9 Mitos Gerhana yang Terbantahkan

9 Mitos Gerhana yang Terbantahkan

ADVERTISEMENT

9 Mitos Gerhana yang Terbantahkan

Rachmatunnisa - detikInet
Rabu, 26 Okt 2022 05:44 WIB
Jakarta -

Sudah sejak berabad-abad lalu, manusia menyaksikan fenomena gerhana bahkan sebelum sejarah tertulis. Selama rentang waktu yang panjang ini pemahaman ilmiah kita tentang berbagai fenomena di dunia pun berkembang pesat, termasuk tentang gerhana.

Karena itu, banyak gagasan lama tentang penyebab dan efek gerhana telah digantikan oleh penjelasan terperinci yang ilmiah. Namun demikian, beberapa mitos tampaknya masih sangat resisten terhadap penjelasan sains.

Berikut ini sembilan mitos gerhana yang sangat populer dan telah dibantah oleh sains, dikutip dari situs NASA, Rabu (26/10/2022).

1. Mitos gerhana Matahari menyebabkan kebutaan

Selama gerhana Matahari total, ketika piringan Bulan sepenuhnya menutupi Matahari, korona Matahari hanya memancarkan radiasi elektromagnetik, meskipun terkadang dengan rona kehijauan.

Para ilmuwan telah mempelajari radiasi ini selama berabad-abad. Menjadi satu juta kali lebih redup daripada cahaya dari Matahari itu sendiri, tidak ada cahaya koronal yang dapat melintasi 150 juta kilometer ruang angkasa, menembus atmosfer padat kita, dan menyebabkan kebutaan.

Namun, jika kalian melihat Matahari sebelum fase totalitas, kalian akan melihat sekilas permukaan Matahari yang cemerlang dan inilah yang dapat menyebabkan kerusakan retina.

Meski demikian, manusia pun akan secara alamiah merespons dengan memalingkan wajah atau memejamkan mata untuk melindungi mata sebelum kerusakan parah benar-benar terjadi.

2. Mitos gerhana membahayakan janin

Mitos ini menyebut radiasi berbahaya yang dipancarkan selama gerhana Matahari total dan membahayakan ibu hamil dan janin yang dikandungnya.

Meskipun radiasi elektromagnetik dari korona, yang terlihat sebagai cahaya, sangat aman, ada bentuk lain dari radiasi yang merambat ke Bumi dari Matahari.

Jauh di dalam interior Matahari di mana fusi nuklir terjadi untuk menerangi Matahari, partikel yang disebut neutrino lahir, dan meluncur tanpa hambatan dari Matahari dan ke luar angkasa.

Partikel ini juga melewati benda padat Bulan selama gerhana dan sedetik kemudian mencapai Bumi dan melewatinya juga. Setiap detik, tubuh kita dilempari oleh triliunan neutrino ini, tidak peduli apakah Matahari berada di atas atau di bawah cakrawala.

Satu-satunya konsekuensi adalah bahwa setiap beberapa menit beberapa atom dalam tubuh kita ditransmutasikan menjadi isotop yang berbeda dengan menyerap neutrino.

3. Mitos gerhana meracuni makanan

Terkait dengan anggapan keliru tentang sinar Matahari yang berbahaya adalah bahwa selama gerhana Matahari total, konon beberapa jenis radiasi yang dihasilkan akan membahayakan makanan.

Jika demikian, seharusnya radiasi yang sama bisa merusak makanan di dapur atau tanaman di ladang. Jika seseorang secara tidak sengaja keracunan makanan selama gerhana, beberapa orang mungkin akan mengaitkannya dengan fenomena tersebut. Padahal, banyak orang di lokasi yang sama yang tidak mengalaminya.

4. Mitos gerhana adalah pertanda buruk

Mitos klasik bahwa gerhana adalah pertanda bahwa sesuatu yang buruk akan terjadi, dikonfirmasi oleh psikolog sebagai bias konfirmasi.

Artinya, kita cenderung mengingat semua peristiwa ketika dua hal terjadi bersama-sama, tetapi melupakan semua waktu lain ketika tidak terjadi. Ini memberi kita pandangan bias tentang sebab dan akibat yang mudah kita ingat, karena otak manusia cenderung mencari, dan mengingat, pola yang dapat digunakan sebagai aturan praktis untuk bertahan hidup.

Gerhana Matahari total tidak sering tercatat dalam catatan sejarah, tetapi cenderung dicatat ketika bertepatan dengan peristiwa sejarah lainnya yang dianggap negatif. Misalnya pada 763 SM, catatan awal Asyur mengaitkan gerhana hadir dengan peristiwa pemberontakan di kota Ashur, yang sekarang dikenal sebagai Qal'at Sherqat di Irak. Ini menunjukkan bahwa orang-orang kuno menghubungkan keduanya dalam pikiran mereka.

Atau ketika Raja Henry I dari Inggris, putra William Sang Penakluk, meninggal pada tahun 1133 M, peristiwa itu bertepatan dengan gerhana Matahari total.

Selanjutnya: Tidak Ada Gerhana di Kutub hingga Pertanda Kesehatan >>>

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT