bisa menjadi jawaban terakhir untuk virus Corona yang terus bermutasi, sehingga regulator dapat melacak dengan cepatan lewat suntikan tersebut.

  • Pro
    - Melindungi dari berbagai varian virus, mengurangi kerumitan harus memvaksinasi berulang kali
    - Cakupan untuk beberapa infeksi dengan satu suntikan, mengurangi beban pasien dan sistem kesehatan
  • Kontra
    - Teknologi yang relatif belum terbukti dan masih belum diketahui apakah suntikan multivalen dapat berhasil dibuat melawan jenis virus Corona
    - Sulit untuk menentukan komponen mana yang dapat menjadi penyebab efek samping pada vaksin kombinasi
(agt/fay)