Cari Udara Segar Sekarang Bisa Pakai Google Maps

Cari Udara Segar Sekarang Bisa Pakai Google Maps

Josina - detikInet
Senin, 13 Jun 2022 18:43 WIB
FAIRFAX, CA - DECEMBER 13:  The Google Maps app is seen on an Apple iPhone 4S on December 13, 2012 in Fairfax, California. Three months after Apple removed the popular Google Maps from its operating system to replace it with its own mapping software, a Google Maps app has been added to the iTunes store. Apple Maps were widely panned in tech reviews and among customers, the fallout resulting in the dismissal of the top executive in charge of Apples mobile operating system. (Photo by Justin Sullivan/Getty Images)
Foto: GettyImages
Jakarta -

Layanan peta online Google Maps untuk pengguna iOS dan Android kini diberikan fitur baru yakni layer Air Quality. Fitur ini akan berguna untuk pengguna yang tengah berencana untuk melakukan pendakian, bersepeda atau hanya sekedar mencari udara segar di tengah kondisi udara yang buruk.

Layer baru akan menampilkan Air Quality Index (AQI) langsung ke peta menggunakan data pemerintah yang dikumpulkan dari lembaga seperti Badan Perlindungan Lingkungan (EPA) di Amerika Serikat (AS) untuk menunjukkan seberapa sehat udara secara umum.

Ini juga menyajikan data yang dikumpulkan dari jaringan sensor PurpleAir untuk melaporkan kondisi kecil di permukaan jalan. Dengan mengklik pembacaan AQI yang tersebar di sekitar Google Maps, pengguna akan diberikan informasi lebih lanjut tentang dampak kesehatan dari kualitas udara, waktu dan sumber pembacaan terakhir, dan tautan untuk mempelajari lebih lanjut.

Sensor PurpleAir mengukur partikulat menggunakan penghitung partikel laser. "Pada dasarnya Anda menyinari laser melalui udara dan kemudian partikel di udara memantulkan cahaya dan detektor menangkap pantulan itu," kata pendiri PurpleAir Adrian Dybwad sebagaimana dikutip detikINET dari The Verge, Senin (13/6/2022).

Pada 2020 lalu, sensor perusahaannya menjadi cara yang populer untuk melacak asap yang dihasilkan oleh kebakaran hutan di Pantai Barat. Tahun lalu, Google Maps menambahkan lapisan api untuk melacak ancaman yang berkembang.

Selain PurpleAir, Breezometer juga menjalankan bisnis pemetaan kualitas udara. Pemilik e-bike Cowboy telah mengandalkan data perusahaan untuk menghindari polusi dalam perjalanan mereka sejak awal tahun lalu.

Breezometer menggunakan model kompleks, bukan sensor fisik untuk mencapai resolusi data yang diklaim mencapai lima meter.



Simak Video "Google Maps Bakal Rilis Fitur Cek Tarif Tol"
[Gambas:Video 20detik]
(jsn/fay)