Banjir Kalsel Bikin Sebagian Wilayah Susah Sinyal

Banjir Kalsel Bikin Sebagian Wilayah Susah Sinyal

Agus Tri Haryanto - detikInet
Selasa, 19 Jan 2021 15:25 WIB
Presiden Jokowi meninjau lokasi banjir Kalsel.
Foto: Lukas - Biro Pers Sekretariat Presiden
Jakarta -

Banjir yang menerjang sejumlah daerah di Kalimantan Selatan (Kalsel), mengakibatkan layanan telekomunikasi di wilayah terdampak terganggu.

Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) mengatakan dampak dari banjir Kalsel membuat supply listrik dari PLN terputus. Hal itu berakibat matinya Base Transceiver Station (BTS) seluler, seperti di Kabupaten Tapin, Kabupaten Banjar, Kota Banjar Baru, Kota Tanah Laut, Kabupaten Hulu Sungai Tengah, Kabupaten Balangan dan Kabupaten Tabalong.

"Hingga saat ini jaringan seluler masih dapat melayani kebutuhan komunikasi para pelanggan di wilayah yang terdampak bencana tersebut. Namun, ada beberapa site BTS yang mengalami gangguan akibat banjir, yaitu sebanyak 155 site dari 6.640 total site atau sekitar 2,3% di Provinsi Kalimantan Selatan," ujar Dirjen PPI Kementerian Kominfo Ahmad M. Ramli kepada detikINET, Selasa (19/1/2021).

Disampaikan Ramli bahwa saat ini para operator seluler masih berupaya keras dalam pemulihan sebagian BTS yang terdampak bencana banjir Kalsel. Caranya dengan terus memberikan komitmen kapasitas dan kualitas layanan telekomunikasi terbaik kepada masyarakat.

"Beberapa operator mengantisipasinya dengan menyalakan genset dan melakukan rekayasa jaringan agar layanan untuk pelanggan tetap bisa terjaga," ucapnya.

Pada kesempatna ini, Kementerian Kominfo memastikan akan terus melakukan monitoring terhadap jaringan telekomunikasi dan meminta operator seluler untuk mengerahkan segala upaya untuk melakukan pemulihan terhadap site seluler yang masih down, sehingga dapat berfungsi kembali secara normal meskipun listrik PLN masih putus/down.

Banjir di Kalsel pada bulan pertama 2021 ini telah melanda 10 kabupaten/kota. Bencana tersebut sejauh ini merenggut 15 korban tewas dan 39 ribu warga mengungsi.

Pemerintah Provinsi Kalimantan Selatan sendiri telah menetapkan wilayahnya sebagai daerah berstatus darurat atas bencana banjir pada 14 Januari dan gempa bumi pada 15 Januari 2021 lalu.



Simak Video "Update Banjir di Kalsel: 9.600 Jiwa Terdampak"
[Gambas:Video 20detik]
(agt/fay)