Vaksin Corona Ini Disebut Paling Berpotensi Hajar Pandemi

Vaksin Corona Ini Disebut Paling Berpotensi Hajar Pandemi

Fino Yurio Kristo - detikInet
Jumat, 01 Jan 2021 08:30 WIB
Meksiko telah memulai vaksinasi virus Corona untuk warga negaranya. Para petugas di garis depan penanggulangan COVID-19 jadi sasaran utama vaksinasi tersebut.
Vaksin Corona. Foto: AP Photo/Ginnette Riquelme
London -

Vaksin corona buatan perusahaan AstraZeneca yang bermitra dengan universitas Oxford mungkin kalah efektif dibandingkan buatan Pfizer atau Moderna. Akan tetapi ada beberapa keunggulannya yang membuat vaksin AstraZeneca punya peluang besar sebagai senjata utama mengatasi pandemi Corona.

Inggris telah menyetujui penggunaan darurat vaksin AstraZeneca. Sempat ada kontroversi soal pemberian dosis, efektivitas bisa 90% ketika vaksin diberi dengan dosis lebih rendah pada suntikan pertama lalu dosis penuh di suntikan kedua. Sementara relawan yang diberi dua suntikan dosis penuh, efektivitas vaksin hanya 62%.

Namun demikian dengan persetujuan Inggris, berarti vaksin AstraZeneca dianggap efektif melawan virus Corona. Kelebihannya yang signifikan adalah harga murah, di kisaran USD 3 dan USD 4 karena dijual tanpa laba. Bandingkan dengan harga vaksin Pfizer mulai USD 25 per dosis dan Moderna dijual sekitar USD 20 per dosis.

"Persetujuan vaksin ini merupakan titik balik pandemi karena sengaja dikembangkan untuk dampak global termasuk untuk orang di wilayah yang paling rentan dan paling miskin di dunia," kata Helen Fletcher, profesor di London School of Hygiene & Tropical Medicine yang dikutip detikINET dari Time.

Dengan kata lain, harga terjangkau membuat vaksin AstraZeneca bisa dibeli banyak negara. Kedua, vaksin Corona AstraZeneca lebih mudah didistribusikan dan disimpan. Tak seperti vaksin Pfizer yang wajib disimpan dalam suhu minus 70 derajat Celcius, vaksin AstraZeneca bisa disimpan di kulkas standar dengan daya tahan sampai 6 bulan.

Kemudian, bekerja sama dengan para manufaktur, AstraZeneca menargetkan produksi sampai 3 miliar dosis di tahun 2021. Berarti akan ada stok yang cukup melimpah untuk diberikan pada populasi dunia.

Untuk saat ini, AstraZeneca dinilai masih perlu meyakinkan negara lain soal tidak konsistennya pemberian dosis serta isu lainnya. Namun demikian, Fletcher tetap yakin vaksin inilah yang akan menjegal pandemi Corona.

"Vaksin Corona dari Oxford-AstraZeneca ini bisa memperlambat pandemi Corona dan seharusnya menyelamatkan banyak nyawa di 2021," pungkas Helen.



Simak Video "WHO Nilai Manfaat Vaksin AstraZeneca Lebih Besar Dari Risikonya"
[Gambas:Video 20detik]
(fyk/fyk)