Ngeri! Ledakan Komet Kuno Lelehkan Tanah Jadi Kaca

ADVERTISEMENT

Ngeri! Ledakan Komet Kuno Lelehkan Tanah Jadi Kaca

Rachmatunnisa - detikInet
Jumat, 19 Nov 2021 05:45 WIB
gurun atacama
Ledakan Komet Kuno Lelehkan Tanah Jadi Kaca. Foto: PH SCHULTZ/BROWN UNIV
Jakarta -

Tersebar di petak Gurun Atacama di Chili, ada banyak potongan kaca hitam dan hijau yang bengkok. Bagaimana material kaca itu bisa berakhir di sana, dan seperti ditaburkan di area sepanjang 75 kilometer, hingga saat ini masih menjadi misteri.

Analisis debu luar angkasa untuk bahan kaca tersebut menunjukkan, material ini mungkin terbentuk ketika sebuah komet, atau sisa-sisanya, meledak di atas gurun 12.000 tahun yang lalu.

"Area ini adalah bukti terbaik dari situs tumbukan komet di Bumi," kata Peter Schultz, ahli geologi planet di Brown University di Providence, Kepulauan Rhode, Amerika Serikat, dikutip dari Science News, Jumat (19/11/2021).

Hanya ada sekitar 190 kawah tumbukan yang diketahui di Bumi. Batuan luar angkasa yang jatuh membentuk kawah-kawah ini, tetapi tidak ada yang diketahui telah dibuat oleh komet. Hal itu karena komet, yang sebagian besar terbuat dari es dan batu, cenderung meledak sebelum mencapai tanah.

Peristiwa yang dikenal sebagai ledakan udara ini sangat dramatis, menghasilkan sejumlah besar panas dan angin kencang. Tetapi efeknya, bersifat sementara dan sering kali gagal meninggalkan jejak yang langgeng, seperti kawah.

Hal ini terjadi terutama di lingkungan basah. Pada tahun 1908, ledakan udara dari asteroid atau komet di bagian terpencil Rusia meratakan pepohonan dan menghasilkan gelombang kejut yang membuat orang terlempar dari jarak ratusan kilometer. Pohon-pohon telah tumbuh kembali di atas lokasi yang sekarang dikenal sebagai ledakan Tunguska yang membentuk rawa.

"Jika tidak diamati, tidak ada yang akan tahu itu terjadi," kata Mark Boslough, fisikawan di University of New Mexico di Albuquerque yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

Atacama, gurun terkering di dunia, lebih cocok untuk melestarikan situs. Gurun ini penuh dengan pasir, bahan mentah untuk membuat kaca, yang terbentuk saat pasir dipanaskan hingga suhu tinggi. Panas dari aktivitas vulkanik merupakan sumber dari hampir semua kaca yang berasal dari alam di Bumi.

Namun area material kaca di gurun ini, berjarak kilometer jauhnya dari gunung berapi terdekat. Ini menunjukkan, kaca terbentuk dalam berbagai jenis peristiwa pemanasan, seperti ledakan udara.

Tetapi penanggalan radiokarbon dari tanaman purba di tanah di sekitar kaca tampaknya menunjukkan bahwa potongan-potongan itu tidak semuanya terbentuk pada saat yang bersamaan. Karena ledakan udara jarang terjadi di tempat yang sama dua kali, bukti ini membuat beberapa peneliti menduga bahwa kaca terbentuk selama terjadi beberapa kebakaran rumput besar.

"Gagasan itu tampak sangat aneh bagi kami karena tidak ada cukup rumput untuk kebakaran. Bahkan dahulu kala ketika area tersebut mungkin memiliki lebih banyak tanaman hijau daripada sekarang," kata Schultz.

Setelah meneliti beberapa material kaca, dia dan rekan-rekannya menentukan bahwa bahan itu terbentuk pada suhu melebihi 1700 derajat celcius, jauh lebih panas daripada kebakaran rumput.

Terlebih lagi, tim menemukan bahan tersebut tertanam dalam senyawa kaca yang ditemukan di komet sampel selama misi Stardust NASA, tetapi hampir tidak pernah ada di asteroid.

Satu-satunya cara agar debu antariksa ini masuk ke dalam kaca adalah jika bongkahan puing luar angkasa yang sangat tua, seperti komet, meledak pada saat kaca itu terbentuk.

"Cukup jelas bahwa ini terbentuk dari sebuah dampak. Dan dalam kasus ini, tidak ada bukti adanya kawah, jadi peristiwa ini murni ledakan udara," kata Boslough.

Semburan udara juga akan membantu menjelaskan mengapa kaca tampak bengkok. "Jelas kaca itu telah terlempar dan terguling. Pada dasarnya, kaca ini bagaikan diremas menjadi seperti remah-remah roti," kata Schultz.

Api rumput dapat melelehkan tanah, tetapi jarang terjadi. Seperti peristiwa Tunguska, semburan udara mungkin menghasilkan angin kencang yang menghempaskan kaca saat terbentuk, menciptakan tampilan terlipat.

Kekerasan benturan akan menyebarkan kaca jauh melintasi gurun dan ke lapisan sedimen yang berbeda. Karena lapisan-lapisan tersebut terbentuk pada waktu yang berbeda, peristiwa itu mungkin telah menciptakan ilusi bahwa kaca itu terbentuk selama beberapa peristiwa.

Melihat penanggalan tanaman yang bersentuhan langsung dengan kaca memungkinkan para peneliti untuk menentukan tanggal kemungkinan serangan komet sekitar 12.000 tahun yang lalu.

Waktu itu menempatkan peristiwa itu sekitar 800 tahun setelah periode misterius pendinginan cepat yang dikenal sebagai Younger Dryas, yang bertepatan dengan kepunahan banyak hewan besar. Beberapa ilmuwan berpendapat bahwa ledakan komet di belahan Bumi utara memicu serangkaian peristiwa yang menyebabkan kondisi dingin, meskipun idenya kontroversial.

Waktu serangan komet Atacama menunjukkan bahwa itu tidak terkait dengan peristiwa Younger Dryas, kata Schultz, tetapi temuan itu meletakkan dasar untuk mengidentifikasi situs komet potensial lainnya di Bumi.

Bahkan tanpa tautan ke Younger Dryas, dampak Atacama akan meninggalkan kesan yang kuat pada siapa pun yang melihatnya. Bukti arkeologi menunjukkan bahwa orang-orang tinggal di daerah itu pada waktu itu dan dengan demikian mungkin telah menyaksikan ledakan itu.



Simak Video "2 Hujan Meteor Akan Serbu Langit Indonesia "
[Gambas:Video 20detik]
(rns/fay)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT