Menjajal Nikon Z Fc, Mirrorless Berdesain Retro

Review

Menjajal Nikon Z Fc, Mirrorless Berdesain Retro

Enche Tjin - detikInet
Sabtu, 04 Sep 2021 16:16 WIB
Nikon Z FC
Foto: Dok. Nikon
Jakarta -

Nikon Z fc adalah kamera mirrorless dengan sensor APS-C 21 MP yang memiliki desain seperti kamera film. Desain kamera ini inspirasi dari Nikon FM2, kamera film yang populer di tahun 1980-1990-an. Z fc terasa lebih ringan berkat pemilihan bahan yang tidak sepenuhnya dari logam.

Review kamera Nikon Z fcNikon Z fc (depan), Nikon FM2 (belakang). Foto: Dok. Enche Tjin

Dari bagian belakang, Nikon Z fc baru terlihat seperti kamera modern pada umumnya, memiliki banyak tombol dengan layar yang bisa diputar ke samping atau di lipat ke dalam. Nikon Z fc ini bisa diatur dengan dua cara, cara modern dan cara retro. Untuk cara modern, tersedia tuas untuk mengganti mode ke P (Program), A (Aperture Priority), dan S (Shutter Priority) dan Full Auto.
Saat mode-mode ini aktif, nilai ISO, shutter speed yang terletak di atas kamera tidak berlaku. Sedangkan di mode M (manual) kita dapat mengatur setting seperti kamera film dengan memutar roda dial di bagian atas kamera untuk mengubah ISO atau shutter speed dan dial di depan kamera untuk mengubah bukaan (f-number).

Layar LCD berukuran tiga inci dan bisa diputar di samping dan ke depan, memudahkan untuk vlogging, selfie dan memotret dari berbagai arah. Z fc ini adalah kamera Nikon Z pertama yang memiliki Layar LCD putar seperti ini.

Jendela bidik elektronik juga tersedia dan memiliki desain bulat seperti kamera zaman film, resolusinya tidak terlalu tinggi yaitu 2 jutaan titik, tapi ukurannya besar dan lapang saat diintip.

Review kamera Nikon Z fcNikon Z fc dengan lensa special edition 28mm f/2.8. Foto: Dok. Enche Tjin

Pengalaman menggunakan untuk street & urban portrait

Saya berkesempatan menggunakan kamera ini dalam photo walk bersama teman saya Evita (ig @evitakezia). Kesan pertama saya saat menggenggam kamera ini tidak seburuk yang saya bayangkan, cukup ringan. Di bagian atas (top plate-nya) menggunakan logam tapi di bagian bawah menggunakan bahan plastik, kurang lebih 390 gram saja.

Saat saya menggenggam secara vertikal/portrait, karena desain kameranya yang flat/datar, tidak ada pegangan/grip yang menonjol, maka ada resiko slip, terutama saat kita menggunakan satu tangan, jadi saya sangat menganjurkan bagi teman-teman yang membeli kamera ini untuk sekalian membeli gripnya supaya lebih stabil saat memegang kamera ini.

Review kamera Nikon Z fcDengan aksesoris grip tambahan, memegang kamera ini jadi lebih aman. Foto: Dok. Enche Tjin

Soal kinerja autofokus-nya, menurut pengalaman saya cukup menyenangkan karena kamera ini menurut saya sangat responsif, autofokusnya cepat, dan juga punya face dan eye detection. Sehingga saat saya memotret Evita, meskipun ia mengenakan masker, tapi kamera tetap bisa mendeteksi mata dan wajahnya dengan cepat dan akurat.

Review kamera Nikon Z fcReview kamera Nikon Z fc Foto: Dok. Enche Tjin

Review kamera Nikon Z fcReview kamera Nikon Z fc Foto: Dok. Enche Tjin

Lensa yang saya gunakan adalah lensa special edition Nikon Z 28mm f/2.8. Dalam pengalaman saya menggunakan lensa ini, saya cukup senang karena ukurannya cukup kecil, cukup ringan, dan autofokusnya cepat dan tidak berisik. Tapi dari segi ketajamannya, ia tidak lebih baik dibandingkan dengan lensa-lensa Nikon seri S yang pernah saya coba seperti Nikon S 50mm f/1.8 dan 50mm f/1.2.

