Sabtu, 27 Jul 2019 07:03 WIB

Tangkuban Perahu Erupsi, Berapa Lama Gunung Bisa 'Tertidur'?

Aisyah Kamaliah - detikInet
Foto: Yudha Maulana Foto: Yudha Maulana
Jakarta - Gunung Tangkuban Perahu mengalami erupsi pada Jumat (26/7) sore. Kejadian ini diperkirakan mengeluarkan abu vulkanik dan menjadi perbincangan masyarakat. Diketahui, gunung Tangkuban Perahu erupsi terakhir kalinya pada tahun 2013.

Dihubungi oleh detikINET, Kepala Pusat Vulkanologi, Mitigasi, dan Bencana Geologi (PVMBG) Kasbani mengatakan bahwa berapa lama gunung "tertidur" tentu berbeda-beda.

"Gunung punya karakter masing-masing seperti orang kan, begitu lahir, dewasa, lahir, tua, mati, ada yang pemarah, ada yang biasa-biasa saja, jadi gitu," jelas Kasbani melalui telepon.




Karena itu, para peneliti selalu melakukan pengawasan pergerakan magma pada gunung-gunung yang aktif guna mendeteksi ketika ada indikasi gunung mulai aktif.

"Biasanya ya umumnya ada peningkatan aktivitas yang seperti sudah terekam dari alat-alat kita, itu kan kelihatan pergerakan magmanya. Terus kalau erupsi kan macem-macem jenisnya, kalau yang tadi itu (gunung Tangkuban Perahu --red) freatik," jelasnya.

Letusan freatik adalah erupsi yang disebabkan adanya kontak air dengan magma. Erupsi freatik sebagian besar terdiri dari gas atau uap air. Biasanya freatik bersifat sesaat. Hingga saat ini pemantauan pada Gunung Tangkuban Perahu, yang sebenarnya punya nama resmi "Tangkuban Parahu", masih dilakukan.




Beda dengan Gunung Merapi

Kasbani menuturkan hingga saat ini, pemantauan pada Gunung Tangkuban Perahu masih dilakukan.

"Pergerakan magma kita pantau, jika ada magma yang keluar dengan jumlah besar, dan dierupsikan dalam jumlah besar, itu bisa terjadi letusan juga. Tapi yang tadi kan tidak. Kita pantau sih, kalau dari indikasi belum akan menunjukkan erupsi yang besar, mudah-mudahan tidak akan berlanjut," ujarnya.

Lebih lanjut, Kasbani menuturkan erupsi gunung Tangkuban Perahu sore ini berbeda dengan erupsi yang pernah terjadi di gunung Merapi.

"Sejauh ini erupsi terkait dengan kandungan uap air dan gas, beda dengan Merapi yang ada awan panasnya, wedus gembel," tutupnya.




Simak Video "3 Bulan Pascaerupsi, Pedagang Tangkuban Parahu Kembali Menggeliat"
[Gambas:Video 20detik]
(ask/krs)