Rabu, 01 Nov 2017 20:08 WIB

Wajib Registrasi, Bagaimana Nasib Promo SIM Card Perdana?

Muhammad Alif Goenawan - detikInet
Foto: Ilustrasi/detikINET Foto: Ilustrasi/detikINET
Jakarta - Beragam tujuan dan alasan mengemuka di balik kemunculan program registrasi ulang SIM card prabayar. Salah satu alasan yang mengemuka, adanya praktik pakai buang nomor perdana. Setelah ada kewajiban registrasi, bagaimana nasib promo SIM card perdana?

Seperti diketahui, munculnya kebiasaan pakai buang banyak dilakukan pelanggan, salah satunya dikarenakan adanya promo menarik untuk SIM card perdana. Dengan harga lebih murah, pelanggan akan lebih memilih membeli SIM card baru ketimbang mengisi pulsa.

Ketua Umum Asosiasi Penyelenggara Telekomunikasi Seluruh Indonesia (ATSI) Merza Fachys menyebutkan, adanya program ini tak menghalangi operator untuk tetap menggelar promo SIM card perdana.

"Tidak. Bisnis tetap berjalan. Show must go on," ujar Merza ditemui detikINET di gedung Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo), Jakarta, Rabu (1/11/2017).

Merza pun tak melarang pengguna ponsel untuk tetap melakukan kebiasaan tersebut. Asal, setiap gonta ganti nomor wajib registrasi.

"Tetap (registrasi). Kan kemarin jualan itu juga pakai registrasi. Kalau lebih dari tiga (nomor) daftarnya di galeri. Bukan dilarang, daftarnya di galeri," tambahnya.

Dirinya juga tidak menyangkal adanya kebiasaan pakai buang nomor perdana. Dengan adanya aturan registrasi SIM card, pengguna harus lapor ke gerai untuk membuang nomor lama.

"Bilang ke galeri kalau nomor itu sudah tidak dipakai. Setelah itu mau dibuang tidak apa-apa. Jadi, semua pengguna yang menggunakan jaringan telekomunikasi harus jelas, siapa namanya, di mana alamatnya, setelah terjadi validasi," sebut Merza.

[Gambas:Video 20detik] (rns/rns)
-
Load Komentar ...

Redaksi: redaksi[at]detikinet.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com
News Feed