Bumi Diprediksi Bakal Jadi Satu Superbenua Lagi

Bumi Diprediksi Bakal Jadi Satu Superbenua Lagi

Rachmatunnisa - detikInet
Jumat, 27 Mei 2022 05:45 WIB
evolusi bumi
Foto: Ancient Earth Globe.
Jakarta -

Pangea atau daratan raksasa yang menyatukan tujuh benua menjadi satu superbenua selama masa prasejarah Bumi, terpecah sekitar 200 juta tahun yang lalu. Dalam putaran evolusi terestrial yang menarik, ternyata kita sedang berada di sekitar 200 juta tahun lagi dari pembentukan superbenua baru yang mirip Pangea.

Dikutip dari Popular Mechanics, ada empat versi yang berlaku tentang bagaimana superbenua ini akan berkembang, menurut sebuah artikel penelitian yang diterbitkan di Geological Magazine pada tahun 2018.

1. Novopangea

Dalam skenario pertama, kita asumsikan Samudra Atlantik terus terbuka, sedangkan Samudra Pasifik terus menutup. Samudera Pasifik, pada bagiannya, penuh dengan zona subduksi, atau tempat lempeng samudra tenggelam ke dalam lempeng benua dan kemudian ke dalam mantel Bumi. Ini juga alasan mengapa 80% gempa Bumi besar terjadi di sekitar tepi Samudra Pasifik, atau dikenal juga sebagai "Cincin Api."

Sebagai hasil dari aktivitas tektonik ini, benua Amerika terus terpisah dari Eropa dan Afrika, yang berarti mereka akhirnya menabrak Antartika ke utara, dan akhirnya ke Afrika, Eropa, dan Asia, yang telah dijejalkan bersama. Sedangkan Australia akan merapat ke Asia Timur. Hasilnya adalah satu mega-benua besar yang disebut "Novopangea" atau Yunani-Latin untuk "Pangea Baru".

2. Pangea Proxima

Dalam skenario "Pangea Proxima" atau "Pangea berikutnya", Atlantik dan Samudra Hindia terus meluas hingga zona subduksi baru menarik benua kembali lagi, mengakibatkan tabrakan antara Eurasia dan benua lainnya. Untuk memvisualisasikan hasil akhirnya, bayangkan daratan yang agak berbentuk cincin dengan cekungan laut kecil di tengahnya.

3. Superbenua Aurica

Usia Samudra Pasifik dan Atlantik benar-benar tua, masing-masing berusia 200 juta dan 180 juta tahun. Jadi, bagaimana jika keduanya ditutup? Dalam hal ini, superbenua "Aurica" (Australia dan Amerika) akan lahir.

"Kami berasumsi hanya ada dua samudera, Atlantik dan Pasifik. Tapi di Bumi, Anda memiliki lebih banyak pilihan, seperti Samudera Hindia," kata João C. Duarte, asisten profesor tektonik di University of Lisbon Portugal, yang juga pencipta hipotesis Aurica.

"Ada kemungkinan untuk menutup Atlantik dan Pasifik, karena keduanya saat ini sangat tua. Yang Anda butuhkan adalah samudra ketiga dan itu sudah ada di sana, Samudra Hindia, yang termuda dari kelompok itu, 'hanya' berusia sekitar 140 juta tahun," kata Duarte.

Menurut skenario ini, jika di masa depan Samudra Hindia terbuka, dan Pasifik serta Atlantik menutup, ketujuh benua akan menjadi satu benua besar bernama Aurica di sekitar khatulistiwa.

4. Superbenua Amasia

Skenario terakhir adalah teori "Amasia" (Amerika dan Asia), yang berspekulasi bahwa Atlantik dan Pasifik akan tetap terbuka, sementara Samudra Arktik tertutup. Dalam hal ini, semua benua kecuali Antartika akan mulai bergerak ke utara dan menetap di dekat Kutub Utara.

"Kita akan berakhir dengan hanya lautan besar di sekitar Kutub Utara dan Antartika di sisi lain," kata Duarte.

Dalam penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Geochemistry, Geophysics, Geosystems pada Juli 2021, para peneliti menggunakan model iklim global 3D untuk mensimulasikan bagaimana pengaturan lahan Aurica dan Amasia akan berdampak pada iklim kita.

Jika skenario Amasia mengalahkan skenario lainnya, dan semua daratan berada di sekitar Kutub Utara dan Selatan, kurangnya daratan di antaranya akan mengganggu sabuk konveyor laut, sistem sirkulasi laut dalam yang terus bergerak yang membawa panas dari khatulistiwa ke kutub. Ini membuat kutub tidak hanya lebih dingin, tetapi juga tertutup es sepanjang tahun.

"Semua es itu akan memantulkan panas ke luar angkasa," kata Michael Way, seorang ilmuwan fisika di NASA Goddard Institute for Space Studies di New York, yang mempelopori studi Juli 2021.

Aurica, di sisi lain, mungkin berubah menjadi surga peselancar. Superbenua ini akan berada di dekat khatulistiwa, jadi mungkin akan sedikit lebih hangat, dan mungkin lebih kering daripada Bumi saat ini," kata Duarte.

Dari keempat skenario yang disebutkan di atas, Duarte percaya Aurica adalah skenario superbenua yang paling mungkin terjadi, dan Amasia yang paling kecil kemungkinannya.



Simak Video "Pilu Warga Afghanistan Kuburkan Keluarga Korban Gempa"
[Gambas:Video 20detik]
(rns/asj)