Hiruk-Pikuk Kiamat TV Analog, Stasiun TV Bandel dan Omelan Mahfud Md

Hiruk-Pikuk Kiamat TV Analog, Stasiun TV Bandel dan Omelan Mahfud Md

ADVERTISEMENT

Round Up

Hiruk-Pikuk Kiamat TV Analog, Stasiun TV Bandel dan Omelan Mahfud Md

Agus Tri Haryanto - detikInet
Sabtu, 05 Nov 2022 10:19 WIB
Petugas melayani warga untuk mendapatkan set top box gratis di Posko Respon Cepat Penanganan bantuan STB di Hotel Akmani, Jakarta Pusat, Kamis (3/11/2022). Posko ini didirikan untuk membantu warga yang kurang mampu membeli set top box untuk siaran digital.
Hiruk-Pikuk Kiamat TV Analog, Migrasi Digital, hingga Stasiun TV yang Bandel. Foto: Pradita Utama
Jakarta -

Siaran TV analog resmi dimatikan setelah 60 tahun mengudara. Kini Indonesia bermigrasi ke TV digital. Namun ada sengkarut yang mengiringi. Berikut ini rangkumannya.

TV Analog dimatikan

Prosesi hitung mundur TV analog dimatikan dilakukan di Kantor Kominfo, Jakarta, tepat pada Rabu (2/11) tengah malam. Sesuai dengan aturan, TV analog mulai dimatikan pada 2 November 2022 pukul 24.00 WIB.

Prosesi dimatikannya siaran TV analog ini dilakukan Menkominfo Johnny G Plate bersama Menko Polhukam Mahfud MD, Ketua Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) Agung Suprio, Direktur Jenderal Sumber Daya dan Perangkat Pos dan Informatika (Dirjen SDPPI) Kominfo Ismail dan para petinggi stasiun TV nasional.

Yang dimatikan duluan adalah siaran TV analog untuk kawasan Jabodetabek. Untuk wilayah nasional lainnya dilakukan bertahap dan menyusul.

Menko Polhukam Mahfud MD mengatakan analog switch off (ASO) adalah wujud program transformasi digital. International Telecommunication Union (IPU) juga memberi arahan mematikan siaran TV analog.

"Ini adalah keharusan kita untuk analog switch off ke digital. Dengan ini Indonesia akan memperoleh efisiensi digital deviden," kata Mahfud.

Digital dividen akan dimanfaatkan untuk internet berkecepatan tinggi, digitalisasi, penanganan bencana alam, pendidikan, kesehatan dan ekonomi digital. Dengan TV digital, masyarakat akan mendapat siaran dengan kualitas audio visual lebih baik.

Tak hanya wilayah Jabodetabek yang siaran TV analog-nya dimatikan oleh pemerintah. Total ada 230 kabupaten/kota yang resmi telah dimatikan siaran TV analog dan digantikan TV digital pada 2 November 2022.

Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) mengungkapkan total ada 230 kabupaten/kota dari 514 kabupaten kota yang diterapkan Analog Switch Off (ASO) alias suntik mati TV analog.

Daftar 14 kabupaten/kota ada di wilayah ASO Jabodetabek, meliputi Jakarta Pusat, Jakarta Utara, Jakarta Barat, Jakarta Selatan, Jakarta Timur, Kabupaten Kepulauan Seribu, Kabupaten Bekasi, Kabupaten Bogor, Kota Bekasi, Kota Bogor, Kota Depok, Kabupaten Tangerang, Kota Tangerang, dan Kota Tangerang Selatan.

Kemudian, delapan kabupaten/kota, yaitu Riau (Kota Dumai, Kabupaten Bengkalis, Kabupaten Kepulauan Meranti), Nusa Tenggara Timur: Kabupaten Timur Tengah Utara, Kabupaten Belu, Kabupaten Malaka), dan Papua Barat (Kota Sorong, Kabupaten Sorong) yang sudah lebih dulu dimatikan pada 30 April lalu.

Pada 5 Oktober lalu, terdapat 35 kabupaten/kota sudah dilayani siaran TV digital oleh TVRI. Lalu di 173 kabupaten/kota yang berada daerah pelosok, seperti daerah Terdepan, Tertinggal, dan Terluar (3T) yang tidak menerima siaran TV analog, namun langsung loncat ke TV digital.

Menkominfo Sentil Stasiun TV Belum Matikan TV Analog

Meski sudah melewati batas akhir migrasi TV analog ke TV digital pada 2 November 2022, rupanya masih ada siaran analog yang belum dimatikan. Menyadari hal tersebut, Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Johnny G. Plate menyinggung agar stasiun TV tersebut untuk bekerjasama.

Bahkan, disampaikan Menkominfo, pemerintah juga sampai menggandeng Bareskrim Polri untuk mengatasi persoalan stasiun TV yang belum mematikan siaran TV analog dan berganti ke TV digital.

Netizen yang menyaksikan detik-detik hitung mundur siaran TV analog dimatikan pukul 24.00 WIB pada 2 November 2022 pun melaporkan bawah tidak semua stasiun TV mematikan siaran analognya.

"Saya perhatikan secara teknis, tidak semua di kanan saya mati, tetapi semua di kiri saya hidup. Sebelah kanan itu TV analog, kiri TV digital. Untuk sebelah kanan karena ada yang belum mati, saya harap ada kerjasamanya dan saya minta pejabat terkait yang berwenang termasuk tim di lapangan untuk melakukan diskusi pendekatan dan menyelesaikan dengan baik," ungkap Johnny.

Izin TV MNC Group dan VIVA Group Dicabut

Pemerintah lalu memutuskan mencabut Izin Stasiun Radio (ISR) stasiun TV di bawah naungan MNC Group dan VIVA Group karena dinilai melanggar peraturan perundang-undangan dengan tidak melakukan migrasi TV analog ke TV digital. Pernyataan pemerintah tersebut disampaikan Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud Md.

Disampaikannya, dihentikannya siaran TV analog ke TV digital tadi malam berjalan efektif. Namun, kata Mahfud, ada beberapa stasiun TV swasta yang sampai sekarang "tidak mengikuti" atau "membandel" atas keputusan pemerintah.

"Yaitu, RCTI, Global TV, MNC TV, iNews TV, ANTV, dan tadi juga terpantau TV One, serta Cahaya TV. Perlu saya sampaikan bahwa ASO itu adalah atas perintah undang-undang dan ini sudah lama disiapkan, dan dikoordinasikan termasuk semua pemilik televisi ini," ucapnya.

"Oleh sebab itu, terhadap yang membandel ini secara teknis, kami sudah membuat surat pencabutan Izin Stasiun Radio atau ISR bertanggal 2 November kemarin. Maka, jika sekarang masih melakukan siaran-siaran melalui analog, maka itu bisa dianggap ilegal dan bertentangan dengan hukum yang berlaku," Mahfud menambahkan.

Selanjutnya: MNC Tuding Ada Sengkarut ASO hingga Mahfud Md Jawab Protes Hary Tanoe



Simak Video "Apakah TV LED Termasuk TV Digital? Ini Penjelasannya "
[Gambas:Video 20detik]

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT