Hoax COVID-19 Masih Terus Menyebar di Medsos, Facebook Paling Banyak

Hoax COVID-19 Masih Terus Menyebar di Medsos, Facebook Paling Banyak

Tim - detikInet
Jumat, 26 Nov 2021 18:47 WIB
Jubir Kominfo Dedy Permadi
Hoax COVID-19 Masih Terus Menyebar di Medsos, Facebook Paling Banyak. Foto: Kementerian Kominfo
Jakarta -

Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) mengungkapkan hoax berkaitan virus Corona (COVID-19) masih menyebar di jagat internet.

Sejak Januari 2020 hingga 25 November 2021, Kominfo telah mendeteksi beragam hoax dan disinformasi yang berhubungan dengan Corona.

"Telah ditemukan sebanyak 1.999 isu hoax pada 5.162 unggahan media sosial, dengan persebaran terbanyak pada platform Facebook sejumlah 4.463 unggahan. Kini pemutusan akses telah dilakukan terhadap 5031 unggahan hoax COVID-19 dan 131 unggahan lainnya sedang dalam proses tindak lanjut," ujar Juru Bicara Kementerian Kominfo Dedy Permadi dalam keterangan tertulisnya, Jumat (26/11/2021).

Dedy memaparkan hoax tentang vaksinasi COVID-19 telah ditemukan sebanyak 395 isu pada 2.449 unggahan media sosial, dengan persebaran terbanyak pada platform Facebook sejumlah 2.257 unggahan. Kominfo pun telah melakukan pemutusan akses telah dilakukan terhadap 2.449 unggahan hoaks vaksinasi Covid-19.

Kemudian, Hoax tentang PPKM, Kominfo mendeteksi sebanyak 48 isu pada 1.194 unggahan media sosial dengan persebaran terbanyak pada platform Facebook sejumlah 1.176 unggahan.

"Pemutusan akses dilakukan terhadap 1.038 unggahan dan 156 unggahan lainnya sedang ditindaklanjuti. Jika dibandingkan dengan minggu lalu, maka di minggu ini pertambahan isu hoax dan sebaran konten hoax di sosial media, tidak melebihi angka di minggu yang lalu," jelasnya.

Dedy menyampaikan isu hoax COVID-19, di minggu ini terdapat penambahan sejumlah 8 isu dan 31 unggahan hoax. Hoax vaksinasi COVID-19 juga demikian penambahan 5 isu dan 24 unggahan hoax. Sedangkan, hoax PPKM pada minggu ini tidak ada penambahan.

Secara keseluruhan, di minggu ini terdapat total 13 pertambahan isu di 82 unggahan hoax COVID-19, vaksinasi COVID-19, serta PPKM, di mana minggu yang lalu, terdapat total 16 pertambahan isu di 86 unggahan hoax.

Isu hoax tambahan tersebut mengenai CEO Pfizer ditangkap FBI karena penipuan dan pemalsuan data vaksin, aliansi dokter dunia menyatakan bahwa varian delta (India) tidak ada, anggota parlemen Austria meninggal dunia karena vaksin COVID-19, klaim Pfizer digunakan untuk melacak manusia di seluruh dunia, hingga detoks mandi dengan ramuan soda kue, garam epsom, boraks, dan tanah liat bentonit dapat menghilangkan kandungan vaksin COVID-19.

"Sejumlah hoax yang masih terus menyebar di sekitar kita, dan menjadi salah satu kendala penanganan COVID-19 di Indonesia, seperti COVID-19 harus terus kita lawan, persebaran hoax harus kita tangkal. Bersama-sama kita jaga generasi muda untuk masa depan yang lebih baik, terlindungi dari COVID-19, dan tumbuh menjadi generasi yang cerdas dalam mengahadapi hoax," pungkas Dedy.



Simak Video "Joe Biden Sebut Hoax COVID-19 Facebook Cs Membunuh Orang"
[Gambas:Video 20detik]
(agt/fyk)