Gadis 9 Tahun Sanggah Terapi Populer Pakai Karton dan Handuk

Gadis 9 Tahun Sanggah Terapi Populer Pakai Karton dan Handuk

Aisyah Kamaliah - detikInet
Senin, 25 Okt 2021 09:45 WIB
Emily Rosa
Gadis 9 Tahun Sanggah Terapi Populer Cuma Pakai Karton dan Handuk. Foto: LINDAROSARN/WIKIMEDIA COMMONS
Jakarta -

Terapi Sentuhan berhasil disanggah oleh gadis berusia 9 tahun hanya dengan karton dan handuk. Bagaimana kisahnya?

Semua bermula pada tahun 1996, di mana gadis bernama Emily Rosa meminta praktisi 'terapi sentuhan' untuk mengikuti pengujian ilmiah. Emily Rosa adalah putri dari dua orang yang skeptis dan dari orangtuanya lah dia mendengar tentang terapi itu. Dia kemudian membuat pengaturan eksperimennya sendiri.

Bagi yang belum 'sentuhan terapeutik' tidak benar-benar melibatkan sentuhan. Praktisi, atau 'penyembuh' -- sebagaimana mereka ingin dipanggil -- menggerakkan tangan mereka di atas pasien, mengklaim bahwa mereka dapat menyembuhkan mereka dengan memanipulasi 'medan energi'. Menurut para praktisinya, medan energi ini dimiliki oleh semua manusia di sekitar mereka.

Para praktisi mengklaim bahwa mereka dapat merasakan medan energi di atas kulit manusia, yang menjadi dasar eksperimen sederhana Emily. Tes itu bahkan sampai diterbitkan dalam Journal of American Medical Association ketika dia baru berusia 11 tahun, menjadikannya orang termuda yang diterbitkan dalam jurnal medis peer-review.

Cara ujinya cukup sederhana. Emily akan meminta praktisi untuk duduk di belakang karton, dengan handuk menutupi kepala mereka dan tangan mereka ditempatkan melalui dua lubang pada karton tersebut. Dia kemudian akan melempar koin. Bergantung pada apakah hasilnya adalah kepala atau ekor, dia akan meletakkan tangannya beberapa sentimeter di atas tangan kiri atau kanan mereka.

Yang harus dilakukan praktisi adalah mengidentifikasi tangan mereka yang mana yang di atasnya ada tangan Emily. Ini seharusnya mudah jika mereka benar-benar dapat merasakan 'medan kekuatan manusia', apalagi penyakit dan kondisi yang mereka klaim juga dapat dideteksi.

Seperti praktik 'alternatif' lainnya, para pendukung Therapeutic Touch enggan untuk tunduk pada pengujian ilmiah. Namun, ketika didekati oleh Emily mereka beranggapan bahwa penelitian anak berusia sembilan tahun paling-paling hasilnya akan digunakan untuk pameran sains anak-anak kelas empat.

Secara keseluruhan, 21 setuju untuk menjadi bagian dari eksperimen. 14 praktisi diberi 10 kesempatan untuk membuktikan kemampuan mereka, dan tujuh praktisi masing-masing diuji 20 kali. Melalui kesempatan acak, harusnya mereka bisa mendapatkan angka 50% jika memang kemampuannya bisa diakui. Tetapi nyatanya, mereka hanya berhasil mengidentifikasi dengan akurasi 44%.

"Mereka benar sekitar setengah -- yang seperti menebak," kata Emily kepada Los Angeles Times.

"Tentu saja, mereka memberikan berbagai alasan. Salah satu mengatakan ruangan itu terlalu dingin. Yang lain mengeluh bahwa AC meniup medan gaya," sambungnya.

Pada saat itu, praktisi Therapeutic Touch mengklaim bahwa eksperimen tersebut tidak berarti terapi bertahun-tahun yang telah mereka lakukan sia-sia. Mereka mengklaim banyak pasien telah mendapat manfaat dari hasil pekerjaan mereka.



Simak Video "Studi Plasma Konvalesen: Bisa Jadi Alternatif Namun Efektifitasnya Rendah"
[Gambas:Video 20detik]
(ask/ask)