Kominfo: Jangan Kaget Kalau TV di Rumah Mendadak Mati

ADVERTISEMENT

Kominfo: Jangan Kaget Kalau TV di Rumah Mendadak Mati

Fino Yurio Kristo - detikInet
Selasa, 30 Agu 2022 20:43 WIB
Rosarita Niken Widiastuti
Foto: Fino/detikinet
Jakarta -

Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) telah dalam proses menghentikan siaran TV analog atau Analog Switch Off (ASO) yang kemudian dialihkan ke siaran TV digital. Jadi yang belum migrasi, ada kemungkinan siaran televisi di rumah mendadak mati.

Siaran TV analog akan diakhiri paling lambat tanggal 2 November 2022 mendatang, untuk memenuhi Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2020 tentang Cipta Lapangan Kerja dan Peraturan Pemerintah Nomor 46 Tahun 2021 tentang Pos, Telekomunikasi, dan Penyiaran (Postelsiar).

Dalam perkembangan terbaru, Kominfo melakukan perubahan metode penghentian siaran TV analog dengan cara multiple ASO. Multiple ASO adalah penerapan penghentian siaran TV analog yang dilakukan secara terus-menerus sampai batas akhir migrasi penyiaran pada 2 November 2022.

Nah, masyarakat khususnya yang mampu diminta segera beralih ke TV digital secepatnya, tidak perlu menunggu sampai 2 November. Pasalnya jika kondisi dinilai sudah terpenuhi, bisa saja siaran TV analog langsung dimatikan.

"Kami mengharapkan masyarakat tidak perlu menunggu 2 November tetapi mulai sekarang, apalagi ada multiple ASO. Begitu suatu wilayah selesai infrastruktur kemudian pembagian set top box untuk masyarakat miskin selesai, maka akan ditutup siaran TV analog. Jangan kaget jika televisi di rumah itu tiba-tiba mati," kata Rosarita Niken Widiastuti selaku Staf Khusus Menteri Komunikasi dan Informatika di sela sidang keempat DEWG G20 di Nusa Dua, Bali, Selasa (30/8/2022).

Sebelum diberitakan, diberlakukannya siaran TV digital di suatu wilayah akan mengacu pada tiga hal utama. Pertama di wilayah itu terdapat siaran TV analog yang akan dihentikan siarannya. Kedua, telah beroperasi siaran TV digital pada cakupan siaran TV analog sebagai penggantinya. Ketiga, sudah dilakukan pembagian bantuan set top box gratis TV digital bagi rumah tangga miskin di wilayah tersebut.

Di sisi lain, Rosarita mewanti-wanti agar masyarakat mampu yang membeli set top box harus yang resmi dan mendapatkan sertifikasi dari Kominfo. "Karena banyak juga set top box yang belum terakreditasi kominfo masyarakat membeli ternyata tidak bisa, tidak kompatibel dengan televisi di rumah masing-masing," cetusnya.

Adapun distribusi set top box TV digital pada masyarakat yang berhak saat ini terus berlangsung, meski Rosarita mengaku belum melihat data terkini mengenai persentasenya. "Untuk data, ada sinergitas dengan Kemensos atau dinas sosial dan terakhir diverifikasi kembali atau pendataan ulang agar set top box yang diterima masyarakat itu tepat sasaran, karena rumah tangga miskin ekstrim yang tidak memiliki perangkat televisi berarti tidak diberikan set top box," tambahnya.



Simak Video "Niat Kominfo di Balik Penyetopan Siaran TV Analog: Demi Internet Merata"
[Gambas:Video 20detik]
(fyk/fay)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT