China Cari Cara Selamatkan Bumi dari Hantaman Asteroid

China Cari Cara Selamatkan Bumi dari Hantaman Asteroid

Rachmatunnisa - detikInet
Senin, 25 Apr 2022 15:08 WIB
Asteroid yang terdeteksi mendekati bumi
Foto: NASA
Jakarta -

China sedang mencari cara baru untuk memerangi ancaman potensi dampak asteroid di Bumi. Hal ini disampaikan Menteri Pertahanan China Wu Yanhua baru-baru ini.

Rencana tersebut dijadwalkan untuk pengujian teknologi yang akan dimulai pada akhir rencana lima tahun ke-14 China (2021-2025) atau dalam tahun berikutnya, demikian mengutip China Central Television, Senin (25/4/2022).

Rincian proyek tersebut belum sepenuhnya jelas saat ini, meskipun yang pasti adalah bahwa Chinese National Space Administration (CNSA) sedang mengerjakan sistem peringatan dini berbasis darat dan luar angkasa yang dapat mengamati asteroid yang masuk dan membunyikan alarm jika mereka bisa menimbulkan risiko berdampak pada Bumi.

Selain itu, mereka juga berencana mengembangkan metode untuk mencegah dampak ini terjadi. Menteri Pertahanan China secara khusus mengatakan bahwa mereka akan 'melakukan tabrakan' untuk membelokkan asteroid yang masuk ini dari orbitnya.

Tabrakan asteroid adalah salah satu bencana alam terburuk yang mungkin terjadi, karena tingkat kehancuran yang dapat ditimbulkannya melebihi tingkat kerusakan lainnya. Kemungkinan kerusakan yang diakibatkan oleh dampak asteroid bervariasi berdasarkan sejumlah faktor, terutama dari segi ukuran. NASA menganggap asteroid berdiameter 140 meter atau lebih besar menjadi perhatian utama jika mereka menabrak planet ini.

Menurut penelitian dari Davidson Institute of Science, cabang pendidikan Weizmann Institute of Science Israel, sebuah asteroid dengan diameter lebih dari 140 meter akan melepaskan sejumlah energi setidaknya seribu kali lebih besar daripada yang dilepaskan oleh bom atom pertama jika terkena Bumi.

Sesuatu yang lebih besar, lebih dari 300 meter lebarnya seperti asteroid Apophis, dapat menghancurkan seluruh benua. Sebuah asteroid dengan lebar lebih dari satu kilometer seperti 138971 (2001 CB21), yang terbang melewati Bumi pada awal Maret lalu, dapat memicu bencana alam di seluruh dunia.

Bahkan asteroid kecil pun berpotensi menyebabkan kerusakan, dan ada banyak yang seperti ini. Asteroid merupakan salah satu jenis objek paling banyak di Tata Surya. Saat ini, lebih dari 1.113.000 asteroid diketahui ada di Tata Surya, menurut NASA, tetapi itu hanya yang diidentifikasi secara definitif, dan para ahli selalu menemukan lebih banyak.

Halaman selanjutnya: Cara menghalau asteroid >>>



Simak Video "Cara China Pastikan Kesehatan Mental Astronaut Saat Misi Luar Angkasa"
[Gambas:Video 20detik]