Bukti Pengaruh Besar Elvis: Angka Vaksin Polio dari 0,6% Meroket ke 80%

Bukti Pengaruh Besar Elvis: Angka Vaksin Polio dari 0,6% Meroket ke 80%

Aisyah Kamaliah - detikInet
Rabu, 20 Jan 2021 06:40 WIB
044629 45: Singer Elvis Presley poses for a studio portrait. (Photo by Liaison)
Elvis Presley divaksinasi polio sehingga mempengaruhi banyak orang untuk ikut imunisasi. Foto: Elvis Presley (Getty Images/Getty Images)
Jakarta -

Elvis Presley memiliki aura dan karisma yang tidak terbantahkan. Buktinya bisa dilihat dari pengaruhnya pada perubahan angka vaksinasi polio usai dirinya sendiri diimunisasi.

Cerita bermulai pada akhir tahun 1956, saat Elvis Presley berada di era ketenaran global. 'Heartbreak Hotel' telah mencapai nomor satu di tangga lagu awal tahun itu dan Love Me Tender, film debutnya, akan dirilis pada bulan November, sebagaimana melansir Scientific American.

Di tengah lintasan ini, ia diundang sebagai tamu di acara TV paling populer saat itu, The Ed Sullivan Show. Tapi dia tidak hanya di sana untuk membawakan lagu-lagunya. Sebelum pertunjukan dimulai, dan di depan pers dan Ed Sullivan sendiri, Presley menunjukkan senyumnya yang menawan, menyingsingkan lengan bajunya dan membiarkan seorang pejabat negara bagian New York menempelkan jarum yang berisi vaksin polio di lengannya.

Pada saat itu, virus polio telah menyerang lanskap Amerika selama bertahun-tahun, dan sekitar 60 ribu anak terinfeksi setiap tahun. Pada tahun 1955, harapan datang dalam bentuk vaksin Jonas Salk. Namun, terlepas dari efek virus yang benar-benar melumpuhkan dan hasil vaksinasi yang menjanjikan, banyak orang Amerika yang tidak divaksinasi. Faktanya, ketika Presley muncul di acara Sullivan, tingkat imunisasi di kalangan remaja Amerika berada pada angka 0,6% yang sangat buruk.

Di sini kita bisa melihat seberapa besar pengaruh Elvis setelah mendapatkan vaksin di depan jutaan orang. Faktanya, setelah dia melakukannya secara terbuka, tingkat vaksinasi di kalangan pemuda Amerika meroket hingga 80% hanya dalam waktu enam bulan.

Tindakan publik Elvis berisi tiga unsur penting yang melekat pada banyak kampanye perubahan perilaku yang paling efektif: pengaruh sosial, norma sosial, dan contoh nyata. Maka tidak heran jika dampak perbuatannya bisa sebesar itu.

Dengan adanya sejarah ini, mungkin kita bisa belajar banyak untuk memberikan informasi dan kampanye manfaat vaksin kepada masyarakat luas -- meskipun situasinya mungkin sudah jauh berbeda bila dibandingkan era sekarang. Public figure mungkin bisa mengambil peran mirip kejadian tersebut dengan mengajak fans mereka untuk ikut menerapkan protokol kesehatan dan vaksinasi demi memerangi COVID-19.



Simak Video "Target 208 Juta, Jumlah Vaksinasi Dosis Lengkap Baru Capai 8 Persen"
[Gambas:Video 20detik]
(ask/afr)