Duh, Sampah Plastik Sudah Sampai Kutub Utara!

Duh, Sampah Plastik Sudah Sampai Kutub Utara!

Rachmatunnisa - detikInet
Sabtu, 09 Apr 2022 05:44 WIB
Polusi plastik di Arktik
Foto: Alfred Wegener Institute
Jakarta -

Sebuah studi baru yang dipimpin Alfred Wegener Institute (AWI) menunjukkan, kini ada tingkat polusi plastik yang mengkhawatirkan di Samudra Arktik di lingkar Kutub Utara.

Studi AWI menyebutkan, banjir sampah plastik telah mencapai semua bidang Arktik. Sejumlah besar plastik ini diangkut oleh sungai, udara, dan pengiriman. Mikroplastik konsentrasi tinggi dapat ditemukan di air, di dasar laut, pantai terpencil, di sungai, dan bahkan di es dan salju.

Plastik tidak hanya menjadi beban bagi ekosistem, melainkan juga bisa memperburuk perubahan iklim. Studi ini baru saja dirilis dalam jurnal Nature Review Earth & Environment.

Dikutip dari Science Daily, Sabtu (8/4/2022) saat ini antara 19 hingga 23 juta metrik ton sampah plastik per tahun berakhir di perairan dunia, angka itu setara dengan kapasitas dua truk sampah per menit.

Karena plastik juga bersifat stabil, ia terakumulasi di lautan, di mana ia secara bertahap terurai menjadi potongan-potongan yang lebih kecil, dari makro hingga mikro dan nanoplastik dan bahkan dapat memasuki aliran darah manusia.

Banjir sampah plastik tentunya akan makin buruk jika manusia tidak melakukan sesuatu mengenai masalah ini. Untuk diketahui, produksi plastik global diperkirakan akan berlipat ganda pada tahun 2045.

Polusi plastik di ArktikFoto: Alfred Wegener Institute

Konsekuensinya akan sangat serius. Saat ini, hampir semua organisme laut yang diselidiki, diketahui bersentuhan dengan puing-puing plastik dan mikroplastik. Ini berlaku untuk semua wilayah lautan di dunia, dari pantai tropis hingga palung samudra terdalam.

"Arktik masih dianggap sebagai hutan belantara yang sebagian besar belum tersentuh. Dalam review yang kami lakukan bersama dengan rekan-rekan dari Norwegia, Kanada, dan Belanda, kami menunjukkan bahwa persepsi ini tidak lagi mencerminkan kenyataan," kata pakar AWI Dr Melanie Bergmann.

"Ekosistem paling utara kita sudah sangat terpukul oleh perubahan iklim. Kini kondisinya diperparah oleh polusi plastik. Dan penelitian kami sendiri telah menunjukkan bahwa polusi terus memburuk," sambungnya.

Meskipun Arktik berpenduduk jarang, di hampir semua habitat, mulai dari pantai dan kolam air, hingga dasar laut, Arktik menunjukkan tingkat polusi plastik yang sama dengan wilayah berpenduduk padat di seluruh dunia. Polusi ini berasal dari sumber lokal dan jauh.

Arus laut dari Atlantik dan Laut Utara, serta dari Pasifik Utara di atas Selat Bering, berkontribusi terhadap hal ini. Partikel mikroplastik kecil juga dibawa ke utara oleh angin.

Belum lagi sampah yang terkirim dari sungai. Meskipun Samudra Arktik hanya 1% dari total volume lautan dunia, ia menerima lebih dari 10% debit air global dari sungai, yang membawa plastik ke laut, misalnya, dari Siberia.

Ketika air laut di lepas pantai Siberia membeku di musim gugur, mikroplastik tersuspensi dan terperangkap di dalam es. Kemudian Transpolar Drift mengangkut es yang terapung ke Selat Fram antara Greenland dan Svalbard, tempat es itu mencair di musim panas, sehingga melepaskan muatan plastiknya.

Polusi plastik di ArktikFoto: Alfred Wegener Institute

"Tinjauan kami menunjukkan bahwa tingkat polusi plastik di Kutub Utara sama dengan wilayah lain di seluruh dunia. Ini sesuai dengan simulasi model yang memprediksi zona akumulasi tambahan di Kutub Utara," kata Bergmann.

Dia mengingatkan, konsekuensi polusi plastik di wilayah Kutub Utara mungkin akan lebih serius. Saat perubahan iklim berlangsung, Arktik memanas tiga kali lebih cepat daripada bagian dunia lainnya. Akibatnya, banjir plastik menghantam ekosistem yang sudah sangat tegang. Resolusi untuk perjanjian plastik global, yang disahkan di Majelis Lingkungan PBB Februari tahun ini, merupakan langkah pertama yang penting.

Selama negosiasi selama dua tahun ke depan, langkah-langkah yang efektif dan mengikat secara hukum harus diadopsi termasuk target pengurangan produksi plastik. Dalam hal ini, negara-negara Eropa harus memangkas produksi plastiknya, seperti halnya negara-negara Arktik yang kaya harus mengurangi polusi dari sumber-sumber lokal dan meningkatkan pengelolaan limbah dan air limbah yang seringkali hampir tidak ada di komunitas mereka.

"Selain itu, lebih banyak regulasi dan kontrol diperlukan berkaitan dengan sampah plastik dari pelayaran internasional, dan perikanan," tutupnya.



Simak Video "Warga Kenya Kerja Keras Kelola Sampah Plastik yang Kini Jadi Ancaman"
[Gambas:Video 20detik]
(rns/fay)