Medan Magnet Bumi Berubah Arah 10 Kali Lebih Cepat!

Medan Magnet Bumi Berubah Arah 10 Kali Lebih Cepat!

Josina - detikInet
Rabu, 15 Jul 2020 18:10 WIB
IN SPACE - In this handout provided by the National Aeronautics and Space Administration, Earth as seen from a distance of one million miles by a NASA scientific camera aboard the Deep Space Climate Observatory spacecraft on July 6, 2015. (Photo by NASA via Getty Images)
Medan Magnet Bumi Berubah 10 Kali Lebih Cepat Dari Perkiraan Sebelumnya. (Foto: NASA via Getty Images)
Jakarta -

Ilmuwan menduga bawa medan magnet dinamis planet Bumi berubah arah 10 kali lipat jauh lebih cepat dari yang diperkirakan sebelumnya.

Gelembung medan magnet sendiri adalah yang menahan atmosfer di tempat dan melindungi manusia dari radiasi kosmik berbahaya dan angin matahari. Namun setiap dalam waktu setiap juta tahun, polaritas medan magnet berbalik sehingga membuat Kutub Utara dan Kutub Selatan bertukar tempat.

Terakhir kali perubahan medan magnet ini terjadi sekitar 780 ribu tahun yang lalu dan proses sebelumnya diperkirakan memakan waktu ribuan tahun, bergeser pada tingkat sekitar satu derajat per tahun.

Namun sebuah penelitian dalam studi baru mengungkapkan, ada perubahan dramatis lainnya dalam arah medan magnet dapat terjadi 10 kali lebih cepat dan hampir 100 kali lebih cepat dari perubahan yang baru diamati.

Tumpukan besi cair di inti luar planet yang berputar lebih dari 1.700 mil (2.800 kilometer) di bawah permukaan memberi kekuatan pada medan magnet Bumi yang tak terlihat.

Magma konduktif yang bergolak menciptakan muatan listrik yang menentukan posisi kutub magnet dan membentuk garis medan magnet tak kasat mata dan menghubungkan kutub.

"Interaksi antara inti Bumi dan medan magnet sangat kompleks. Intensitas magnet dapat bervariasi dari waktu ke waktu dan di lokasi yang berbeda di inti dan di permukaan Bumi," kata penulis studi utama, Christopher Davies, seorang profesor di School of Earth and Environment di University of Leeds di Inggris yang dilansir detiKINET dari Live Science.

"Dalam inti cair, aliran memutar dan meregangkan medan magnet yang pada gilirannya mendorong kembali pada aliran, menahan distorsi yang dialami, alirannya bergolak dalam arti sederhana bisa seperti aliran dalam panci air yang mendidih," jelasnya.

Jadi interaksi antara aliran dan medan berbeda dari satu tempat ke tempat lain di dalam inti. Dengan kata lain, ketika inti cair mendidih, gerakan tersebut akan menciptakan naik turunnya gaya magnet di berbagai bagian inti yang pada gilirannya membentuk bagaimana daerah-daerah itu mempengaruhi magnetosfer.

Beberapa variasi dalam interaksi ini terlihat oleh para ilmuwan saat ini, seperti bercak magnet yang kuat di lintang tinggi, fitur medan magnet yang melayang ke timur atau barat, dan titik lemah lama di bidang antara Afrika dan Amerika Selatan, yang dikenal sebagai Anomali Atlantik Selatan.

Berabad-abad yang lalu, notasi pelaut dalam log navigasi kapal mencatat perubahan dalam medan magnet, dalam beberapa dekade terakhir, satelit dan observatorium menangkap perubahan seperti itu.

Faktanya, pengamatan baru-baru ini menunjukkan bahwa kekuatan medan magnet telah menyusut selama 160 tahun terakhir, menunjukkan bahwa Bumi mungkin jatuh karena lempeng magnet lebih cepat daripada nanti, Live Science sebelumnya melaporkan.

Tetapi melacak perubahan di masa lalu yang sangat jauh jauh lebih menantang, kata Davies.

"Kami tahu tentang pembalikan polaritas, tetapi masih banyak yang bisa ditemukan tentang apa yang dilakukan lapangan selama ribuan tahun hingga jutaan tahun," katanya.

"Dalam pekerjaan kami, kami mengajukan pertanyaan: Seberapa cepat bidang dapat mengubah arah pada rentang waktu ini?"

Untuk menjawab pertanyaan itu, Davies dan rekan penulis studi Catherine Constable, seorang profesor di Scripps Institution of Oceanography di San Diego, menggunakan model baru medan magnet yang berasal dari kumpulan besar pengamatan medan magnet dari 100.000 tahun terakhir. Perubahan medan magnet muncul dalam sedimen laut, aliran lahar dingin, dan bahkan struktur buatan manusia dan artefak, kata Davies.

"Namun, seperti semua model yang berasal dari pengamatan di permukaan Bumi, itu hanya bisa menunjukkan kita bidang ke atas inti; kita tidak bisa 'melihat' di dalam inti Karena itu kami menggabungkan hasil ini dengan simulasi komputer dari fisika generasi medan magnet yang berasal dari gerakan inti." jelasnya

Davies dan Constable menemukan bahwa medan magnet dapat mengubah arah sebanyak 10 derajat per tahun di zona-zona di mana medan itu melemah - laju ini sekitar 10 kali lebih cepat daripada model-model sebelumnya yang disarankan, dan sekitar 100 kali lebih cepat daripada perubahan yang terlihat dalam pengamatan modern. .

Ketika daerah inti leleh berbalik arah, arah medan magnet akan berubah tajam, simulasi menunjukkan. Pembalikan inti ini lebih umum terjadi di tempat-tempat yang dekat dengan garis khatulistiwa yang sejalan dengan pengamatan para peneliti tentang perubahan arah yang cepat pada lintang rendah.

Bukti baru ini bahwa lintang rendah mengalami perubahan tercepat menunjukkan para ilmuwan harus mengarahkan perhatian mereka di sana di masa depan, para penulis menulis dalam penelitian ini.



Simak Video "Sukabumi Diguncang Gempa Berkekuatan M 2,8"
[Gambas:Video 20detik]
(jsn/fay)