Selasa, 14 Mei 2019 15:06 WIB

Ini Kata Perusahaan yang Dituding Sebar Spyware ke WhatsApp

Anggoro Suryo Jati - detikInet
Foto: Reuters Foto: Reuters
FOKUS BERITA Spyware WhatsApp Call
Jakarta - NSO Group, perusahaan asal Israel, angkat bicara soal tudingan spyware bikinannya yang menyusupi WhatsApp. Apa kata mereka?

Mereka menepis keterlibatannya dalam serangan cyber menggunakan spyware ke dalam aplikasi WhatsApp, baik di Android maupun iOS, demikian dikutip detikINET dari CNN, Selasa (14/5/2019).

"Dalam keadaan seperti apapun tak mungkin NSO terlibat dalam operasi ataupun mengidentifikasi target menggunakan teknologinya, yang hanya dioperasikan oleh badan intelijen atau penegak hukum (dari sebuah negara)," tulis NSO Group dalam pernyataannya.

NSO menyebut teknologinya itu dilisensi ke badan pemerintahan, dan hanya digunakan untuk memerangi kejahatan dan terorisme. Badan-badan pemerintahan itulah yang akan memutuskan bagaimana teknologi itu digunakan dan tanpa keterlibatan NSO.




Masalah ini berawal dari seroang pengacara yang menerima telepon dari John Scott-Railton, seorang peneliti senior di Citizen Lab dari University of Toronto, yang menyebut kalau ia menjadi target sebuah serangan cyber.

Citizen Lab sendiri adalah sebuah grup peneliti keamanan cyber yang menginvestigasi ancaman digital terhadap komunitas sipil dan komunitas kebebasan berekspresi di dunia maya.

Lalu Citizen Lab pun berkolaborasi dengan WhatsApp untuk mengidentifikasi serangan terhadap pengacara asal London, Inggris, yang menolak disebut namanya itu. WhatsApp memang tak menyebut nama NSO Group dalam laporannya.




Namun, seorang sumber menyebut kalau perusahaan privat yang dimaksud adalah NSO Group, sebuah perusahaan cyber asal Israel yang dikenal sebagai pengembang malware untuk memata-matai korbannya.

Spyware yang dibicarakan di sini menginfeksi lewat fitur telepon WhatsApp pada versi Android maupun di iOS. Parahnya, meski menginfeksi lewat jalur fitur telepon WhatsApp, spyware ini tetap bisa menyusup meski telepon yang masuk itu tak dijawab korban.

Bahkan dalam sejumlah kasus, panggilan telepon yang tak terjawab itu bisa hilang dari log sehingga pengguna WhatsApp tidak pernah menyadari adanya telepon tersebut.

Pihak WhatsApp sudah menambalnya lewat update, sekaligus menyarankan pengguna segera melakukan pembaruan ke versi paling anyar. Mereka pun telah melaporkan serangan ini ke Departemen Hukum Amerika Serikat.


(asj/krs)
FOKUS BERITA Spyware WhatsApp Call

Redaksi: redaksi[at]detikinet.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com
News Feed