Berbagai Proyek Penelitian yang Coba "Melawan Kuasa Tuhan"

Berbagai Proyek Penelitian yang Coba "Melawan Kuasa Tuhan"

Tim - detikInet
Selasa, 12 Apr 2022 07:52 WIB
Ilustrasi Teknologi Cryogenic
Foto: iStock
Jakarta -

Kemajuan teknologi membuat banyak hal yang tadinya tidak mungkin, menjadi mungkin dilakukan, misalnya saja berupaya hidup abadi, atau bahkan menghidupkan kembali makhluk yang sudah mati.

Ilmuwan dari berbagai negara pun melakukan berbagai proyek penelitian untuk mewujudkan hal itu. Saat kecanggihan hasil penelitian diperlihatkan, tak jarang muncul kontroversi. Sebagian ada yang menganggapnya mencoba melawan kuasa Tuhan. Berikut ini beberapa proyek penelitian tersebut.

1. Teknologi Cryogenic untuk Hidup Abadi

Sebuah perusahaan asal Rusia bernama KrioRus menawarkan hidup abadi dengan teknologi Cryogenic. Apa itu?

Cryogenic menawarkan jasa membekukan badan seharga 28.000 Poundsterling (sekitar Rp 498 juta). Media Express dari Inggris pernah menulis kalau Cryogenic adalah ilmu yang mempelajari pengawetan dengan cara dibekukan memakai nitrogen cair. Khusus untuk pengawetan tubuh manusia, hal ini dilakukan supaya tubuh manusia tersebut bisa dihidupkan lagi di masa depan.

Direktur KrioRus, Valeriya Udalova mengatakan ada kemungkinan teknologi untuk menghidupkan kembali orang yang meninggal dunia bisa diciptakan, walau saat ini belum ada jaminannya.

2. Rahim Buatan

Lama-kelamaan, kecanggihan teknologi juga bisa "menciptakan" makhluk hidup. Contohnya adalah sebuah penelitian yang dilakukan ilmuwan bernama Alan Flake dari Children's Hospital of Philadelphia yang berhasil "melahirkan" seekor domba.

Eksperimen ini dilakukan dalam sebuah sistem bernama Bio Bag, semacam kantong plastik yang mengisolasi janin domba seperti di rahim induknya. Rupanya Alan dan rekannya berhasil mengembangbiakkan domba di luar rahim induk mereka.

Sel telur domba betina diberi suntikkan sperma dari domba jantan. Lantas keduanya dimasukkan kedalam Bio Bag yang sebelumnya sudah dimasukkan cairan elektrolit mengandung oksigen dan beberapa kandungan lainnya yang mirip air ketuban.

Bukan hanya itu, ada juga selang yang dihubungkan kepada embiro domba sebagai pengganti tali pusarnya. Selang tersebut akan memompa darah kepada tubuh bayi domba.

Tim peneliti membuat keadaan, temperatur, dan suhu rahim buatan sama dengan rahim induk domba betina, sehingga embrio bisa tumbuh dengan baik hingga saatnya "dilahirkan.

3. Menghidupkan Lagi Hewan Purba

"Dapatkah spesies yang punah dibangkitkan lagi?" Pertanyaan ini mungkin terdengar gila. Namun sebuah perusahaan biosains sangat yakin bisa mewujudkan proyek ambisius ini.

Colossal, demikian nama perusahaan tersebut, mengerahkan teknologi biosains yang dikembangkannya untuk mengembalikan mamut berbulu atau gajah zaman prasejarah ke tundra Arktik.

Colossal berpendapat bahwa menghidupkan kembali mamut akan memulihkan ekosistem yang rusak atau hilang, dan dengan demikian bisa membantu memperlambat atau bahkan menghentikan dampak perubahan iklim.

4. Teknologi Menolak Tua

Sekelompok tim ilmuwan berhasil merekayasa sel-sel kulit manusia untuk membuatnya 30 tahun lebih muda. Sel-sel kulit diatur ulang ke kondisi yang jauh lebih muda dalam hal pengukuran molekuler tertentu.

Meskipun masih sangat awal untuk penelitian, teknik ini dapat memainkan peran utama dalam upaya untuk menghasilkan obat peremajaan yang mampu membatalkan beberapa konsekuensi merusak dari tubuh yang semakin tua.

Ada sejumlah besar masalah kesehatan terkait usia yang harus diatasi seiring bertambahnya usia, mulai dari penyakit jantung hingga Alzheimer. Selanjutnya di masa depan, penelitian yang diuraikan di sini dapat berguna dalam menemukan cara untuk mengatasi perkembangan masalah ini.

Saksikan juga e-Life: Tahan Dulu Ya Sayang, Kita Masih Puasa!

[Gambas:Video 20detik]



(rns/afr)