Heboh NASA Bilang Matahari Akan Terbit dari Barat, Ini Faktanya

Heboh NASA Bilang Matahari Akan Terbit dari Barat, Ini Faktanya

Fino Yurio Kristo - detikInet
Sabtu, 13 Feb 2021 05:30 WIB
Satu diantara pesona Kabupaten Banyuwangi adalah keindahan matahari terbit (sunrise). Di Pesisir Ketapang, wisatawan bisa menyaksikan detik-detikkemunculan matahari yang cukup menawan. Selain itu, tak sedikit wisatawan yang memancing di Selat Bali tersebut, Kamis (27/7/2012). File/detikFoto.
Matahari terbit. Foto: Budi Sugiharto
Jakarta -

Baru-baru ini, sebuah postingan Facebook yang dibagikan belasan ribu kali mengklaim bahwa lembaga antariksa NASA mengumumkan kemungkinan Matahari bisa terbit dari barat. Benarkah demikian?

Tak hanya itu, disebutkan pula bahwa Matahari muncul dari barat disebabkan oleh Bumi berputar ke arah sebaliknya dan menjadi tanda-tanda kedatangan kiamat. Postingan berbahasa Thailand itu dibagikan sekurangnya 15 ribu kali sejak pertengahan Januari.

"Bumi akan berputar ke arah sebaliknya yang menyebabkan Matahari muncul dari sisi barat. Periset meyakini bahwa kita bergerak menuju pembalikan medan magnet yang akan menjadi akhir umat manusia dan mendekati kiamat," tulis postingan meresahkan tersebut.

Postingan semacam itu diketahui beredar di media sosial terutama Facebook dalam beberapa versi. Sebelumnya juga pernah dalam bahasa Inggris. Untungnya dapat dipastikan klaimnya palsu dan NASA tak pernah menyatakan Matahari akan terbit dari barat.

Mengenai isu ini, bantahan dari NASA sudah cukup lama mereka lontarkan. "Baik NASA maupun organisasi ilmiah lain tidak ada yang memprediksi Matahari akan terbit dari barat," kata Bettina Inclan, Associate Administrator for Communications NASA seperti dikutip detikINET dari AFP.

hoax mataharihoax matahari Foto: istimewa

"Adapun pembalikan medan magnet memang fenomena nyata yang telah terjadi beberapa kali di masa silam dan ilmuwan di seluruh dunia mempelajarinya, namun pernyataan jika hal ini membuat Bumi berputar ke arah sebaliknya yang menjadikan Matahari terbit dari barat adalah salah," imbuh dia.

Lebih lanjut ia menyatakan NASA dan lembaga sejenis memang sering dimanfaatkan pihak tak bertanggungjawab untuk menakut-nakuti orang dengan kabar hoax tentang kiamat.

NASA juga pernah mempublikasikan penjelasan tentang pembalikan medan magnet Bumi, bahwa fenomena ini biasa terjadi di masa lampau dan tidak berakibat fatal. Tak seperti magnet yang kita kenal, misalnya saja magnet kulkas, materi yang mengatur medan magnet Bumi memang bisa pindah atau bergerak.



Simak Video "Misi Heliofisika Disetujui, NASA Bersiap Eksplorasi Matahari"
[Gambas:Video 20detik]
(fyk/fyk)