Review kamera Nikon Z fcReview kamera Nikon Z fc Foto: Dok. Enche Tjin

Review kamera Nikon Z fcReview kamera Nikon Z fc Foto: Dok. Enche Tjin

Kualitas gambar yang dihasilkan oleh kamera Nikon Z fc ini dengan picture control Portrait ini menurut saya bagus dan kelihatannya alami. Kualitas gambar di ISO tinggi juga cukup bagus. Saya sering harus menggunakan ISO 1600-3200 dan hasilnya tetap bagus. Meskipun ada noise yang mulai muncul, tapi tidak mengganggu warna dan ketajamannya.

Review kamera Nikon Z fcReview kamera Nikon Z fc Foto: Dok. Enche Tjin

Kamera ini juga bisa merekam video sampai dengan 4K 30p, tapi yang menarik bagi saya adalah ia bisa merekam Full HD dengan slow motion 4x atau 120fps. Jendela bidik ini beresolusi 2.3 juta titik. tapi setelah saya mencobanya ternyata ukurannya cukup besar jadi sangat nyaman dan lapang sekali.

Saya yakin Anda akan senang menggunakannya, terutama di keadaan outdoor yang terik banget sehingga tidak silau, juga memberikan kesan seperti memotret dengan kamera film di zaman dulu.

Yang mungkin menjadi kekhawatiran bagi teman-teman yang menggunakan kamera mirrorless yang berukuran kecil adalah kapasitas baterainya. Saya telah memotret dalam photo walk ini sekitar 336 foto dan beberapa video klip tapi saya melihat indikator baterainya masih full.

Jadi ini melebihi spesifikasi kamera yang menyatakan baterainya hanya cukup 300 foto, tapi ternyata bisa lebih. Jika ternyata kehabisan baterai, kita bisa charge langsung dengan power bank via kabel USB-C.

Yang disayangkan dari kamera Nikon Z Fc

Dibandingkan dengan kamera Nikon Z yang lain, Z fc tidak memiliki built-in stabilization seperti Nikon Z5. Z6 & Z7. Z fc juga tidak memiliki built-in flash seperti Z50. Z fc memiliki mic jack untuk audio external tapi tidak memiliki headphone jack untuk monitoring audio.

Hati kecil saya juga berharap ada versi Nikon Z f atau full frame di masa depan, karena sensor full frame sesuai dan muat di dalam body kamera Z fc ini, dan sebagian besar lensa Nikon Z yang tersedia adalah untuk full frame, termasuk lensa 28mm f/2.8 yang saya gunakan ini. Soal lensa, saat ini pilihan lensa native untuk Nikon Z APS-C (DX) juga belum banyak, baru dua yaitu lensa 16-50mm, 55-250mm, dikabarkan nanti akan tambah satu lagi yaitu lensa Z 18-140mm.

Pengguna Nikon Z fc ini bisa menggunakan lensa Z untuk full frame, seperti 28mm f/2.8 yang dipaketkan dalam Special Edition kit, atau dengan lensa DSLR Nikon dengan adapter F to Z. Ada beberapa lensa dari pihak ketiga misalnya TTArtisan yang manual fokus & Viltrox yang autofocus.

Review kamera Nikon Z fcReview kamera Nikon Z fc Foto: Dok. Enche Tjin

Rekomendasi

Kamera Nikon Z fc merupakan kamera mirrorless masa kini yang berdesain retro, menarik dan menyenangkan untuk digunakan, cocok digunakan untuk street, candid portrait dan lifestyle. Fitur videonya juga sudah cukup baik dengan kemampuan merekam 4K dan kinerja auto fokus yang cepat.

Saat review ini ditulis, kamera Nikon Z fc ini sudah bisa dipesan (pre-order) dengan harga Rp 13.999.000 body-only atau Rp 15.999.000 dengan lensa kit 16-50mm. Akan ada bonus baterai tambahan jika masih tersedia.

Review kamera Nikon Z fcReview kamera Nikon Z fc Foto: Dok. Enche Tjin



Simak Video "Kegiatan Pertama Astronaut China Sesampainya di Stasiun Luar Angkasa"
[Gambas:Video 20detik]
(jsn/asj)