Indosat Ooredoo Hutchinson Siap Tancap Gas Gelar 5G di 2023

Indosat Ooredoo Hutchinson Siap Tancap Gas Gelar 5G di 2023

ADVERTISEMENT

Indosat Ooredoo Hutchinson Siap Tancap Gas Gelar 5G di 2023

Agus Tri Haryanto - detikInet
Jumat, 21 Okt 2022 20:49 WIB
Indosat Ooredoo Hutchison
Indosat Ooredoo Hutchinson Siap Tancap Gas Gelar 5G di 2023. Foto: detikINET/Agus Tri Haryanto
Jakarta -

Sebagai salah satu operator seluler yang mengantongi restu pemerintah untuk mengomersilkan 5G, Indosat Ooredoo Hutchison (IOH) akan tancap gas penggelaran layanan 5G di Indonesia pada tahun depan.

Tercatat dari empat operator seluler, tiga di antaranya sudah mendapatkan Surat Keterangan Laik Operasi (SKLO) 5G dari Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) untuk memasarkan layanan internet super ngebut itu ke masyarakat.

Layanan 5G sudah diperkenalkan sejak pertengahan tahun 2021, namun perlu diakui bahwa implementasi jaringan generasi kelima itu masih terbatas ketersediaannya di Indonesia. Chief Technology Officer IOH Desmond Cheung mengungkapkan pihaknya sudah sangat siap untuk menghadirkan layanan 5G ke seluruh Indonesia.

"5G merupakan teknologi yang sangat penting yang akan datang. Kami sudah menghadirkan 5G, tetapi masih terbatas. Penggelaran 5G secara masif akan terjadi jika spektrum telah tersedia, yang mana itu sedang dilakukan pemerintah saat ini," ujar Desmond di Jakarta, Kamis (20/10/2022).

Indosat Ooredoo Hutchison sendiri telah menghadirkan layanan 5G tersebut berserta paket internetnya di Solo, Jakarta, Surabaya, Balikpapan, Makassar, Tangerang, Bogor, Bekasi, Bali, Karawang, dan Lampung.

Desmond mengungkapkan keterbatasan spektrum yang membuatnya tidak leluasa. Di saat bersamaan, spektrum saat ini dipakai untuk layanan 4G. Operator seluler yang baru merger tahun ini pun menunggu lelang frekuensi di high band yang diharapkan dapat jadi jalan tol untuk pengelaran 5G yang sesungguhnya dapat dirasakan penggunanya.

"Kita dalam posisi sangat siap untuk penggelaran 5G. IOH sudah sangat siap implementasi 5G secara cepat tahun depan, karena radio dan semua jaringan sudah 5G ready. Lalu, jaringan transmisi sudah disebar sudah disebar ke seluruh Indonesia, seperti cloud computing, dan edge computing. IOH yang sangat cepat impelementasi 5G selama lisensi dan spektrum dari pemerintah sudah tersedia," ungkapnya.

Di sisi lain, Indosat Ooredoo Hutchison juga melancarkan strategi akan infrastruktur pendukung penggelaran 5G di Indonesia, salah satunya dengan menggaet Ericsson dengan menggunakan Radio 6626.

Radio 6626 ini diklaim lebih hemat konsumsi energinya yang lebih rendah sampai 50%, tetapi di sisi lain kapasitasnya bisa 2-3 kali lebih besar yang memungkinkan pengalaman pelanggan saat berselancar di dunia maya akan lebih ngebut lagi.

Selain itu, Radio 6626 ini dihadirkan Ericsson untuk digunakan di berbagai jaringan seluler dari 2G sampai 5G. Meskipun saat ini operator seluler masih fokus di 4G, ketika menggunakan radio tersebut, maka tidak perlu penambahan alat lagi jika ingin meningkatkan ke 5G.



Simak Video "Berapa Kecepatan Layanan 5G Indosat di Bali?"
[Gambas:Video 20detik]
(agt/fay)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT