Minggu, 23 Apr 2017 08:41 WIB

'Mending Putus Cinta daripada Kehilangan Ponsel'

Agus Tri Haryanto - detikInet
Foto: Thinkstock Foto: Thinkstock
Jakarta - Ketergantungan orang-orang terhadap smartphone semakin tidak terbantahkan. Bahkan dalam hasil penelitian terbaru menyebutkan banyak orang lebih baik putus cinta ketimbang harus kehilangan smartphone-nya.


Begitu hasil penelitian yang dilakukan oleh Kaspersky Lab. Lalu mengapa orang-orang begitu memilih ponsel pintar daripada pasangannya?

Alasannya cukup sederhana, yakni foto yang tersimpan dalam ponsel. Bagi mereka para pengguna ponsel, foto merupakan bentuk data yang lebih berharga dibandingkan data lainnya yang tersimpan di perangkat digital, namun pada kenyataannya mereka rela menjual kenangan berharga itu demi sejumlah uang.

"Survei menunjukkan bahwa 49% responden menganggap foto-foto diri mereka yang bersifat pribadi dan sensitif merupakan data paling berharga yang mereka miliki di perangkat digital, kemudian foto anak-anak serta pasangan mereka," kata Kaspersky Lab dalam siaran persnya.

"Bagi mereka gagasan akan kehilangan kenangan berharga ini dianggap lebih menyedihkan dibandingkan kemungkinan mengalami kecelakaan mobil, berpisah dari pasangan, bertengkar dengan teman atau anggota keluarga," tambah Kaspersky.

Lebih dari dua per lima responden, sebagai contoh, mengatakan bahwa mereka tidak dapat menggantikan foto dan video perjalanan mereka (45%), anak-anak mereka (44%), atau mereka sendiri (40%).

Kaspersky mengatakan hasil penelitian ini menunjukkan betapa banyak orang menilai kalau data visual lebih berharga dari pasangan, teman, ataupun hewan peliharaan mereka.

'Mending Putus Cinta dari pada Kehilangan Ponsel'Foto: kaspersky
Kesadaran akan Data Pribadi Masih Rendah

Disayangkan, ketika dihadapkan tawaran untuk menghapus data kenangan berharga dengan imbalan sejumlah uang, mereka rela memberikan data-data berharga tersebut, salah satunya data foto pribadi.

Hal yang mengejutkan, imbalan hanya 10,37 Euro atau kurang lebih sebesar Rp 150 ribu, mereka mau melakukan tawaran yang penghapusan atau memberikan data berharga itu.

"Eksperimen menunjukkan kepada kita sebuah hasil yang menarik dan reflektif: meskipun orang-orang percaya bahwa mereka memahami betul nilai dari data-data berharga tersebut, tetapi nilai emosional tidak tercermin dalam tindakan sehari-hari mereka," kata Andrei Mochola, Head of Consumer di Lab Kaspersky.

Di satu sisi, orang-orang tampaknya menyadari jenis data apa saja yang penting bagi mereka, seperti kehilangan foto itu sangat menyedihkan. Tetapi di sisi lain, mereka memiliki kesadaran yang rendah soal nilai dari data-data berharga tersebut, sehingga memberikan harga yang rendah terhadap data-data yang berharga bagi mereka.

"Orang-orang menyadari bahwa data-data tersebut penting secara emosional, tetapi mereka belum bisa menghargai nilainya. Mereka membutuhkan seseorang yang secara aktif mengingatkan mereka tentang betapa berharganya data-data tersebut sebelum mereka membagikannya, atau mengizinkan seseorang untuk menghapusnya." ungkapnya.

Hasil penelitian ini berdasarkan sebuah eksperimen yang dilakukan untuk Kaspersky Lab oleh psikolog media di University of Wuerzburg, Jerman.

Jadi, pilih kehilangan foto atau melepaskan orang yang disayang?

(yud/yud)

Redaksi: redaksi[at]detikinet.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com
News Feed
  • Tips Jago FIFA 19: Menyerang

    Tips Jago FIFA 19: Menyerang

    Senin, 24 Sep 2018 16:17 WIB
    Jelang rilis versi final FIFA 19, yuk intip tips berikut ini agar kamu tidak sembarangan menyerang di game sepak bola besutan EA Sports tersebut.
  • Momen Bukan Muhrim di Game Spider-man

    Momen Bukan Muhrim di Game Spider-man

    Senin, 24 Sep 2018 14:29 WIB
    Game Spider-man sedang memikat para pemilik PS4 di seluruh dunia. Realistisnya game itu dapat apresiasi besar, termasuk ketika memunculkan momen bukan muhrim.
  • photo 10 Ponsel Unik Android

    10 Ponsel Unik Android

    Senin, 24 Sep 2018 12:45 WIB
    Di tengah momen ultah ke-10 Android sebagai sistem operasi komersial, berikut 10 ponsel unik yang tercatat menggunakan OS itu, seperti dirangkum Android Police.
  • Kisah Bapak Android Dimaki-maki Steve Jobs

    Kisah Bapak Android Dimaki-maki Steve Jobs

    Senin, 24 Sep 2018 12:41 WIB
    Kecaman Jobs pada Android dan pendirinya diulas dalam buku Fred Vogelstein berjudul 'Dogfight: How Apple And Google Went To War And Started a Revolution'.
  • Ponsel Pertama Android Cuma Punya RAM 192 MB

    Ponsel Pertama Android Cuma Punya RAM 192 MB

    Senin, 24 Sep 2018 12:00 WIB
    Ponsel pertama Android adalah HTC G1 atau sering disebut HTC Dream. Ia diperkenalkan pertama kali pada awal tahun 2008 dan dijual menjelang akhir tahun itu.