Ilmuwan Ungkap Ada yang Aneh di Matahari

Ilmuwan Ungkap Ada yang Aneh di Matahari

Fino Yurio Kristo - detikInet
Sabtu, 02 Mei 2020 04:15 WIB
Cuaca pagi hari di wilayah Kabupaten Bandung, Jawa Barat cerah. Matahari pun terbit dengan indah.
Cahaya Matahari. (Foto: Wisma Putra/detikcom)
Jakarta -

Dalam penelitian terbaru yang dipublikasikan di jurnal ilmiah Science, ilmuwan menemukan ada keanehan di Matahari. Sumber cahaya bagi Bumi itu terindikasi lebih 'diam' dibandingkan dengan bintang-bintang sejenis.

Riset ini memanfaatkan data dari Keppler Space Telescope untuk membandingkan terang Matahari dan bintang sepertinya di alam semesta. Berdasarkan fluktuasi kecerahan sinarnya, Matahari tampak kurang aktif.

Dikutip detikINET dari Independent, dari 369 sampel bintang seperti Matahari, ilmuwan mengungkap bahwa mereka pada umumnya mengalami fluktuasi brightness 5 kali lebih kuat dari Matahari dalam perhitungan selama 140 hari.

"Kami sangat terkejut bahwa kebanyakan bintang yang seperti Matahari jauh lebih aktif daripada Matahari," ucap Dr Alexander Saphiro, ilmuwan dari he Max Planck Institute for Solar System Research (MPS).

Sampel bintang sejenis Matahari itu dipilih dengan kriteria suhu permukaan, usia dan periode rotasi yang sama. Mereka belum dapat memastikan kenapa tingkah Matahari berbeda.

Berdasarkan riset berbagai elemen seperti lingkar pohon atau rekaman fosil, diketahui pula bahwa Matahari berada dalam kondisinya saat ini setidaknya selama 9.000 tahun. Tapi sangat sukar diketahui apakah hal sama terjadi di masa sebelumnya dan ataukah keadaan ini temporer.

"Dibandingkan umur Matahari, 9.000 tahun seperti kedipan mata. Matahari kita hampir 4,6 miliar tahun usianya. Bisa dibayangkan bahwa Matahari mengalami fase sunyi ini beribu-ribu tahun," ucap Timo Reinhold, pakar astrofisika.



Simak Video "Matahari di Fase Lockdown, Bumi Disebut Terancam Berbahaya "
[Gambas:Video 20detik]
(fyk/fay)