Gila! Lab di Amerika Uji Coba Virus COVID Super, Daya Bunuh 80%

Gila! Lab di Amerika Uji Coba Virus COVID Super, Daya Bunuh 80%

ADVERTISEMENT

Gila! Lab di Amerika Uji Coba Virus COVID Super, Daya Bunuh 80%

Rachmatunnisa - detikInet
Kamis, 20 Okt 2022 16:09 WIB
Doctor with a positive blood sample for new variant detected of the coronavirus strain called covid Omicron. Research of new african strains and mutations of the Covid 19 coronavirus in the laboratory
Lab di Amerika Uji Coba Virus COVID Super, Daya Bunuh 80% (Foto ilustrasi: Getty Images/iStockphoto/Diy13)
Jakarta -

Sebuah laboratorium di Amerika Serikat dituding bermain api setelah menciptakan hibrida virus COVID super. Daya membunuhnya tinggi, sampai mematikan 80% tikus yang diuji.

Ilmuwan dari Boston University menggabungkan Omicron dan strain asli dari Wuhan, terlepas dari fakta bahwa penelitian semacam itu yang dianggap berada di balik pandemi COVID-19.

Penelitian tentang gain-of-function meningkatkan kemampuan patogen untuk menyebabkan penyakit, dalam upaya untuk menginformasikan kesehatan masyarakat dan upaya kesiapsiagaan. Di sisi lain, penelitian ini juga dapat mengekspos orang ke virus tersebut secara tidak sengaja.

Profesor Shmuel Shapira, seorang ilmuwan terkemuka di Israel, mengatakan "Ini harus benar-benar dilarang, ini ibarat bermain dengan api." Dia mengkritik penelitian semacam ini.

Dr Richard Ebright, seorang ahli kimia di Rutgers University di New Brunswick, New Jersey, mengatakan bahwa penelitian ini adalah contoh yang jelas dari keuntungan penelitian fungsi.

"Jika kita ingin menghindari pandemi yang dihasilkan laboratorium berikutnya, sangat penting bahwa pengawasan terhadap penelitian patogen berpotensi pandemi diperkuat," ujarnya seperti dikutip dari Daily Star, Kamis (20/10/2022).

Penelitian mereka menyatakan bahwa ilmuwan dari Boston dan Florida menggabungkan elemen paling berbahaya Omicron, protein lonjakannya, dan menggabungkannya dengan strain asli Wuhan.

Virus menggunakan protein lonjakan untuk menempel dan memasuki sel yang diinfeksinya. Lonjakan Omicron memiliki banyak mutasi, membuatnya sangat menular.

Ketika sekelompok tikus terkena Omicron standar, mereka semua selamat dan hanya mengalami gejala 'ringan'. Namun, 80% dari mereka yang terpapar strain hibrida ini, mati mengenaskan.

"Pada tikus, Omicron menyebabkan infeksi ringan dan tidak fatal. Namun virus pembawa Omicron S menimbulkan penyakit parah dengan tingkat kematian 80%," kata para peneliti.

Protein lonjakan bertanggung jawab atas infektivitas. Selain itu, perubahan pada bagian lain dari strukturnya menentukan kemampuannya untuk menimbulkan kematian, kata para peneliti.

"Penelitian ini adalah contoh yang jelas dari keuntungan penelitian tentang fungsi yang menjadi perhatian dan penelitian potensi pandemi patogen (ePPP) yang ditingkatkan," kata Dr Ebright.

"Jika kita ingin menghindari pandemi berikutnya yang dihasilkan laboratorium, sangat penting bahwa pengawasan penelitian ePPP diperkuat," sarannya.

Ia menambahkan, kebijakan yang mengamanatkan penilaian risiko-manfaat sebelumnya dari penelitian ePPP harus diikuti, dan sangat penting bahwa pejabat di lembaga pemerintah AS yang berulang kali menempatkan publik dalam risiko, harus bertanggung jawab.



Simak Video "Jokowi Minta Penangan Covid Terus Lanjut Meski Kasus Menurun"
[Gambas:Video 20detik]
(rns/fay)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT